Begini Penjelasan Psikolog Mengenai Krisis Paruh Baya

Reporter

Ilustrasi wanita galau saat kerja. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Apakah krisis paruh baya benar-benar dialami mereka yang sudah berusia di atas 30 tahun atau hal itu hanya mitos saja? Memang, masalah-masalah berat dalam hidup umumnya terjadi pada usia paruh baya. Hidup terlihat menyenangkan pada usia 20-an, dan mulai bergejolak pada 30-an, hingga semakin surut pada 40-an dan 50an.

Bagaimanapun, tidak ada literatur psikologi yang menjelaskan mengapa manusia mengalami fase kebahagiaan yang cenderung menurun saat memasuki paruh baya, baik di negara maju maupun berkembang. Hingga kini alasan itu masih sulit diungkapkan.

Secara sederhana, Evans Garey, psikolog Ukrida Jakarta menyimpulkan penurunan kebahagiaan saat usia paruh baya dipicu oleh perubahan. “Perubahan fisik dan hormon, perubahan karena banyak waktu luang setelah tidak produktif, dan perubahan sosial termasuk pergantian struktur keluarga dan kematian anggota keluarga,” jelasnya.

Sementara itu, psikolog di Klinik Kesehatan Jiwa Sanatorium Dharmawangsa, Liza Marielly Djaprie, menilai untuk lepas dari rasa tidak bahagia menjelang usia senja, seseorang harus belajar menerima kenyataan bahwa dirinya sudah mulai tua.

“Banyak orang mengingkari kenyataan tersebut dan berusaha membuktikan performanya masih sama dengan saat dia masih remaja. Dia tidak paham prioritas hidupnya sudah waktunya diubah. Jika tidak ditangani dengan baik, pikiran ini akan menyebabkan depresi,” katanya.

Pada akhirnya, satu hal yang bisa dipelajari, yaitu bahwa menjadi orang dewasa itu sulit. Manusia akan memasuki fase evaluasi diri pada suatu titik. Namun, fase itu tidak ada kaitannya dengan angka atau berapa usia Anda.

Saat hidup terasa sulit menjelang masa tua, Anda mulai berpikir hidup menjadi serba terbatas. Namun, telaahlah lagi, apakah itu sebuah ‘krisis paruh baya’ atau jangan-jangan sebenarnya Anda sedang mengevaluasi apa yang seharusnya menjadi prioritas hidup saat ini?

BISNIS

Artikel lain:
Darah di Malam Pertama Apakah Penentu Perawan atau Tidak 
Galau karena Mantan Nikah? Tetaplah Ceria dengan Tip Berikut
Riset: Kekasihmu Ada di Dekatmu






83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

3 hari lalu

83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

Bagi seseorang yang sedang menyelami ilmu psikologi, tentu tidak asing lagi dengan Sigmund Freud. Pemikirannya masih bertahan hingga sekarang.


Apa Itu Sekolah Kepribadian?

3 hari lalu

Apa Itu Sekolah Kepribadian?

Sekolah kepribadian berfokus pengembangan individu


Doktor Psikologi UI Teliti Kepuasan Pernikahan pada Pasangan Bekerja, Apa Hasilnya?

31 hari lalu

Doktor Psikologi UI Teliti Kepuasan Pernikahan pada Pasangan Bekerja, Apa Hasilnya?

Pingkan meraih gelar doktor psikologi UI lewat disertasinya mengenai kondisi stres pasangan suami-istri.


Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

44 hari lalu

Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

Aspek kesehatan jiwa perlu menjadi perhatian bersama demi kesejahteraan psikologis masyarakat kala harus beradaptasi dengan situasi pandemi COVID-19.


5 Tahapan Terapi Psikososial

47 hari lalu

5 Tahapan Terapi Psikososial

Terapi psikososial bentuk pemulihan perilaku manusia di masyarakat


Kak Seto, Si Komo dan Dunia Anak-Anak

59 hari lalu

Kak Seto, Si Komo dan Dunia Anak-Anak

Pembahasan perayaan Hari Anak Nasional tidak lengkap tanpa mengulik sosok Seto Mulyadi atau Kak Seto.


Terapi Psikologi untuk Pecandu Rokok

19 Juli 2022

Terapi Psikologi untuk Pecandu Rokok

Terapi SEFT bisa digunakan untuk mengatasi masalah psikologi secara umum. Namun, bisa pula digunakan untuk mengatasi kecanduan terhadap rokok.


5 Dampak Buruk Toxic Positivity

19 Juli 2022

5 Dampak Buruk Toxic Positivity

Toxic positivity membungkam emosi negatif


Self Compassion, Kenapa Belas Kasih kepada Diri Sendiri Perlu Dilakukan?

19 Juli 2022

Self Compassion, Kenapa Belas Kasih kepada Diri Sendiri Perlu Dilakukan?

Memahami penderitaan dan emosi negatif pada diri sendiri atauself compassion perlu dilakukan untuk keseimbangan emosi. Bagaimana caranya?


Indra Keenam, Bagaimana dalam Pandangan Kajian Psikologi?

15 Juli 2022

Indra Keenam, Bagaimana dalam Pandangan Kajian Psikologi?

Indra keenam merupakan persepsi tentang orang menerima informasi secara sadar mengenai peristiwa di luar diri