Sering Ngemil Berpengaruh pada Kesuburan, Cek 4 Hal Lainnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi berhenti ngemil. Shutterstock

    Ilustrasi berhenti ngemil. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Diet dapat memainkan peran yang sangat penting dalam meningkatkan kesuburan wanita. Banyak penelitian telah dilakukan pada topik ini dan dapat disimpulkan bahwa makan sehat diketahui meningkatkan kemungkinan kesuburan pada wanita.

    Beberapa makanan yang dipercaya mampu meningkatkan kesuburan antara lain, ikan berlemak, susu penuh lemak, gandum utuh, makanan kaya zat besi, tinggi folat, serta serat. Selain makanan yang dapat meningkatkan kesuburan, bagi Anda yang ingin segera hamil, ada beberapa hal yang harus dihindari, termasuk pilihan makanan dan kebiasaan makan. 

    1. Makanan yang digoreng dan Olahan
    Makanan yang digoreng dan diproses seperti donat, kentang goreng, ayam goreng, dan makanan lain yang mengandung gula tambahan bukanlah pilihan terbaik Anda saat Anda mencoba untuk hamil.  Dara Godfrey, ahli diet terdaftar di New York , Amerika Serikat menjelaskan bahwa makanan tersebut telah dikaitkan dengan kesuburan yang lebih rendah karena dapat menyebabkan resistensi insulin dan peradangan dalam tubuh.

    2. Konsumsi alkohol yang berlebihan
    "Mengkonsumsi alkohol dalam jumlah besar tidak sehat dalam skenario apa pun, tetapi penelitian menunjukkan bahwa alkohol mengganggu konsepsi dan dapat memperlambat tingkat kesuburan, kata Lizzy Swick, ahli gizi ahli gizi terdaftar yang berspesialisasi dalam nutrisi pra-konsepsi dan kesuburan, seperti dilansir dari laman Byrdie.

    Alkohol juga bisa menjadi masalah bagi pria, sehingga merusak produksi sperma. Jumlah alkohol yang boleh dikonsumsi saat mencoba untuk hamil dapat bervariasi, tetapi Rueven menyarankan wanita untuk minum satu kali sehari, dan pria tetap mengonsumsi dua minuman.

    3. Sering ngemil
    Makanan ringan baik-baik saja dalam jumlah sedang, tetapi makan terlalu sering "meningkatkan insulin, yang dapat menyebabkan gangguan pada ovulasi," kata Swick. Sebagai gantinya, dia merekomendasikan untuk mencoba makan dalam jumlah cukup di setiap waktu makan sehingga Anda tidak perlu ngemil di antara waktu makan.

    4. Asupan makanan terbatas
    “Banyak wanita cenderung membatasi makanan dan bisa terlalu menekankan sistem mereka,” kata Swick. "Terlalu menekankan sistem wanita kita yang rapuh berarti kita dapat membuang fungsi adrenal dan tiroid kita yang merupakan elemen utama konsepsi."

    Dia menambahkan bahwa penting untuk mempertimbangkan koneksi pikiran-tubuh dan untuk mengingat bahwa perasaan Anda tentang tubuh Anda dan hubungan Anda dengan makanan memainkan peran besar dalam kesehatan dan kesuburan. "Merasa percaya diri dan aman dalam diri Anda akan mengurangi stres yang meningkatkan ovulasi," kata Swick.

    5. Jumlah kafein yang tinggi
    Penelitian di sini bervariasi, tetapi hasil dari satu studi menunjukkan bahwa seorang wanita lebih mungkin mengalami keguguran jika dia minum lebih dari dua minuman berkafein setiap hari selama tujuh minggu pertama kehamilan, atau jika dia dan pasangannya mengonsumsi lebih dari dua minuman berkafein per hari dalam minggu-minggu sebelum konsepsi. "Karena kafein adalah stimulan, ide yang baik untuk menguranginya sebelum kehamilan dan menghindari selama kehamilan," kata Godfrey.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban Konflik Lahan Era SBY dan 4 Tahun Jokowi Versi KPA

    Konsorsium Pembaruan Agraria menyebutkan kasus konflik agraria dalam empat tahun era Jokowi jauh lebih banyak ketimbang sepuluh tahun era SBY.