Selain Kering dan Pecah-pecah, Kenali Penyebab dan Gejala Radang Bibir

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bibir kering dan pecah-pecah. Shutterstock.com

    Ilustrasi bibir kering dan pecah-pecah. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Radang bibir atau cheilitis suatu kondisi yang menandakan bibir merah, kering, bersisik, dan gatal. Banyak faktor berbeda yang dapat menyebabkan cheilitis, seperti infeksi, menjilat bibir kronis, atau paparan alergen atau iritan (termasuk kerusakan akibat sinar matahari, kosmetik bibir, produk kebersihan mulut, wewangian, makanan tertentu, serta obat-obatan tertentu, seperti accutane) .

    Dokter mendiagnosis cheilitis dengan meninjau riwayat kesehatan seseorang dan melakukan pemeriksaan pada mulut, bibir, dan kulit. Terkadang, tes lain, seperti uji tempel atau biopsi dilakukan untuk menentukan akar penyebab peradangan.

    Melansir laman Very Well Health, pengobatan radang bibir tergantung pada penyebab yang mendasari — misalnya, mengobati infeksi atau menghilangkan zat penyebab iritasi. Selain itu, obat kulit yang disebut kortikosteroid topikal ("pada kulit") sering kali direkomendasikan untuk membantu meredakan peradangan pada bibir.

    Gejala "bibir" paling umum yang terkait dengan cheilitis meliputi kekeringan, kemerahan, Scaling atau fissuring, pecah-pecah atau terkelupas, pembengkakan (edema), rasa gatal dan terbakar, pengerasan kulit di sudut mulut (angular cheilitis) serta perubahan warna coklat kehitaman pada bibir (terlihat pada jenis cheilitis kontak iritan tertentu). Gejala yang lebih jarang mungkin termasuk adanya keratin tebal di bibir (terlihat dengan exfoliative cheilitis). Penebalan bibir bawah bersama dengan lubang kecil (lubang) di mana air liur dapat diekspresikan terlihat dengan glandular cheilitis.

    Ada berbagai jenis radang bibir berdasarkan apa yang menyebabkannya.

    ADVERTISEMENT

    1. Cheilitis eksim
    Jenis cheilitis yang paling umum adalah eczematous cheilitis yang mungkin terkait dengan penyakit atopik (eksim, demam, dan asma) atau terjadi sebagai akibat paparan alergen atau iritan. Cheilitis atopik umumnya terlihat pada orang dengan eksim tetapi seringkali tidak dapat dibedakan dari cheilitis kontak alergi atau iritan. 

    Cheilitis kontak alergi atau iritan disebabkan oleh reaksi terhadap iritan atau alergen yang menyentuh bibir, seperti: lipstik atau lip balm, produk kebersihan mulut, seperti pasta gigi atau obat kumur, wewangian, produk karet atau lateks, zat cat kuku, logam, makanan tertentu, obat-obatan tertentu, menjilat bibir secara kronis, faktor terkait cuaca serta tabir surya.

    2. Cheilitis sudut
    Angular cheilitis menyebabkan peradangan pada kulit yang terletak di samping atau "sudut" mulut. Pada dasarnya, air liur terkumpul di sudut mulut, yang akhirnya menyebabkan kulit kering dan pecah-pecah saat air liur mengering. Infeksi sekunder dengan jamur, Candida albicans ("ragi"), atau lebih jarang bakteri, Staphylococcus aureus ("Staph"), kemudian dapat berkembang.

    Orang-orang tertentu lebih rentan mengalami angular cheilitis, seperti penderita diabetes atau orang tua yang memakai gigi palsu. Orang yang mengonsumsi obat yang menyebabkan kekeringan, seperti isotretinoin (sebelumnya Accutane) untuk jerawat dapat mengembangkan kondisi ini. Mereka yang kekurangan vitamin B atau zat besi juga lebih rentan. Penting untuk diperhatikan bahwa angular cheilitis tidak hanya menyerang orang dewasa. Anak-anak yang ngiler, menghisap jempolnya, atau menjilat bibirnya di musim dingin juga berisiko lebih besar terkena kondisi ini.

    3. Aktinik Cheilitis
    Actinic cheilitis juga disebut solar cheilitis karena disebabkan oleh paparan sinar matahari jangka panjang. Ini adalah kondisi pra-kanker (karsinoma sel skuamosa pada bibir) yang paling sering terjadi pada individu berkulit terang, dan pada orang yang tinggal di daerah beriklim panas dan kering dan / atau bekerja di luar ruangan, seperti pekerja konstruksi.7 Actinic cheilitis adalah lebih sering terjadi pada bibir bawah daripada bibir atas.

    Jenis radang bibir lainnya (meskipun jarang) termasuk:
    - Cheilitis eksfoliatif, mungkin terkait dengan kebiasaan menjilat bibir atau menggigit
    - Cheilitis kelenjar, mungkin terkait dengan paparan sinar matahari, menggigit bibir, dan merokok
    - Cheilitis granulomatosa (juga disebut Miescher's cheilitis) yang cenderung menyerang orang dewasa muda, dan para ahli menduga hal itu disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor, termasuk gen, infeksi, dan alergi makanan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...