Sebelum Memutuskan Break dengan Pasangan Ketahui 6 Tips dari Pakar Hubungan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Pressfoto

TEMPO.CO, Jakarta - Hubungan intim memang indah, tetapi bisa juga rumit. Dan jika Anda mengalami serangan kecemasan hubungan atau Anda baru saja mengalami sesuatu yang menantang, Anda mungkin berpikir tentang break dalam suatu hubungan. 

Menurut Anita Chlipala, terapis pernikahan dan keluarga berlisensi, ketika pasangan mengalami masalah, break dapat memberikan bukti tentang apa keputusan terbaik dalam hal hubunga."Itu tidak berarti ada perpisahan resmi, hanya saja pasangan tersebut menghentikan hubungan untuk jangka waktu tertentu," katanya seperti dilansir dari laman Prevention.

Dan sementara break dalam suatu hubungan mungkin tidak tepat untuk semua orang, jika Anda merasa membutuhkan sedikit ruang, ada baiknya dipertimbangkan. Lagi pula, break tidak harus berarti perpisahan, itu dapat memberikan waktu dan ruang yang diperlukan untuk mengevaluasi hubungan.

“Apa yang membedakan break dari putusnya hubungan yang sebenarnya adalah bahwa Anda biasanya memiliki niat untuk kembali bersama. Ini adalah cara untuk berhenti sejenak dan kemudian kembali bersama setelah mendapatkan kejelasan, atau meluangkan waktu untuk perbaikan pribadi dan pertumbuhan diri,” kata Samantha Burns, terapis pasangan. “Beberapa pasangan break jika mereka tidak berada dalam kondisi mental atau fisik untuk memprioritaskan hubungan, baik karena kewajiban seperti perjalanan, pekerjaan atau komitmen pendidikan, atau merawat orang tua yang sakit.”

Bergantung pada pasangannya, break bisa berarti pemisahan fisik, komunikasi yang terbatas, atau perubahan pada "aturan" seputar hubungan. Kuncinya adalah istirahat dari rutinitas sehari-hari dan kehidupan yang Anda miliki sebagai pasangan.

Beberapa orang memilih break ketika sesuatu yang menggelegar terjadi dalam suatu hubungan, seperti perselingkuhan atau perubahan karier yang tiba-tiba. Alasan lain Anda mungkin mempertimbangkan untuk break adalah jika Anda merasa tidak berada di tempat yang tepat dalam hidup untuk menjalin hubungan. Mungkin Anda ingin memperbaiki diri sendiri, berada di titik tertentu dalam karier Anda, atau pindah dari rumah orang tua Anda. Anda tidak harus berada di tempat yang sempurna untuk menjalin hubungan, tetapi break dapat memberi Anda waktu untuk mencari tahu apakah Anda siap untuk berkomitmen penuh.

Beberapa hal yang harus dilakukan saat break 

1. Jangan panik

Tidak selalu mudah berbagi hidup Anda dengan orang lain, dan Anda pasti akan mengalami masalah. Sebagian besar masalah dalam hubungan tidak dapat diselesaikan sepenuhnya tetapi itu tidak seburuk kedengarannya, jelas terapis Kongit Farrell. “Ini lebih tentang bagaimana Anda memilih untuk mengatasi masalah tersebut dan pendekatan yang Anda ambil. Break hanyalah satu pendekatan. Banyak pasangan memiliki harapan yang tidak realistis untuk hubungan jangka panjang. Anda akan menghadapi masalah, dan itu tidak apa-apa. Break dapat membantu Anda mengurai masalah seputar komunikasi dan pemecahan masalah," katanya.

2. Tetapkan tujuan sebelumnya

Sebelum pasangan break, penting untuk menjelaskan "mengapa" agar Anda tidak membuang-buang waktu. “Apa yang Anda harapkan akan berbeda setelah break berakhir?” tanya Chlipala. “Misalnya, 'Saya perlu mengelola kecemasan saya dengan lebih baik sehingga saya tidak bertengkar yang tidak perlu.'”

Parameter temporal yang tepat dapat bervariasi dari satu pasangan ke pasangan lainnya, tetapi jarak 3 minggu adalah dasar yang baik untuk ditetapkan. Mengapa tiga minggu? "Anda membutuhkan sekitar satu minggu untuk membiarkan tubuh dan pikiran Anda menyesuaikan diri untuk tidak berada di dekat seseorang yang pernah menjalin hubungan dengan Anda," kata Farrell. “Kemudian satu minggu lagi untuk memilah atau mengidentifikasi perasaan atau pikiran Anda. Dan kemudian Anda mungkin perlu seminggu lagi untuk benar-benar mengetahui rencana Anda.

3. Tetapkan aturan dasar

Apakah Anda akan berkencan dengan orang lain? Seberapa sering Anda dapat berkomunikasi? Bisakah Anda melakukan check-in tentang apa yang Anda lakukan atau rasakan? Ini semua adalah pertanyaan yang harus Anda dan pasangan pertimbangkan sehingga Anda berdua memahami ekspektasi break dan tidak ada yang membuat Anda lengah. Satu hal penting yang perlu diingat, dari Farrell: “Jika Anda ingin hanya melakukan 3 minggu, Anda tidak boleh benar-benar berkencan dengan orang lain. Anda harus menggunakan waktu itu untuk diri sendiri karena waktunya sangat singkat.”

