Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

6 Tanda Memiliki Teman Toxic

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

image-gnews
Ilustrasi perempuan berbincang dengan teman perempuannya. (Unsplash/Priscilla Du Preez)
Ilustrasi perempuan berbincang dengan teman perempuannya. (Unsplash/Priscilla Du Preez)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Baik itu teman pertama Anda dari taman kanak-kanak yang masih berhubungan dengan Anda atau teman sekamar Anda dari perguruan tinggi yang entah bagaimana membuat setiap percakapan tentang dia, Anda curiga Anda mungkin berurusan dengan teman yang toxic.

Pola racun bervariasi dari orang ke orang, tetapi secara umum, menurut terapis Irina Firstein, perilaku toxic adalah perilaku terhadap orang lain yang membuat mereka merasa buruk tentang hidup mereka dan diri sendiri. Misalnya, jika teman Anda terus-menerus mempermalukan Anda karena memprioritaskan waktu bersama keluarga Anda sendiri dari waktu ke waktu bersamanya, dan jika ini telah menjadi pola yang berkelanjutan selama Anda ingat, Anda mungkin berurusan dengan orang yang beracun.

Berikut ini enam tanda Anda mungkin memiliki teman yang toxic

1. Selalu memiliki motif terselubung

Anda mendapat SMS dari teman Anda: "Apakah Anda bebas untuk makan malam besok jam 7?" Tampaknya tidak berbahaya, tentu saja, tetapi Anda tahu bahwa apa yang sebenarnya dia maksudkan adalah, "Jika Anda tidak bebas untuk makan malam besok jam 7, saya akan marah kepada Anda selama sisa minggu ini."

Menurut psikoterapis Abigail Brenner, modus operandi orang toxic adalah membuat orang melakukan apa yang mereka inginkan. "Ini semua tentang mereka. Mereka menggunakan orang lain untuk mencapai apa pun tujuan mereka. Lupakan apa yang Anda inginkan; ini bukan tentang kesetaraan dalam suatu hubungan—jauh dari itu," katanya.

2. Permintaan maaf tidak pernah tulus

Pernahkah Anda mengharapkan permintaan maaf dari seseorang dan akhirnya meminta maaf kepada mereka? Katakanlah teman Anda membatalkan rencana makan siang yang Anda miliki Sabtu lalu. Ketika Anda menghadapinya tentang hal itu, dia menyelami cerita panjang tentang bagaimana dia bertengkar hebat dengan pria yang dia kencani pagi itu dan dia tidak berpikir dia akan pernah menemukan belahan jiwanya, dan itu semua kesalahan orang tuanya bercerai ketika dia berusia 5 tahun. Anda ingin berada di sana untuknya, hanya saja… dia selalu mengalami krisis. Dan bukankah Anda baru saja berbicara tentang makan siang? Mengubah taktik dan mengubah dirinya menjadi korban adalah wilayah beracun.

3. Ini selalu tentang mereka

Anda baru saja melakukan panggilan telepon selama 45 menit dengan sahabat kuliah Anda hanya untuk menyadari bahwa dia tidak menanyakan satu pertanyaan pun tentang hidup Anda atau bagaimana keadaan Anda. Itu satu hal jika dia berurusan dengan masalah penting atau memiliki berita menarik, tetapi jika ini terjadi hampir setiap kali Anda berbicara, hubungan itu bisa menjadi toxic.

4. Mendapatkan lebih dari yang diberikan

Teman Anda setuju untuk datang ke drama sekolah anak Anda, tetapi kemudian dia menghabiskan seluruh waktunya untuk mengeluh—tentang kursi yang tidak nyaman, penampilan yang tidak bersemangat, dan semua hal lain yang lebih menyenangkan yang bisa dia lakukan. Pada dasarnya, dia tidak takut untuk memberi tahu Anda betapa menyedihkan dan menyedihkan yang dia alami. Meskipun mudah untuk menganggapnya rewel, jika dia secara teratur membuat segalanya tentang dia (dan bersikeras Anda mengurus kebutuhannya di atas kebutuhan Anda sendiri), dia adalah orang yang toxic.

5. Penggosip yang tidak ada habisnya

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sedikit gosip tidak pernah menyakiti siapa pun, tetapi ada perbedaan antara obrolan yang tidak berbahaya dan sesuatu yang lebih jahat. Setelah sekitar 30 detik obrolan ringan, obrolan berubah menjadi pembaruan status tentang semua ibu di grup ibu Anda dan seluk beluk kehidupan pribadi mereka. Tentu, sangat menarik untuk mengetahui apa yang mungkin (atau mungkin tidak) terjadi dalam grup, tetapi setelah beberapa saat, rasanya menjijikkan dan kejam—dan juga berfungsi sebagai pengingat bahwa Anda mungkin memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan dengan waktu Anda. 

6. Menganggap reaksi orang lain berlebihan

Gaslighting adalah teknik komunikasi di mana seseorang menyebabkan Anda mempertanyakan versi Anda sendiri tentang peristiwa masa lalu. Banyak orang beracun menggunakan gaslighting untuk mempertahankan semacam kendali atas orang-orang di sekitar mereka. Katakanlah Anda kesal karena seorang teman membatalkan acara yang ingin Anda selenggarakan (setelah berjanji dia akan ada di sana). Ketika Anda memanggilnya keluar, dia memberi tahu Anda bahwa dia tidak mengerti mengapa Anda begitu kesal. Mengatakan "Anda membuat masalah terlalu besar dari ini" adalah toksisitas tingkat tinggi.

