6 Langkah Menghentikan Sikap Clingy terhadap Pasangan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com

TEMPO.CO, Jakarta - Clingy adalah cara sehari-hari untuk menggambarkan gaya keterikatan cemas, yang merupakan pola perilaku dalam hubungan di mana seseorang terus-menerus cemas akan ditolak, ditinggalkan, atau tidak terpenuhinya kebutuhan akan keintiman dan kedekatan, dan karenanya mereka terlibat dalam hiruk pikuk dan kadang-kadang mengendalikan perilaku dimaksudkan untuk menjaga pasangan mereka meninggalkan mereka.

"Perilaku melekat berasal dari keinginan seseorang untuk memenuhi kebutuhan mereka yang tidak terpenuhi, baik itu emosional, fisik, spiritual, atau mental," kata terapis pasangan Beverley Andre. "Orang tersebut mengalami ketakutan dan kecemasan yang melekat pada keyakinan bahwa kebutuhan mereka tidak akan terpenuhi, sehingga mereka berpegang teguh pada seseorang atau situasi untuk mencegah risiko ini terjadi."

Contoh perilaku clingy dalam suatu hubungan:
- Meminta kepastian terus-menerus bahwa pasangan Anda masih mencintai Anda
- Mengharapkan komunikasi dan interaksi yang konstan dengan pasangan Anda
- Merasa cemas jika pasangan Anda tidak membalas SMS dengan cukup cepat
- Panik dan tersinggung jika pasangan Anda ingin waktu sendiri
- Pantau terus media sosial pasangan Anda untuk melihat apakah mereka berbohong atau selingkuh dari Anda
- Mengintip ponsel pasangan Anda karena Anda tidak mempercayainya
- Merasa iri dengan orang lain dalam kehidupan pasangan Anda, terutama teman dekat, rekan kerja yang menarik, dan lainnya
- Membutuhkan cinta dan persetujuan pasangan untuk merasa layak, dicintai, atau diinginkan
- Masih merasa tidak aman atau cemas bahkan ketika pasangan Anda melakukan segalanya untuk meyakinkan Anda bahwa mereka berkomitmen

Pengalaman masa lalu dengan keluarga, mantan pasangan, dan bahkan teman semuanya dapat menyebabkan seseorang mengembangkan kecenderungan perilaku clingy, menurut terapis berlisensi Grace Suh. Perilaku cemas berakar pada masalah kepercayaan, yaitu, kesulitan memercayai orang lain untuk membantu Anda, serta masalah pengabaian yang berpotensi, di mana pengalaman masa lalu dengan pengabaian telah menyebabkan ketakutan berkelanjutan bahwa hubungan di masa depan akan berakhir dengan cara yang sama.

Pada intinya, perilaku clingy terkait dengan masalah keterikatan yang mendasarinya, khususnya memiliki gaya keterikatan yang cemas. "Keterikatan berkembang pada masa bayi antara orang tua dan anak. Bagaimana orang tua menanggapi anak mereka memengaruhi gaya keterikatan," kata terapis pasangan Aparna Sagaram. "Jika seorang anak tidak yakin bagaimana reaksi orang tua atau orang tua tidak konsisten dengan tanggapan, anak kemungkinan akan mengembangkan keterikatan cemas. Gaya keterikatan Anda kepada pengasuh kemungkinan besar adalah gaya keterikatan yang sama yang akan Anda kembangkan dengan pasangan romantis. "

Cara berhenti clingy

1. Pahami akar masalah 

Langkah pertama untuk menghentikan perilaku clingy adalah memahami dari mana asalnya. Itu biasanya berarti "mengakui masa lalu Anda sendiri; mengenali segala bentuk masalah pengabaian dari keluarga, teman, dan orang penting lainnya; dan memproses bagaimana hal itu memengaruhi Anda dalam hubungan," kata Suh. "Pekerjaan ini sering dapat diproses selama terapi."

2. Pelajari tentang gaya pendekatan

"Pahami gaya keterikatan Anda," saran Suh. "Baca dan pelajari tentang itu. Dan analisis bagaimana Anda dapat mengatasi masalah ini dengan tepat."