4. Luangkan waktu untuk refleksi

Jika Anda benar-benar berkomitmen untuk mengatasi masalah dalam hubungan, tetapkan beberapa tujuan untuk kali ini. “Anda ingin tahu apa yang akan Anda dan pasangan kerjakan selama jeda ini dan rencana tindakan Anda,” catat Chlipala. Itu bisa berarti apa saja mulai dari menemui terapis sendiri hingga membaca buku self-help hingga menulis jurnal. Jika insiden tertentu memicu jeda, cobalah tuliskan apa yang terjadi, bagaimana perasaan Anda, dan apa yang Anda inginkan di masa depan. Tetapi sangat penting bagi kedua belah pihak untuk meluangkan waktu untuk refleksi. Anda tidak perlu meyakinkan seseorang untuk tetap bersama Anda dan itu bisa menunjukkan bahwa hubungan itu tidak benar.

Saat Anda merenung, cobalah untuk mengevaluasi dampak dari masalah yang Anda miliki. Sangat mudah untuk menerima pasangan begitu saja dan hanya fokus pada bagian mereka yang mengganggu Anda. Bagian lain dari refleksi adalah mengeksplorasi bagaimana Anda menangani keterpisahan. 

5. Gunakan pos pemeriksaan

Garis waktu break Anda akan bergantung pada konteks "mengapa" Anda, tetapi pos pemeriksaan memungkinkan Anda menyentuh dasar tentang kemajuan dan refleksi. Ini bisa berarti check-in di akhir setiap minggu, atau setelah Anda berdua menemui terapis. Pos pemeriksaan akan membuat Anda dan pasangan bertanggung jawab untuk tetap berada di jalur yang sesuai dengan apa yang Anda setujui untuk dikerjakan. “Anda tidak ingin membiarkan break benar-benar terbuka dan merasa seperti Anda menunda hidup Anda,” kata Chlipala. Pos pemeriksaan juga dapat bertindak sebagai indikator yang baik apakah Anda siap untuk mengakhiri break. Namun, jika Anda satu-satunya yang berkomitmen pada pos pemeriksaan ini, hal itu dapat menunjukkan bahwa pasangan Anda belum siap untuk apa yang Anda butuhkan.

6. Kembali bersama untuk mengambil keputusan

Kembali bersama tidak harus berarti tetap bersama, tetapi tetap penting untuk berdiskusi. Jika Anda bisa menyelesaikan masalah bersama, bagus. Dan jika tidak? “Saya akan merekomendasikan pasangan — atau bahkan satu pasangan jika yang lain menolak — menemukan terapis pasangan yang baik yang mengarahkan dan dapat mengajarkan informasi tentang apa yang diperlukan untuk membuat hubungan sehat dan memuaskan,” kata Chlipala.

Jawaban yang Anda temukan selama break mungkin bukan yang benar-benar diharapkan oleh salah satu atau kedua pasangan, tetapi itu bisa menjadi yang terbaik untuk Anda.

PREVENTION

Baca juga: 7 Tanda Hubungan "Break" Berubah Menjadi Perpisahan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Bahrain dan Qatar Dialog Sinyal Perbaiki Hubungan Bilateral

1 hari lalu

Bahrain dan Qatar Dialog Sinyal Perbaiki Hubungan Bilateral

Pembicaraan ini menjadi sebuah sinyal kalau kedua negara Teluk itu sedang berupaya memperbaiki hubungan kedua negara setelah boikot Qatar dicabut.


9 Tanda Pacar Selingkuh Menurut Pakar

3 hari lalu

9 Tanda Pacar Selingkuh Menurut Pakar

Untuk mengetahui apakah pasangan Anda selingkuh adalah menyadari tanda-tanda potensial


Manfaat Pelukan usai Bertengkar dengan Pasangan

4 hari lalu

Manfaat Pelukan usai Bertengkar dengan Pasangan

Sentuhan sederhana berupa pelukan hangat kepada pasangan usai bertengkar ternyata sangat ampuh meredakan suasana hati yang buruk.


Iran Menyambut Positif Niat Arab Saudi Memperbaiki Hubungan

4 hari lalu

Iran Menyambut Positif Niat Arab Saudi Memperbaiki Hubungan

Iran menyambut positif niat Arab Saudi yang ingin memulihkan hubungan dengan Tehran.


Waspada Tanda Peringatan pada Tiga Kencan Pertama dengan Orang Baru

5 hari lalu

Waspada Tanda Peringatan pada Tiga Kencan Pertama dengan Orang Baru

Jaga mata dan telinga selalu terbuka pada kencanpertama karena kamu bisa berakhir dalam hubungan yang sia-sia.


5 Tanda Pria yang Anda Sukai Memiliki Mommy Issues

5 hari lalu

5 Tanda Pria yang Anda Sukai Memiliki Mommy Issues

Mommy Issues berasal dari seperti apa dinamika antara ibu dan anak


Rusia Merasa Hubungan dengan Amerika di Titik Terendah dalam Sejarah

7 hari lalu

Rusia Merasa Hubungan dengan Amerika di Titik Terendah dalam Sejarah

Moskow memberi sinyal hubungan kedua belah pihak sulit di tengah masa jabatan Presiden Joe Biden.


Jangan Ucapkan Lima Kata Ini saat Bertengkar dengan Pasangan

11 hari lalu

Jangan Ucapkan Lima Kata Ini saat Bertengkar dengan Pasangan

Kata dan frasa yang digunakan saat bertengkar berdampak besar pada bagaimana konflik diselesaikan dan bagaimana pasangan memandang kita.


Si Egois hingga Pembohong, Ini 5 Tipe Pria yang Harus Dijauhi

11 hari lalu

Si Egois hingga Pembohong, Ini 5 Tipe Pria yang Harus Dijauhi

Pria baik yang jadi pasangan akan membuat seseorang berubah jadi versi terbaik dirinya.


5 Tanda Kematangan Emosional dalam Hubungan

12 hari lalu

5 Tanda Kematangan Emosional dalam Hubungan

Kematangan emosional adalah komponen penting dari setiap hubungan yang sukses