5 Masalah pada Vagina dan Organ Reproduksi yang Perlu Anda Tahu

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi nyeri haid. shutterstock.com

    Ilustrasi nyeri haid. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam dunia medis, organ reproduksi kewanitaan bukan hanya terancam oleh satu atau dua persoalan kesehatan saja. Ada lima masalah utama yang kerap menyulitkan perempuan melakukan kegiatannya sehari-hari.

    Menurut Grace Valentine, Dokter Spesialis Obstetri & Ginekologi (Kebidanan dan Kandungan) di Rumah Sakit Pondok Indah Group, kelima masalah utama tersebut mendominasi persoalan kewanitaan, khususnya buat yang masih berada pada usia reproduksi, yakni 18 sampai 46 tahun atau sebelum menopause.

    "Pada usia reproduksi, wanita menghadapi lima ancaman masalah utama kewanitaan, yakni gangguan haid, mioma, endometriosis, vaginitis, dan kanker seviks," ujarnya.

    Dia menjelaskan secara garis besar gangguan haid terbagi pada tiga kondisi, yakni Menorrhagia, Amenorea, dan Dismenorea. Menorrhagia merupakan kondisi perdarahan haid yang banyak atau lama, sedangkan Amenorea merupakan siklus haid lebih dari 35 hari, sedangkan Dismenoria merupakan kondisi nyeri pada saat mengalami haid dan terjadi pada 50-90 persen wanita usia reproduksi.

    Artikel terkait:
    Selain Kanker Serviks, Ini Sebab Ada Darah Saat Hubungan Intim
    Ketahui 5 Sebab dan Cara Mengatasi Gatal pada Vagina
    Mitos atau Fakta, Nanas Bikin Vagina Becek?

    Masalah utama kedua yang kerap dialami wanita, lanjut Grace, adalah Mioma. Mioma merupakan pertumbuhan tumor yang berasal dari otot rahim berbentuk bulat dan keras. Persoalan ini sebenarnya dapat dialami oleh semua usia wanita sejak mulai haid, meski lebih dari 50 persen terjadi pada wanita berusia lebih dari 40 tahun. Mioma juga diyakini dapat terjadi karena faktor genetik.

    Adapun masalah utama kewanitaan ketiga adalah apa yang disebut dengan Endometriosis, yakni penyakit yang disebabkan oleh tumbuhnya jaringan menyerupai selaput lendir rahim (endometrium) di luar rongga rahim.

    Sementara masalah utama kewanitaan keempat adalah Vaginitis, yakni peradangan vagina. Menurut Grace Valentine, sebanyak 30 persen wanita berkemungkinan besar mengalami Vaginitis, dengan kata lain, tiga dari empat wanita akan mengalaminya.

    Adapun masalah utama kewanitaan kelima merupakan salah satu penyakit yang paling dikhawatirkan, yaitu kanker serviks. Saat ini setiap satu menit muncul satu kasus baru kanker serviks di seluruh dunia dan penyakit ini mengakibatkan satu kematian setiap dua menit. Di Indonesia, muncul 41 kasus baru kanker serviks dan menyebabkan 20 kematian setiap hari.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.