9 Efek yang Terjadi pada Tubuh Jika Mengkonsumsi Cuka Apel

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi cuka apel. shutterstock.com

    Ilustrasi cuka apel. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Cuka apel salah satu bahan yang dipercaya memiliki khasiat untuk menurunkan berat badan. Anda dapat menggunakannya sebagai pengganti bumbu kalori, seperti mayo.

    "Cuka sari apel bukan ramuan ajaib yang akan menyelesaikan semua masalah kita," kata Amanda Baker Lemein, RD. Tidak ada banyak bukti nyata bahwa cuka apel memiliki manfaat lesehatan utama, seperti yang diungkapkan para selebriti, termasuk Kourtney Kardashian yang rutin meminumnya.

    Sementara mengkonsumsi cuka apel dipercaya mendatangkan manfaat kesehatan, mulai dari membantu menurunkan berat badan, mengatur gula darah, dan menurunkan kolesterol, menurut ahli diet Eliza Savage, cuka apel juga dapat menyebabkan gangguan pencernaan yang serius pada beberapa orang.

    Menurut para ahli diet berikut ini yang terjadi pada tubuh jika Anda jika mengkonsumsi cuka apel

    1. Anda bisa mengalami masalah perut serius
    "Karena cuka bersifat asam, beberapa orang tidak bisa mentolerir semuanya dengan baik," kata Leslie Bonci, seperti dilansir dari laman Women’s Health. Tidak semua orang akan mengalami ini, tetapi jika Anda menderita kolitis ulserativa, radang pada saluran pencernaan Anda, atau rentan terhadap sakit perut, sebaiknya tidak mengkonsumsi cuka apel.

    Bonci menambahkan cuka apa pun adalah pilihan yang bagus untuk menambahkan rasa pada makanan tanpa mengurangi nilai kalorinya. Tapi itu bukan ramuan ajaib, jadi jangan berharap perubahan besar.

    2. Perubahan signifikan dalam tinja
    Karena cuka apel terbuat dari apel yang difermentasi, maka ada kandungan pektin di dalamnya. "Serat makanan larut yang bertindak sebagai agen pembentuk gel alami," kata Savage. Pektin dalam cukap apel dapat membantu meningkatkan feses Anda, meningkatkan pertumbuhan bakteri baik di usus, dan mengurangi peradangan.

    Tetapi orang yang terlalu banyak mengonsumsi cuka apel bisa mengalami diare. "Cuka apel dapat menarik air ke dalam usus," kata Savage. Ini berarti tinja Anda akan keluar berair dan lebih sering dalam bentuk diare.

    3. Membahayakan ginjal
    Pertanyaan besar lainnya tentang cuka apel adalah apakah dapat melukai ginjal Anda. Amanda Baker Lemein memperingatkan orang-orang dengan masalah ginjal yang sudah ada jika mengkonsumsi cuka apel. "Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa jika Anda memang memiliki ginjal yang melemah atau ginjal yang mengalami gangguan kekebalan, maka mengonsumsi apa pun yang sangat asam tidak akan disarankan," kata Lemein.

    Kuncinya adalah kontrol porsi. "Mulailah dengan 1 hingga 2 sendok teh cuka apel encer dengan 8 ons air dan maju hingga 1 sendok makan dicampur dengan 8 ons air," kata Savage. "Cuka sari apel harus selalu diencerkan."

    4. Mengalami kembung yang tidak nyaman
    Jika kembung saat haid, maka Anda tahu betapa tidak nyamannya perut yang bengkak. Dan jika Anda tidak suka dengan situasi itu, mungkin diet dengan cuka apel bukan untuk Anda.

    "Mengkonsumsi cuka sari apel menunda pengosongan perut," kata Savage. Ini mengurangi laju makanan meninggalkan lambung dan memasuki saluran pencernaan bagian bawah, yang berarti Anda akan merasa lebih kenyang lebih lama. Terkadang pengosongan perut yang tertunda dapat menyebabkan penurunan berat badan sementara, kata Savage. Tapi itu juga bisa menyebabkan kembung, gas, dan mual yang serius.

    "Alternatif diet yang lebih sehat adalah dengan menambah asupan air dan memilih lebih banyak sayuran non-pati yang berserat tinggi," kata Savage.

    5. Memperburuk gejala asam lambung
    "Siapa pun yang mengalami refluks asam akan ingin berhati-hati terhadap makanan yang terlalu asam," kata Lemein. Ini termasuk cuka apel yang memiliki angka 2 dan 3 pada skala keasaman 0 hingga 7 (nol menjadi yang paling asam).

    "Saya berpendapat bahwa kebanyakan orang menemukan bahwa memasukkan lebih banyak asam ke dalam makanan mereka secara negatif memengaruhi masalah mereka sebelumnya," kata Savage.

    6. Anda mungkin merasa sangat lemah
    Dengan risiko terdengar sangat jelas di sini, jika Anda mencoba untuk bertahan hidup terutama dengan minuman cuka apel, Anda akan mendapatkan terlalu sedikit kalori untuk berfungsi. "Ini benar-benar menciptakan rasa ketidakseimbangan, waktu yang tepat," kata Bonci.

    Jika Anda ingin mulai mengonsumsi lebih banyak cuka apel Bonci menyarankan untuk tidak mengonsumsi cuka sebagai bagian dari makanan yang juga mengandung sayuran, protein, dan karbohidrat, idealnya sebagai pengganti saus atau bumbu yang lebih berat. Dengan begitu, tubuh Anda akan tetap mendapatkan bahan bakar yang dibutuhkan — dan Anda akan menghemat sedikit kalori dalam proses.

    6. Memperburuk sistem kekebalan tubuh
    Ada bukti yang menunjukkan bahwa probiotik dan bakteri usus yang sehat diterjemahkan menjadi sistem kekebalan yang kuat. Cuka apek adalah cairan yang difermentasi, dan fermentasi memiliki sifat probiotik, jadi itu bisa menjadi penambah kekebalan.

    Namun menurut Bonci, makanan fermentasi dapat membantu meningkatkan bakteri baik di usus Anda, katanya, dan beberapa — seperti asinan kubis — memang mengandung cuka. Tetapi cuka itu sendiri mungkin tidak akan menyediakan probiotik yang Anda butuhkan untuk membuat perbedaan dalam sistem kekebalan tubuh Anda. Jika Anda menjadi gila dengan cuka apel Anda bisa mengeluarkan nutrisi lain dari diet Anda, yang sebenarnya buruk untuk sistem kekebalan tubuh Anda.

    Itu karena setiap berat yang Anda "hilangkan" terutama adalah berat air, kata Bonci. "Jadi, ketika kamu mengganti air itu, berat badanmu akan kembali."

    7. Berat badan turun, tapi sementara
    Jika Anda melakukan diet cuka apel, itu akan sama dengan diet ketat — sehingga penurunan berat badan yang cepat bisa memperlambat metabolisme Anda dan mempersulit penurunan berat badan di masa depan.

    8. Mengurangi nafsu makan
    Bahkan, Bonci mengatakan orang-orang yang minum banyak ACV encer sebenarnya bisa berakhir lapar karena cuka sangat rendah. "Anda merasa kenyang untuk saat ini, karena Anda baru saja mengonsumsi satu galon air, tetapi ketika Anda buang air kecil, Anda akan lebih lapar, lebih cepat," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.