Pakar Ungkap Kebaikan Lada Hitam bagi Pencernaan

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bumbu lada hitam. REUTERS

    Ilustrasi bumbu lada hitam. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Makanan dengan citarasa pedas kerap kali dituding sebagai penyebab sakit perut. Namun, jika rasa pedas pada makanan berasal dari lada hitam, tidak perlu khawatir karena justru menjadi bumbu yang memberi manfaat kesehatan bagi pencernaan.

    "Ada banyak penelitian terhadap hewan yang mengindikasikan manfaat lada hitam untuk saluran pencernaan," kata Keith Singletary, profesor emeritus nutrisi di Universitas Illinois, Amerika Serikat, yang menulis tinjauan umum tentang penelitian lada.

    Baca juga:
    Tak Hanya buat Makanan, Lada Hitam Juga Mampu Tangkal Kanker
    Sehatnya Buah Kiwi buat Pencernaan

    Beberapa indikasi di antaranya menunjukkan bahwa lada hitam dapat merangsang sekresi enzim pencernaan yang membantu merasa kenyang setelah makan dan memudahkan transit makanan melalui saluran pencernaan.

    ADVERTISEMENT

    "Lada hitam juga dapat meningkatkan penyerapan beberapa nutrisi makanan," lanjut Singletary.

    Secara khusus, para ahli juga meneliti kemampuan piperin atau senyawa organik yang memberi rasa khas pada lada hitam untuk meningkatkan penyerapan curcumin dan resveratrol dalam tubuh.

    Curcumin adalah bahan kimia yang ditemukan dalam akar kunyit yang mengandung zat anti-inflamasi dan antioksidan. Sedangkan resveratrol adalah senyawa dalam anggur merah yang dapat menurunkan risiko gangguan otak, penyakit jantung, dan diabetes tipe 2. Kedua senyawa ini biasanya sulit diserap dan berlalu begitu saja di sisem pencernaan.

    Artikel lain:
    Jaga Mikrobiota di Perut demi Pencernaan dan Mental Sehat
    Inilah Fakta-Fakta Tentang Saluran Pencernaan Manusia

    Di sini lah piperin berperan. Zat ini mampu membantu saluran cerna untuk mengikat curcumin dan resveratrol sehingga tidak berlalu begitu saja.

    "Kami menemukan bahwa keberadaan piperin dapat meningkatkan penyerapan resveratrol dan curcumin dalam saluran cerna," ungkap Nihal Ahmad, profesor dermatologi di Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Publik Universitas Wisconsin, Amerika Serikat.

    AURA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?