Hidung, Diam-diam Bisa Bikin Kita Gemuk

Reporter

Editor

Susandijani

Ilustrasi hidung. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Indera penciuman adalah salah satu indera yang membantu Anda dalam menikmati makanan. Namun, menurut para peneliti indera penciuman ini bisa saja menjadi penyebab kegemukan pada diri Anda tanpa disengaja. Sementara, orang yang memiliki gangguan pada indera penciuman bisa menipu tubuhnya agar berfikir bahwa Anda telah merasa kenyang.

Dari hasil penelitian yang menggunakaan tikus sebagai objeknya. Para peneliti mengungkapkan bahwa tikus gemuk yang memiliki indera penciuman buruk dapat kehilangan berat badan pada diet tinggi lemak yang dilakukan. Sementara pada tikus lain yang memiliki indera penciuman normal dapat membuat berat badan mereka meningkat hingga dua kali berat badan normal mereka. (baca :Sudah Saatnya Makan Tapi Perut Masih Kenyang, Apa Sebabnya?)

Hasil tersebut menunjukan bahwa bau dari apa yang kita makan bisa menjadi peran penting bagaimana tubuh berhubungan dengan kalori. Ini juga menunjukan adanya kaitan antara penciuman atau sistem bau dengan daerah otak yang mengatur metabolisme.

"Studi ini menunjukkan jika kita memanipulasi apa yang kita rasakan, kita benar-benar dapat mengubah bagaimana otak merasakan keseimbangan energi dan bagaimana otak mengatur keseimbangan energi," ujar Celine Riera dari Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles dilansi dari Boldsky, Jum’at 7 Juli 2017

Tikus dan juga manusia menjadi lebih peka terhadap bau saat mereka lapar daripada setelah mereka makan, jadi mungkin bau makanan yang kurang menarik bisa memanipulasi bahwa sajian itu sudah di makan. Celine Riera juga menjelaskan bahwa saat mencari makanan, tubuh akan menyimpan kalori jika tidak berhasil. Tetapi, begitu kita mulai mengkonsumsi makanan, tubuh akan merasa bebas untuk membakarnya. (baca :Sudah Saatnya Makan Tapi Perut Masih Kenyang, Apa Sebabnya?

Studi yang dipublikasikan di jurnal Cell Metabolism, juga menjelaskan bahwa indera penciuman yang buruk dapat menjadi salah satu penyebab seseorang dapat mengidap anoreksia. Gangguan makan yang menyebabkan orang terobsesi dengan berat badan dan apa yang mereka makan.

"Sistem sensor berperan dalam metabolisme. Berat badan tidak murni ukuran kalori yang dikonsumsi, tapi juga terkait dengan bagaimana kalori tersebut dirasakan," jelas Andrew Dillin dari University of California, Berkeley.

"Jika kita bisa menerapkan ini pada manusia, mungkin kita benar-benar bisa membuat obat yang tidak mengganggu indera penciuman, tapi tetap bisa mengontrol sirkulasi metabolisme. Itu akan menakjubkan,” tambah Dillin.(Baca : Jangan Tahan Pipis, Fatal Akibatnya)

TABLOIDBINTANG






83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

6 hari lalu

83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

Bagi seseorang yang sedang menyelami ilmu psikologi, tentu tidak asing lagi dengan Sigmund Freud. Pemikirannya masih bertahan hingga sekarang.


Apa Itu Sekolah Kepribadian?

7 hari lalu

Apa Itu Sekolah Kepribadian?

Sekolah kepribadian berfokus pengembangan individu


Doktor Psikologi UI Teliti Kepuasan Pernikahan pada Pasangan Bekerja, Apa Hasilnya?

34 hari lalu

Doktor Psikologi UI Teliti Kepuasan Pernikahan pada Pasangan Bekerja, Apa Hasilnya?

Pingkan meraih gelar doktor psikologi UI lewat disertasinya mengenai kondisi stres pasangan suami-istri.


Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

48 hari lalu

Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

Aspek kesehatan jiwa perlu menjadi perhatian bersama demi kesejahteraan psikologis masyarakat kala harus beradaptasi dengan situasi pandemi COVID-19.


5 Tahapan Terapi Psikososial

50 hari lalu

5 Tahapan Terapi Psikososial

Terapi psikososial bentuk pemulihan perilaku manusia di masyarakat


Kak Seto, Si Komo dan Dunia Anak-Anak

29 Juli 2022

Kak Seto, Si Komo dan Dunia Anak-Anak

Pembahasan perayaan Hari Anak Nasional tidak lengkap tanpa mengulik sosok Seto Mulyadi atau Kak Seto.


Terapi Psikologi untuk Pecandu Rokok

19 Juli 2022

Terapi Psikologi untuk Pecandu Rokok

Terapi SEFT bisa digunakan untuk mengatasi masalah psikologi secara umum. Namun, bisa pula digunakan untuk mengatasi kecanduan terhadap rokok.


5 Dampak Buruk Toxic Positivity

19 Juli 2022

5 Dampak Buruk Toxic Positivity

Toxic positivity membungkam emosi negatif


Self Compassion, Kenapa Belas Kasih kepada Diri Sendiri Perlu Dilakukan?

19 Juli 2022

Self Compassion, Kenapa Belas Kasih kepada Diri Sendiri Perlu Dilakukan?

Memahami penderitaan dan emosi negatif pada diri sendiri atauself compassion perlu dilakukan untuk keseimbangan emosi. Bagaimana caranya?


Indra Keenam, Bagaimana dalam Pandangan Kajian Psikologi?

15 Juli 2022

Indra Keenam, Bagaimana dalam Pandangan Kajian Psikologi?

Indra keenam merupakan persepsi tentang orang menerima informasi secara sadar mengenai peristiwa di luar diri