Minggu, 22 September 2019

Tips Memulai Bisnis Fashion Muslim dari Desainer Nina Nugroho

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Nina Nugroho pendiri label busana muslimah Nina Nugroho saat ditemui di konferensi pers MUFFEST 2020, Stadion Akuatik, Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta Pusat, Jumat 30 Agustus 2019. Tempo/Silvy Riana Putri

    Nina Nugroho pendiri label busana muslimah Nina Nugroho saat ditemui di konferensi pers MUFFEST 2020, Stadion Akuatik, Stadion Gelora Bung Karno, Jakarta Pusat, Jumat 30 Agustus 2019. Tempo/Silvy Riana Putri

    TEMPO.CO, Jakarta - Data The State of Global Islamic Economy Report 2018/2019 menunjukkan Indonesia menempati  posisi kedua sebagai negara yang mengembangkan fashion muslim terbaik di dunia, setelah Uni Emirat Arab. Daya beli fashion muslim Indonesia juga meningkat senilai US$ 20 miliar dengan laju pertumbuhan 18,2 persen per tahun. Bukan hal yang mustahil Indonesia menjadi kiblat fashion muslim di dunia di masa mendatang.

    Bagi Anda yang ingin terjun ke bisnis pakaian muslimah, bisa mengulik dari pengalaman Nina Nugroho, pendiri label busana kerja muslimah profesional, Nina Nugroho. Merek busana dengan tagline modest fashion for professional ini sudah berdiri lebih dari tiga tahun lamanya. Nina pun terbuka membagikan kiatnya saat membangun bisnis busana kerja muslimah yang profesional dan aktif.

    Desainer Nina Nugroho akan meluncurkan koleksi busana muslimah terbaru jelang Lebaran 2019. (Rahman/tabloidbintang.com)

    “Persiapan yang pertama pastinya mental pebisnis. Lalu yang kedua mereka harus tahu mau dibawa ke mana bisnisnya. Cita-cita besarnya apa, siapa customer yang ditargetkan. Dibuat frame of work-nya. Nanti di saat perjalanan bisnis itu berlangsung, banyak hal di depan mata yang harus cepat ambil keputusan. Kalo enggak ada frame of work, agak susah nantinya,” ungkap Nina Nugroho saat ditemui di Jakarta Pusat, pekan lalu.

    Kemudian ia menjabarkan langkah persiapan selanjutnya adalah proses persiapan produksi. Mulai dari set up produksi pakaian, jumlah penjahat, target yang ingin dicapai, cara mencapainya, dan pengembangan bisnis.

    Lalu ibu empat anak ini menekankan pentingnya memahami seluk-beluk customer yang bakal ditargetkan oleh si pebisnis pakaian muslimah. “Membedah psikologi customer dari brand saya sendiri, Nina Nugroho. Kami selalu ada di jalur busana-busana kerja untuk muslimah," kata dia. 

    Karena customer Nina kebanyakan para profesional, dia cari tahu dulu detail profil mereka seperti apa. Mulai dari kebiasaan, hal-hal yang membuat mereka nyaman hingga hal yang tidak nyaman seperti apa. "Dari riset itu, baru kami ramu menjadi suatu produk yang benar-benar mereka butuhkan,” tutur lulusan London School of Public Relations Jakarta ini.

    Lebih lanjut ia memaparkan, “Salah satu ciri busana muslim profesional tidak mau yang bahannya panas. Kami provide bahan yang adem. Para profesional juga enggak mau desain bajunya ribet. Jadi, kami provide desain yang simpel dan elegan. Warna-warna alam juga digemari para profesional.”

    Riset customer sangat penting saat merancang busana yang akan diluncurkan. “Riset dalam-dalam calon customer yang Anda targetkan seperti apa. Karena kalau kita jual produk yang bukan dibutuhkan oleh customer yang ditargetkan, mau semurah apapun atau sebagus apapun desainnya, enggak akan dibeli. Karena tidak sesuai dengan kebutuhan mereka,” ujar Nina.

    Salah satu ciri khas desain Nina Nugroho adalah two in one. Tampilan dua baju yang sebenarnya hanya satu pakaian. Desainnya pun mempertimbangkan tema day to night agar memudahkan para profesional untuk datang ke berbagai acara.

    SILVY RIANA PUTRI 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.