Makeup Ikonik Margot Robbie di Once Upon a Time in Hollywood

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Margot Robbie sebagai Sharon Tate dalam Once Upon a Time in Hollywood.   Instagram/@hebathormakeup

    Margot Robbie sebagai Sharon Tate dalam Once Upon a Time in Hollywood. Instagram/@hebathormakeup

    TEMPO.CO, Jakarta - Film Once Upon a Time in Hollywood menceritakan tentang zaman keemasan Hollywood. Film ini diperankan oleh Leonardo DiCaprio sebagai Rick Dalton, bintang televisi yang Berjaya di masa itu, Brad Pitt sebagai Cliff Booth, seorang pemeran pengganti, dan Margot Robbie sebagai Sharon Tate, aktris yang sedang naik daun kala itu. Demi menciptakan kembali nuansa akhir tahun 60-an, makeup dan tampilan busananya pun mengikuti kembali masa itu.

    Kepala departemen makeup Heba Thorisdottir mengatakan saat itu ia berusia lima tahun, dan terpesona oleh foto-foto Sharon Tate. “Aku mulai mengumpulkan foto-foto Sharon Tate, dia sangat polos dan malaikat,” ujarnya

    Heba Thorisdottir bekerja sama dengan kepala departemen rambut Janine Thompson dan desainer kostum Arianne Phillips. Ada banyak tutorial YouTube dan papan Pinterest yang didedikasikan untuk tampilan makeup Tate dan bahkan kolaborasi produk Valley of the Dolls. Tahun lalu, Lelang Julien menjual produk kecantikan asli Tate, termasuk set bulu mata palsu pribadinya yang bernilai sekitar USD  600 atau sekitar Rp 8,5 juta.

    Pandangan Tate yang intens dan mata yang dalam, yang sering dipenuhi dengan set bulu mata penuh di bagian atas dan bawah, telah menghantui dan menginspirasi banyak orang selama 50 tahun terakhir. Tetapi ketika tiba saatnya untuk merancang makeup Once Upon a Time in Hollywood,  Thorisdottir mengatakan dia sedikit takut ketika ditugasi untuk menciptakan kembali tampilan Sharon Tate  pada Margot Robbie dan karakter-karakter kehidupan nyata terkenal lainnya.

    Dia mengatakan penampilan yang dibuat pada Margot Robbie menenangkan kedua penggemar berat Sharon Tate, yang mungkin belum pernah melihat sisi yang lebih alami darinya, serta mereka yang mencari ikon kecantikan yang dikenalnya.

    "Kebanyakan orang yang mencintai Sharon hanya menginginkan tampilan ikonik," kata Thorisdottir. "Quentin ingin menunjukkannya sebagai wanita malaikat yang cantik di dalam dan luar. Jadi, kami memiliki banyak adegan di rumahnya, juga seperti ketika dia keluar dan memiliki bulu mata dan linernya yang ikonik. Kita harus menyenangkan keluarga Sharon dan menghormatinya dengan cara yang akan mereka banggakan, serta para penggemarnya, sehingga mereka dapat melihat sisi dirinya yang tidak mereka lihat. "

    Untuk menciptakan tampilan "bulu mata dan liner" Tate yang ikonik, Thorisdottir menoleh ke kecantikan khas Greta Garbo. Penata rias akhir Tate, Ben Nye terinspirasi oleh Garbo dan menyesuaikan tekniknya sehingga riasan itu bekerja dengan film berwarna, berbeda dengan media hitam putih Garbo. "Dia merias wajahnya untuk Valley of the Dolls, dan ketika Anda melihat dengan dekat pada foto-foto ikonik Garbo dan Sharon, pada dasarnya itu adalah riasan yang sama," katanya.

    Margot Robbie di film Once Upon a Time in Hollywood. Instagram/@janinethompsonhair

    Riasan Tate di Valley of the Dolls dan apa yang mulai ia gunakan dalam hidupnya sendiri merupakan indikasi periode waktu tersebut. Tren bergerak menjauh dari eyeshadow biru dan bibir pastel awal 60-an, dan lebih banyak menggunakan warna nada yang lebih netral dan riasan alami.

    "Bahkan dari penelitianku, Sharon sendiri bergerak menjauh dari itu," kata Thorisdottir dengan pandangan yang lebih buram. "Dia sangat sadar mode dan menyukai pakaian, rambut, rias wajah, dan bergerak lebih ke arah tampilan hippie. Itu hanya penafsiran saya tentang hal itu. Dia juga hamil dan merasa lebih santai rambutnya mulai semakin gelap dan tidak seperti ada highlight, dia juga mulai menumbuhkan alisnya sedikit.”

    Thorisdottir mengandalkan beberapa produk utama untuk mencapai tampilan ikon Sharon Tate pada Margot Robbie. Seperti face oil yang mengandung minyak mawar Bulgaria dan vitamin E dan bulu mata yang terinspirasi Valley of the Dolls oleh perusahaan Los Angeles Red Cherry digunakan pada mata Robbie untuk memberi penekanan. Di bibirnya, Thorisdottir memilih warna nude netral.

    Sedangkan Dakota Fanning, yang memerankan Squeaky, mengalami perubahan besar untuk karakternya. Sebagai salah satu anggota keluarga Manson yang lebih terkenal, sangat penting bagi Thorisdottir agar penampilannya diwakili secara akurat.

    "Kami memiliki Dakota dengan mata birunya yang indah, rambut pirang, dan bintik-bintik dan Squeaky memiliki rambut agak pirang dan mata cokelat," katanya. "Jadi kami mewarnai rambut strawberry blonde Dakota (tidak terlalu pirang karena dia harus kembali ke acaranya) dan kami melukis bintik-bintik dan kulit terbakar di seluruh tubuhnya karena dia mengenakan banyak tank top."

    Sebagai makeup artist ternama yang telah menggarap film-film seperti The Avengers, The Hateful Eight dan Captain Marvel, Thorisdottir merasakan keterikatan tertentu dengan film ini karena periode waktu dan tempat.

    "Itu banyak pekerjaan, tetapi banyak orang bahkan tidak akan menyadari di mana ada makeup," katanya. "Kami menangkap bagaimana Old Hollywood bergerak dan hippies mulai bergerak. Itu sangat menyenangkan, dan saya senang bahwa kami harus menggunakan fantasi dan membuat ini terlihat dari peralatan kami, bukan prostetik atau CGI untuk mencapainya."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Fahri Hamzah Dari PKS Ke Partai Gelora Indonesia

    Partai Gelora Indonesia didirikan di antaranya oleh Fahri Hamzah dan Anis Matta pada, 28 Oktober 2019. Beberapa tokoh politik lain ikut bergabung.