Jenis-jenis Susu Beserta Kelebihan dan Kekurangan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi susu. TEMPO/Charisma Adristy

    Ilustrasi susu. TEMPO/Charisma Adristy

    TEMPO.CO, Jakarta - Susu sapi bukanlah satu-satunya jenis susu yang bisa dikonsumsi sehari-hari. Ada beberapa jenis susu lain yang tak kalah baik untuk kesehatan. Namun ibarat pepatah tak ada gading yang tak retak, setiap jenis susu juga memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

    Apa saja kelebihan dan kekurangan setiap susu? Berikut keterangan yang dirilis oleh ecowatch.com.

    1. Susu kedelai
    Susu alternatif yang paling populer, terbuat dari sari kedelai dan biasa dijual dalam berbagai rasa atau murni seperti aslinya.

    Kelebihan: Nutrisinya tak kalah dari susu sapi. Kaya akan kalsium, vitamin A dan D, riboflavin, dan mengandung 8-10 gram protein dalam setiap gelas. Susu kedelai juga mengandung isoflavon yang dipercaya bisa menurunkan risiko sakit jantung.

    Kekurangan: Menimbulkan alergi buat mereka yang alergi terhadap makanan yang terbuat dari kedelai. Dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh Alternative Therapies in Health and Medicine juga disebutkan susu jenis ini bisa menurunkan kesuburan pria.

    2. Susu almond
    Terbuat dari kacang almond, air, dan pemanis (hanya alternatif), dengan tekstur yang tak jauh berbeda dari susu sapi.

    Kelebihan: Mengandung banyak vitamin E. Bila susu sapi mengandung 2 persen kalori, maka susu jumlah dalam susu almond hanya sepertiganya dan itulah yang membuat susu ini digemari mereka yang mengontrol berat badan.

    Kekurangan: Protein yang terkandung di dalamnya lebih sedikit dibanding susu sapi atau kedelai, dan juga tidak mengandung vitamin, mineral, serta asam lemak seperti pada susu sapi.

    3. Susu beras
    Terbuat dari air rebusan campuran beras putih dan coklat.

    Kelebihan: Paling kecil risiko alergi.

    Kekurangan: Tinggi karbohidrat sehingga bukan pilihan tepat buat mereka yang mengontrol berat badan, serta rendah protein dan kalsium bila dibandingkan susu sapi. Susu beras juga terlalu encer sehingga kualitasnya tak sebaik susu sapi untuk campuran makanan.

    4. Susu kelapa atau santan

    Alternatif lain dalam pemilihan susu, dengan tekstur mendekati susu sapi namun dengan kadar lemak lebih tinggi.

    Kelebihan: Sangat cocok dijadikan campuran banyak makanan, juga tak akan menimbulkan alergi gluten atau kacang, serta lebih kaya potasium dibanding susu sapi.

    Kekurangan: Lebih sedikit nutrisi dibanding susu sapi. Dalam segelas santan hanya mengandung 80 kalori, 1 gram protein, dan 100 mg kalsium, bandingkan dengan susu sapi yang mengandung 100 kalori, 8 gram protein, dan 300 mg kalsium.

    5. Susu rami
    Terbuat dari bahan organik, encer, dan manis.

    Kelebihan: Mengandung serat yang tinggi, juga kaya asam alfa linoleic, yang biasa digunakan untuk mencegah penyakit yang berhubungan dengan jantung dan aliran darah. Susu ini juga baik untuk menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol, serta mencegah serangan jantung. Susu jenis ini juga kaya kalsium seperti susu sapi sehingga baik untuk mereka yang membutuhkan kalsium sehat dan cukup.

    Kekurangan: Rendah protein, dan biasanya terlalu banyak mengandung rasa dan gula sehingga lebih baik dicek dulu kandungan gulanya sebelum meminumnya.

    PIPIT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.