Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Bocah Obesitas Arya Permana Jalani Bedah Bariatrik, Apa Hasilnya

Editor

Rini Kustiani

image-gnews
Arya Permana, 3 minggu setelah operasi Bariatric di RS Omni Alam Sutera, turun bobot hingga 17 kg. TEMPO/Alia F
Arya Permana, 3 minggu setelah operasi Bariatric di RS Omni Alam Sutera, turun bobot hingga 17 kg. TEMPO/Alia F
Iklan

TEMPO.CO, Tangerang - Arya Permana, anak laki-laki berusia 11 tahun dari Karawang, Jawa Barat, yang mengalami obesitas menjalani bedah bariatrik di Rumah Sakit Omni Alam Sutera. Tubuh bocah dengan berat badan 186 kilogram itu tampak agak susut dibanding setahun lalu saat gencar diberitakan di media massa.

“Sekarang sudah terlihat perubahannya, terutama di bagian leher,” kata Ade Soemantri, ayah dari Arya Permana saat konferensi pers Bedah Bariatrik: Solusi untuk Obesitas, Selasa 2 Mei 2017.

Arya menjalani operasi bariatrik gastric sleeve yang memperkecil lambungnya hingga tersisa sepertiga dari ukuran asli. Ukuran lambung yang kecil itu membatasi porsi makan, sehingga setelah operasi, Arya akan cepat merasa kenyang dan rasa lapar berkurang akibat menurunnya hormon ghrelin.

Ade menuturkan, dua minggu pascaoperasi, Arya sudah mengalami penurunan berat badan sebanyak 17 kilogram dari semula 186 kilogram menjadi 169 kilogram. Dengan penurunan yang cukup drastis tersebut, Arya kini bisa bergerak lebih aktif dan ceria. “Dulu kalau tidur pasti ngorok. Setelah operasi sudah tidak lagi,” kata Ade. “Sekarang juga sudah bisa tidur telentang, dulu tidak bisa sama sekali.”

Selain perubahan fisik, Ade menjelaskan, putranya juga mengalami perubahan perilaku. Contoh, dulu Arya kerap mengamuk jika keinginan makannya tidak dituruti. Tapi sekarang, Arya sudah mulai paham dan tidak rewel lagi soal makanan.

Ade juga berjanji menjaga gaya hidup dan pola makan Arya agar bobot tubuhnya bisa ideal dan sehat. Arya biasanya berolahraga dengan jalan kaki di sekitar rumah pada pagi dan sore, selama 6 sampai 15 menit. Pergerakannya juga kerap ditambah dengan berjalan kaki saat berangkat dan pulang sekolah.

Ade kemudian menceritakan bagaimana putranya itu mengalami obesitas. Arya lahir dengan proses persalinan dan bobotnya 3,8 kilogram. Selama usia 1 sampai 5 tahun, proses pertumbuhannya normal sebagaimana anak laki-laki pada umumnya. Namun setelah 5 tahun, kenaikan berat badan Arya kian cepat. Yang paling mengejutkan ketika berusia 9 sampai 10 tahun, berat badannya melonjak sampai 70 kilogran dalam setahun.

Dokter speasialis bedah dari Rumah Sakit Omni Alam Sutera yang menangani Arya, dr Handy Wing, Sp.B mengatakan bedah bariatrik bukan operasi kosmetik. “Bedah ini bukan untuk mencari cara agar menjadi cantik atau langsing. Tapi dilakukan jika seseorang memiliki tujuan dan niat untuk hidup sehat,” kata Handy.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Bedah bariatrik yang membutuhkan biaya Rp 45 sampai 60 juta ini dilakukan dengan cara mengecilkan dan bypass lambung. Metode yang diterapkan adalah teknik laparoskopi atau minimal invasi, yaitu melalui lubang sayatan kecil berukuran 1 sentimenter sebanyak 3-4 buah.

Handy mengatakan, setelah dilakukan bedah, diharapkan pasien akan menjalani pola hidup lebih sehat dengan memperhatikan pola makan serta berolahraga. Biasanya, pasca-bedah, kondisi pasien akan dipantau hingga satu tahun ke depan, terutama mengenai pola hidupnya yang terbaca dari penurunan berat badan.

“Semua itu kembali ke pribadi masing-masing, kalau dia tidak maksimal menjalaninya paling hanya turun 10-15 kilogram saja,” ujar Handy. “Tapi kalau pasien menjalani pola hidup sehat, dia akan mendapatkan berat badan ideal.”