PUREWOW

Baca juga: Teman Jalani Toxic Relationship Ini 7 Cara Membantunya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Inilah yang Terjadi pada Tubuh jika Berkutat dengan Pekerjaan Toxic

21 hari lalu

Ilustrasi wanita lesu. shutterstock.com
Inilah yang Terjadi pada Tubuh jika Berkutat dengan Pekerjaan Toxic

Banyak orang terjebak dalam pekerjaan beracun atau toxic, masalah yang perlu mendapat perhatian pekerja. Berikut ragam tandanya pada tubuh.


Mengenal Folklor, Bidang Ilmu yang Mempelajari Gosip dan Tradisi Lisan

26 hari lalu

Penari berpose sebelum tampil pada  pagelaran Bojonegoro Thengul International Folklore 2019 di Bojonegoro, Jawa Timur, Ahad, 14 Juli 2019.. Pagelaran ini memecahkan rekor MURI Tari Thengul kolosal dengan peserta 2.019 penari. ANTARA/Zabur Karuru
Mengenal Folklor, Bidang Ilmu yang Mempelajari Gosip dan Tradisi Lisan

Folklor dikenal sebagai kajian yang menjelaskan tradisi lisan di masyarakat, untuk mengungkapkan makna di baliknya. Berikut penjelasannya.


5 Film Tentang Persahabatan dengan Teman Khayalan, Terbaru Ada IF

30 hari lalu

Film IF: Imaginary Friends. Dok. Paramount Pictures
5 Film Tentang Persahabatan dengan Teman Khayalan, Terbaru Ada IF

Film tentang persahabatan dengan teman khayalan selalu menyentuh orang-orang yang merindukan sahabat.


Setelah Sebut Orang Toxic, Luhut Kini Sarankan Prabowo Pilih Menteri dengan Rekam Jejak Bagus

33 hari lalu

Tangakapan layar dari video pendek yang diunggah Menko Marves Luhut Pandjaitan usai dijenguk Menhan Prabowo Subianto di Singapura beberapa waktu lalu (Sumber: Instagram)
Setelah Sebut Orang Toxic, Luhut Kini Sarankan Prabowo Pilih Menteri dengan Rekam Jejak Bagus

Setelah minta Prabowo tidak membawa orang 'toxic' atau bermasalah ke dalam kabinetnya, Luhut menyinggung soal track record calon anggota kabinet.


Mengapa Orang Memiliki Sifat Toxic? Ini Penjelasannya

41 hari lalu

Ilustrasi orang tua dan anak. Freepik.com
Mengapa Orang Memiliki Sifat Toxic? Ini Penjelasannya

Pada dasarnya orang toxic merupakan individu yang baik. Namun, orang toxic biasanya mereka yang menyerah pada sisi gelap dirinya.


5 Cara Menghilangkah Sifat Toxic

41 hari lalu

Ilustrasi orang tua dan anak. Freepik.com
5 Cara Menghilangkah Sifat Toxic

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat membantu seseorang menyembuhkan sifat toxic.


Kabinet Prabowo: antara Orang Toxic dan Nomenklatur 40 Menteri

41 hari lalu

Wakil Presiden terpilih 2024 Gibran Rakabuming Raka dan Presiden terpilih Prabowo Subianto saat menghadiri acara halalbihalal dan silaturahmi di Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Seven, Jakarta Pusat, Minggu, 28 April 2024. Dalam acara tersebut juga dihadiri oleh sejumlah pejabat seperti, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, Menkominfo Budi Arie Setiadi, Menteri Investasi Bhlil Lahadalia hingga kedubes Arab Saudi. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Kabinet Prabowo: antara Orang Toxic dan Nomenklatur 40 Menteri

Prabowo Subianto aktif membuka komunikasi dengan partai-partai yang sebelumnya berseberangan dalam Pilpres 2024.


Respons Kubu Prabowo-Gibran atas Pesan Luhut agar Tak Bawa Orang Toxic ke Pemerintahan

42 hari lalu

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan usai menemui Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, 12 November 2019. TEMPO/Ahmad Faiz
Respons Kubu Prabowo-Gibran atas Pesan Luhut agar Tak Bawa Orang Toxic ke Pemerintahan

Gibran mengaku tak tahu siapa yang dimaksud Luhut soal orang toxic yang jangan dibawa ke pemerintahan Prabowo.


Gerindra dan Demokrat Respons Luhut soal 'Orang Toxic' Gabung Pemerintahan Prabowo

43 hari lalu

Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran Rosan Roeslani (tengah), Wakil Komandan Hukum dan Advokasi Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran Habiburokhman (kedua kiri) bersama jajaran TKN memberikan keterangan pers membantah tudingan soal Prabowo hanya menjabat 2 tahun sebagai Presiden di Media Center TKN Prabowo-Gibran, Jakarta, Minggu, 11 Februari 2024.  TEMPO/M Taufan Rengganis
Gerindra dan Demokrat Respons Luhut soal 'Orang Toxic' Gabung Pemerintahan Prabowo

Partai Demokrat dan Partai Gerindra respons begini soal Luhut yang meminta Prabowo untuk tidak membawa 'orang toxic' ke kabinetnya.


Luhut Pesan ke Prabowo agar Tak Bawa Orang Toxic, Bagaimana Cara Menghadapi Orang Toxic?

43 hari lalu

Tangakapan layar dari video pendek yang diunggah Menko Marves Luhut Pandjaitan usai dijenguk Menhan Prabowo Subianto di Singapura beberapa waktu lalu (Sumber: Instagram)
Luhut Pesan ke Prabowo agar Tak Bawa Orang Toxic, Bagaimana Cara Menghadapi Orang Toxic?

Orang toxic merupakan individu yang secara terus-menerus memberikan dampak negatif terhadap kehidupan dan emosional orang lain.