Waktu yang Tepat Jika Ingin Berteman dengan Mantan Pacar

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan putus. shutterstock.com

    Ilustrasi pasangan putus. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi beberapa orang putus cinta sangat menyedihkan. Namun Anda tentu pernah menghadapi situasi saat pasangan berusaha membuat putus cinta terasa lebih ringan, dengan mengatakan, “Saya harap kita masih bisa menjadi teman".

    Padahal mencoba menjadi teman setelah putus cinta itu lebih rumit. Tentu saja, masuk akal bahwa Anda dan mantan pacar mungkin ingin tetap tinggal dalam kehidupan satu sama lain ... tetapi bagaimana Anda memahami perasaan yang aneh setelah putus cinta.

    Setiap perpisahan berbeda, dan tidak ada rumus yang ditetapkan untuk bagaimana Anda harus melakukan transisi dari pasangan menjadi teman. Tetapi pastikan Anda memprioritaskan kebutuhan dan perasaan Anda saat sembuh dari patah hati. Pakar perpisahan Kate Galt mengatakan kadang-kadang yang terbaik adalah tidak mencoba menjadi teman sama sekali untuk menghindari ambiguitas.

    "Ketika Anda memutuskan untuk berkencan lagi, itu hanya akan membingungkan semua situasi," katanya kepada Elite Daily. "Terlalu mudah untuk kembali ke hubungan aslimu yang berakhir karena suatu alasan." Tetap menjadi teman setelah putus cinta bisa membuat Anda lebih sulit untuk memulai sebuah hubungan baru, karena Anda akan teringat dengan mantan pacar lebih intens. Bahkan jika Anda mencoba untuk tetap platonis, tidak dapat dihindari bahwa Anda akan dihadapkan dengan kenangan masa lalu.

    Tapi, jika Anda benar-benar ingin mencoba menjadi teman, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mawas diri dengan perasaan sendiri. Galt menyarankan untuk menunggu minimal tiga bulan setelah putus cinta, sehingga Anda punya waktu untuk membiarkan perasaan Anda berkembang. "Jika Anda tergesa-gesa terlalu cepat, sudah jelas bagaimana Anda bisa kembali ke pola lama dan menemukan diri Anda dalam situasi yang sama," ujar Galt.

    Anda tentu tidak ingin segera mencoba menjadi teman, hanya untuk kembali ke situasi romantis dan harus putus untuk kedua kalinya. "Mundur dari mencoba menjadi teman terlalu cepat mungkin membuat perpisahan kedua semakin sulit untuk benar-benar terputus," kata Galt. Bahkan jika perpisahan pertama Anda baik-baik saja, berisiko menciptakan permusuhan jika Anda berusaha atau berpura-pura baik.

    Anda juga perlu menetapkan batasan dari hubungan asmaran menjadi pertemanan, dan Anda harus rajin mengatur batas-batas itu satu sama lain. Setidaknya pada awal persahabatan Anda, mungkin bijaksana untuk menghindari situasi di mana Anda akan benar-benar sendirian bersama

    Kate Galt menyarankan untuk melupakan ide bahwa Anda harus tetap berteman dengan mantan pacar. "Ada banyak orang di dunia, jadi mengapa menyiksa kekasihmu saat ini atau mantanmu dengan ingin menghidupkan kembali masa lalu?” ujarnya.

    Menurut Galt, jika Anda benar-benar ingin berteman, berikan waktu yang lama dan tetap jaga diri untuk fokus tujuan masa depan Anda. "Ketika Anda melanjutkan hidup Anda, dan mereka juga melakukannya, mungkin ada situasi yang memungkinkan Anda untuk menjadi teman lagi," katanya. “Dibutuhkan banyak komunikasi dengan kekasih baru Anda dan batasan dengan mantan pacar.” Ketika Anda benar-benar berada di tempat di mana Anda merasa puas dan fokus ke depan, Anda dapat membuka hati kepada seorang mantan tanpa risiko rasa sakit tambahan. .

    Secara keseluruhan, pertemanan dengan mantan pacar boleh saja, tetapi itu tidak boleh menjadi prioritas pertama Anda. Fokus pada penyembuhan semangat Anda sebelum mencoba memperbaiki hubungan Anda dengan mantan pacar. "Jika Anda benar-benar berkeinginan untuk tetap berhubungan secara konsisten (persahabatan sejati), maka saya memuji Anda dan menyarankan Anda untuk bekerja keras," kata Galt. Perhatikan bagaimana perasaan Anda tentang situasi pada saat tertentu. Jika ini waktu yang tepat, Anda tidak akan merasa konflik tentang hubungan Anda berakhir. Anda akan merasa percaya diri, utuh, dan siap untuk bergerak maju dengan positif.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.