Obesitas atau kegemukan merupakan kondisi kelebihan lemak tubuh yang terakumulasi sehingga berdampak negatif bagi kesehatan. Seseorang dianggap kegemukan bila indeks massa tubuh atau IMT lebih dari 35. Artinya, kelebihan berat 45 kilogram di atas berat ideal untuk pria, atau 36 kilogram di atas berat badan ideal wanita. Obesitas juga meningkatkan peluang terjadinya penyakit lain, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, gangguan napas dan jantung

ALIA FATHIYAH

Berita lainnya:
Kiat Bikin Foto Ciamik untuk Jualan Online
Punya Rekening Tabungan Lebih dari Satu Itu Bagus
Menangkap 7 Pesona dari Perempuan yang Hobi Membaca

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Cara Mendeteksi Indikasi Obesitas dan Menghitung Berat Badan Ideal

1 hari lalu

Ilustrasi obesitas. Shutterstock
Cara Mendeteksi Indikasi Obesitas dan Menghitung Berat Badan Ideal

Untuk mengetahui apakah berat badan ideal atau menghadapi risiko obesitas, Anda dapat menggunakan beberapa metode sederhana.


8 Faktor Risiko Serangan Jantung, Penyebab Kematian Michael Jackson, Lisa Marie Presley hingga Didi Kempot

18 hari lalu

Ilustrasi Serangan Jantung. thestar.com.my
8 Faktor Risiko Serangan Jantung, Penyebab Kematian Michael Jackson, Lisa Marie Presley hingga Didi Kempot

Serangan Jantung merenggut nyawa Michael Jackson, Lisa Marie Presley hingga Didi Kempot. Apa saja faktor risikonya?


Sekali Lagi Mengingatkan Bahaya GERD, wadpadai Penyakit Lain dengan Gejala Serupa

33 hari lalu

Ilustrasi gerd. Pexels/Cottonbro
Sekali Lagi Mengingatkan Bahaya GERD, wadpadai Penyakit Lain dengan Gejala Serupa

Mengingatkan kembali bahaya GERD. Awas belum tentu gejala sama, penyakitnya juga sama.


Ciri Anak Obesitas Menurut Dokter

38 hari lalu

Ilustrasi anak obesitas. Nursenaomi.com
Ciri Anak Obesitas Menurut Dokter

Dokter Anak menegaskan setiap anak berisiko mengalami obesitas tanpa memandang umur sehingga perlu perhatian khusus.


Kurang Bergerak dan Obesitas Tingkatkan Risiko Munculnya Batu Ginjal

39 hari lalu

Batu ginjal.
Kurang Bergerak dan Obesitas Tingkatkan Risiko Munculnya Batu Ginjal

Urolog mengatakan pola hidup sedentari dan obesitas bisa menjadi pemicu timbulnya batu ginjal karena kurang bergerak.


3 Masalah Batu Empedu, Penyebab dan Bedanya

41 hari lalu

Ilustrasi batu empedu. harvard.edu
3 Masalah Batu Empedu, Penyebab dan Bedanya

Batu empedu terbentuk ketika substansi seperti kolesterol, garam empedu, atau zat-zat lain terjadi secara tidak seimbang dalam empedu.


Diet Jangan Cuma Ikut-ikutan, Berikut Saran Pakar Nutrisi untuk Jaga Berat Badan

44 hari lalu

Ilustrasi wanita diet. Freepik.com/Schantalao
Diet Jangan Cuma Ikut-ikutan, Berikut Saran Pakar Nutrisi untuk Jaga Berat Badan

Pakar mengatakan banyak orang diet karena ikut-ikutan atau hanya sesaat. Padahal, diet seharusnya menjadi gaya hidup untuk mencapai tujuan kesehatan.


Manfaat Kolesterol Tinggi pada ASI untuk Bayi Menurut Guru Besar UI

45 hari lalu

Ilustrasi menyusui. MomJunction
Manfaat Kolesterol Tinggi pada ASI untuk Bayi Menurut Guru Besar UI

Pakar gizi mengatakan kadar kolesterol tinggi pada ASI berfungsi melindungi bayi dari risiko penyakit degeneratif.


Ahli Gizi Jelaskan Bahaya Asupan Gula Berlebih pada Kesehatan Anak

53 hari lalu

Ilustrasi makanan manis (pixabay.com)
Ahli Gizi Jelaskan Bahaya Asupan Gula Berlebih pada Kesehatan Anak

Orang tua perlu mewaspadai dampak kelebihan asupan gula terhadap kesehatan anak. Gula tambahan dapat berdampak buruk pada kesehatan anak.


Waspada Bahaya Obesitas Anak: Kenali Ciri-cirinya Sejak Dini

55 hari lalu

Ilustrasi anak obesitas/obesitas dan kesehatan. Shutterstock.com
Waspada Bahaya Obesitas Anak: Kenali Ciri-cirinya Sejak Dini

Obesitas anak terjadi ketika adanya ketidakseimbangan antara berat badan dengan tinggi badan anak. Kenali faktor risiko dan komplikasinya.