Alyssa Milano Masih Rasakan Gejala Covid-19, Salah Satunya Rambut Rontok

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Alyssa Milano. Instagram.com/@milano_alyssa

    Alyssa Milano. Instagram.com/@milano_alyssa

    TEMPO.CO, Jakarta - Alyssa Milano semakin berterus terang tentang gejala virus corona baru atau Covid-19 yang dialaminya. Bintang serial telisi Melrose Place itu membagikan video yang menunjukkan jumlah rambutnya yang rontok yang dialaminya sebagai long hauler. Istilah profesional medis yang digunakan untuk merujuk pada seseorang yang menderita gejala COVID-19 jangka panjang.

    "Kupikir aku akan menunjukkan apa yang dilakukan #Covid19 pada rambutmu," kata Milano pada video yang diunggah Minggu 9 Agustus 2020, seperti dilansir dari laman People. "Tolong anggap ini serius. #WearADamnMask #LongHauler."

    Dalam rekaman tersebut, Milano menyisir rambutnya dengan sisir detangler untuk memperlihatkan gumpalan rambut yang rontok di setiap sapuan. “Sekali menyikat, ini adalah rambut rontok saya akibat COVID-19,” katanya sambil mengangkat sedikit rambut.

    Rambut rontok adalah salah satu gejala yang dilaporkan oleh mantan pasien virus corona dalam survei yang dilakukan oleh Dr. Natalie Lambert dari Fakultas Kedokteran Universitas Indiana dengan Survivor Corps, sebuah gerakan akar rumput yang membantu mendidik para penyintas COVID-19 dan menghubungkan mereka dengan sumber daya. Dalam survei terhadap lebih dari 1.500 orang, lebih dari 400 partisipan mengatakan bahwa mereka mengalami kerontokan rambut sebagai bagian dari pemulihan mereka.

    ADVERTISEMENT

    Sebelumnya, Alyssa Milano mengungkapkan "banyak gejala" yang masih dia alami ketika dia berbagi foto selfie dari rumah sakit, mengungkapkan kepada pengikutnya bahwa dia dirawat di ruang gawat darurat setelah merasakan sesak napas di dadanya.

    "Saya sakit parah dengan Covid19 pada bulan April. Saya masih memiliki banyak gejala, yang mereka sebut 'long hauler'," tulisnya. "Tadi malam, dada saya terasa berat. Saya pergi ke UGD hanya untuk memastikan itu bukan gumpalan darah. Untungnya, bukan."

    "Virus ini menyebalkan. Tolong anggap serius," tambah aktris itu.

    Aktris berusia 47 tahun itu, pertama kali berbagi perjuangannya dengan gejala COVID-19 pada hari Kamis 6 Agustus 2020 ketika dia mengumumkan bahwa dia telah dites positif untuk dites positif antibodi COVID-19, meskipun ia sempat dites negatif pada bulan Maret ketika dia"pada dasarnya memiliki setiap gejala COVID."

    "Semuanya sakit. Kehilangan penciuman. Rasanya seperti seekor gajah duduk di dada saya. Saya tidak bisa bernapas. Saya tidak bisa menyimpan makanan di dalam diri saya. Berat saya turun 9 pon dalam 2 minggu," kenangnya dalam sebuah posting Instagram. "Saya bingung. Demam ringan. Dan sakit kepalanya sangat parah."

    Milano menjelaskan bahwa dia telah dites negatif untuk virus corona dua kali pada akhir Maret dan menerima hasil negatif dalam tes antibodi COVID-19 - yang dilakukan dengan tusukan jari - setelah dia "merasa sedikit lebih baik."

    Namun, aktris itu terus mengalami "gejala yang menetap," yang dia gambarkan sebagai "vertigo, kelainan perut, menstruasi tidak teratur, jantung berdebar-debar, sesak napas, tidak ada ingatan jangka pendek, dan malaise umum."

    Setelah Milano memutuskan untuk melakukan tes antibodi lagi di laboratorium tempat pengambilan darah, bintang tersebut mengetahui bahwa dia memiliki antibodi COVID-19. “Saya juga ingin kamu tahu, penyakit ini bukan hoax. Saya kira saya sedang sekarat. Rasanya saya sedang sekarat,” ujarnya. "Tolong jaga dirimu baik-baik. Silakan cuci tangan dan kenakan masker dan jarak sosial. Aku tidak ingin ada yang merasakan apa yang kurasakan."

    Tes positif antibodi COVID-19 menunjukkan bahwa seseorang telah terpapar virus corona baru. Namun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah memperingatkan bahwa tes antibodi yang tersedia saat ini mungkin tidak akurat dan tidak boleh digunakan untuk menentukan apakah seseorang kebal terhadap COVID-19.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.