Waxing saat Hamil, Aman atau Berbahaya?

Reporter

Editor

Rini Kustiani

Ilustrasi perempuan menghilangkan bulu di tubuh atau waxing. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Selama hamil, rambut dan kuku tumbuh lebih cepat dan kulit pun terlihat lebih berkilau karena perubahan hormon. Hanya saja, tak semua perubahan itu membuat senang, salah satunya adalah bulu-bulu di bagian tubuh tertentu yang juga tumbuh semakin subur. Baca: Waxing Bulu Punggung dengan Pasangan, Siapa Takut!

Banyak wanita yang melihat rambut tumbuh di dagu, di atas bibir, dan area di bawah pusar sampai atas vagina, juga di sekitar puting selama hamil. Yang lebih menjengkelkan, bulu-bulu tersebut tumbuh sangat cepat dan lebat.

Sebagian perempuan menerima perubahan ini, sebagian lagi tidak. Yang tak bisa menerima pun melakukan berbagai cara untuk menghilangkan bulu-bulu tersebut, dari yang paling mudah dengan cara mencukur sampai dengan wax. Padahal perubahan tersebut tidak selamanya. Enam bulan setelah melahirkan, kondisi akan kembali normal.

Hanya saja para wanita itu tak sabar menunggu begitu lama karena ingin terlihat tetap menarik tanpa bulu-bulu yang memenuhi tubuh. Mereka ingin melakukan waxing tapi ragu akan keamanannya. Baca juga: Ingat 4 Hal Ini Sebelum Waxing

Seperti dilansir askdrmanny.com, yang harus diingat saat membersihkan bulu di badan, tak ada cara yang higienis atau sehat secara medis, bukan hanya selama kehamilan tapi sepanjang hidup.

Sebuah survei daring di Amerika Serikat menunjukkan 59 persen perempuan yang mencukur rambut di kemaluannya berpikir kebiasaan itu higienis. Padahal pilihan itu lebih bersifat pribadi. Bila kita ingin melakukan waxing di masa hamil untuk alasan estetika, keputusan itu tidak dilarang selama faktor keamanan dan kenyamanan menjadi perhatian.

Bila melakukan waxing sendiri di rumah, baca dengan teliti petunjuknya. Lilin yang terlalu panas bisa menyebabkan luka bakar dan ketidaknyamanan. Dan berusaha melakukan waxing di area yang tak terlihat hasilnya tak akan efektif dan nyaman. Waxing baru efektif bila panjang rambut sekitar 0,5 sampai 1 sentimeter.

Jika ingin melakukannya di salon, pilihlah tempat yang menggunakan lilin keras. Lilin lunak lebih sakit saat digunakan karena bukan hanya menempel di rambut tapi juga kulit. Karena aliran darah yang lebih deras saat hamil, kulit pun menjadi lebih sensitif sehingga waxing akan terasa lebih menyakitkan.

Untuk alasan keamanan, pastikan salon menggunakan lilin yang baru, bukan sisa. Apalagi untuk membersihkan area bikini karena bisa menyebabkan perpindahan bakteri dari pelanggan salon yang lain. Untuk menghindari iritasi kulit dan rambut yang tumbuh di dalam, lakukan wax enam minggu sekali atau lebih, terutama di area sensitif.

Yang tak kalah penting untuk diperhatikan adalah lubang-lubang bekas tumbuhnya rambut atau luka kecil karena bisa menjadi jalan masuk bakteri dan virus penyebab infeksi. Segera periksakan ke dokter bila mengalami infeksi setelah melakukan waxing. Artikel lainnya: Video Waxing Rambut Hidung Jadi Viral, Ahli Ingatkan Bahayanya

PIPIT






Masalah yang Sering Muncul saat Memilih Alat Kontrasepsi

4 hari lalu

Masalah yang Sering Muncul saat Memilih Alat Kontrasepsi

Ginekolog mengibaratkan memilih alat kontrasepsi, khususnya bagi wanita, seperti memilih suami. Artinya tergantung pada kecocokan.


Makan Wortel Selama Kehamilan Membuat Bayi Bahagia Menurut Studi

8 hari lalu

Makan Wortel Selama Kehamilan Membuat Bayi Bahagia Menurut Studi

Para peneliti sekarang telah memulai studi lanjutan dengan bayi yang sama setelah melahirkan


Anak Lesti Kejora dan Rizky Billar Menderita Hernia, Ini Penyebab dan Gejalanya

8 hari lalu

Anak Lesti Kejora dan Rizky Billar Menderita Hernia, Ini Penyebab dan Gejalanya

Anak Rizky Billar dan Lesti Kejora, Muhammad Leslar Al-Fatih Billar dikabarkan mengidap hernia dan dilarikan ke rumah sakit. Apa penyeban hernia?


Manfaat Konsumsi Udang untuk Ibu Hamil dan Cegah Rambut Rontok

10 hari lalu

Manfaat Konsumsi Udang untuk Ibu Hamil dan Cegah Rambut Rontok

Udang adalah salah satu seafood yang simpan banyak manfaat, antara lain baik untuk ibu hamil, mengontrol berat badan hingga mencegah rambut rontok.


3 Mitos Perawatan Kulit yang Aman di Masa Kehamilan

10 hari lalu

3 Mitos Perawatan Kulit yang Aman di Masa Kehamilan

Dokter kulit menjelaskan ada banyak kesalahpahaman tentang perawatan kulit aman untuk kehamilan


Alasan Mengapa Ratu Elizabeth II Tak Pernah Difoto saat Hamil

11 hari lalu

Alasan Mengapa Ratu Elizabeth II Tak Pernah Difoto saat Hamil

Selama masa akhir kehamilan, Ratu Elizabeth II menjauhkan diri dari kehidupan publik.


Kesal Rumahnya Disatroni Paparazi, Blake Lively Balas dengan Unggah Foto-foto Kehamilannya

13 hari lalu

Kesal Rumahnya Disatroni Paparazi, Blake Lively Balas dengan Unggah Foto-foto Kehamilannya

Blake Lively terang-terangan membalas kelakuan para paparazi yang sudah melanggar privasi dia itu dengan mengunggah foto-foto berharga itu.


Bepergian Wisata Sebelum Menjadi Orang Tua, Apa Itu Babymoon?

13 hari lalu

Bepergian Wisata Sebelum Menjadi Orang Tua, Apa Itu Babymoon?

Babymoon termasuk tren wisata yang hampir mirip bulan madu atau honeymoon., bedanya?


Preeklamsia pada Ibu Hamil, Apa yang Perlu Diwaspadai?

16 hari lalu

Preeklamsia pada Ibu Hamil, Apa yang Perlu Diwaspadai?

Preeklamsia, salah satu gangguan kehamilan yang umumnya terjadi setelah 20 minggu, bahkan dapat lebih awal atau setelah melahirkan.


Mengenal Hepatic Steatosis alias Lemak Hati dan Penyebabnya

20 hari lalu

Mengenal Hepatic Steatosis alias Lemak Hati dan Penyebabnya

Hati yang sehat mengandung sedikit lemak, akan menjadi masalah ketika lemak hati mencapai 5% sampai 10% dari berat hati.