Menurut teori keterikatan, kita semua memiliki satu dari empat gaya keterikatan: aman, cemas, menghindar, dan takut-menghindar. Perilaku clingy paling terkait dengan gaya keterikatan yang cemas, jadi penting untuk benar-benar belajar tentang ilmu keterikatan dan bagaimana gaya keterikatan Anda mungkin memengaruhi Anda. Tujuannya adalah untuk akhirnya bergerak menuju gaya keterikatan yang aman.

3. Bicaralah dengan pasangan tentang perilaku tersebut

"Tanyakan kepada pasangan bagaimana mereka memahami dan mengalami perilaku Anda," rekomendasi Andre. "pasangan dapat memberikan pengamatan yang sangat berharga untuk masalah yang mungkin tidak dapat Anda lihat."

Jika Anda cenderung clingy, pasangan Anda mungkin sadar dan memiliki beberapa pemikiran tentang hal itu. Meskipun mungkin menegangkan untuk secara terbuka mendiskusikan kerentanan Anda ini, percakapan ini akan membantu Anda berdua memahami satu sama lain dengan lebih baik dan semoga membantu Anda berdua berkomunikasi dengan lebih jelas tentang kebutuhan Anda.

4. Tetapkan dan hormati batasan

Percakapan dengan pasangan Anda kemungkinan akan memberi Anda beberapa wawasan tentang perilaku Anda yang membuat mereka merasa tidak nyaman atau tidak terlihat, dan penting untuk menghormati batasan itu, kata Suh. Saat menghormati batasan pasangan Anda, itu juga membuat mereka merasa lebih dipahami dan nyaman dalam hubungan—yang pada akhirnya dapat membantu memperkuat hubungan.

Suh bahkan merekomendasikan untuk mencoba membuat batasan Anda sendiri dalam hubungan yang membantu memfasilitasi penyembuhan Anda. Misalnya, dia mengatakan Anda mungkin mempertimbangkan untuk setuju bersama untuk membatasi frekuensi SMS dan panggilan Anda. Dengan secara langsung mengatur pemahaman ini di antara Anda, ini dapat membantu Anda mengurangi kecemasan karena tidak menerima SMS terus-menerus sepanjang hari—karena Anda berdua sudah sepakat untuk tidak melakukannya.

5. Pelajari cara menenangkan diri

Karena perilaku clingy paling sering dipicu oleh kecemasan, penting untuk mempelajari cara menenangkan diri dan mengelola kecemasan Anda sendiri. "Tidak apa-apa untuk membutuhkan kepastian dari orang lain, tetapi belajarlah untuk memberi kepastian pada diri sendiri juga," kata Sagaram.

Meskipun Anda harus selalu dapat berbicara dengan pasangan Anda tentang perasaan Anda, penting juga untuk menyadari bahwa bukan tanggung jawab pasangan Anda untuk mengelola perasaan tidak aman Anda. Ini adalah sesuatu yang harus Anda pikirkan bagaimana melakukannya sendiri. 

6. Menikmati kehidupan sendiri

Terakhir dan mungkin yang paling penting, bangun rasa percaya diri Anda dan berusahalah untuk merasa utuh di luar hubungan Anda. Ketika Anda merasa puas dan puas dalam hidup Anda secara keseluruhan, Anda akan merasa kurang cemas tentang status hubungan Anda—karena Anda akan tahu bahwa pada akhirnya, jika segala sesuatunya tidak berhasil, Anda akan baik-baik saja.

"Jalani hidupmu!" kata Suh. "Bertemu dan dapatkan teman baru, kembangkan minat baru, pelajari hobi baru, atau terlibat dalam pertemuan sosial yang produktif." Isi hidup Anda dengan cinta sehingga Anda tidak bergantung pada satu hubungan untuk menopang Anda.

MIND BODY GREEN

Baca juga: Penyebab Pasangan Bersikap Clingy dan Cara Menghadapinya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Tanda Sudah Waktunya Melepaskan Diri dari Seseorang Secara Emosional

7 jam lalu

Tanda Sudah Waktunya Melepaskan Diri dari Seseorang Secara Emosional

Secara emosional melepaskan diri dari seseorang melibatkan mundur selangkah dari hubungan Anda


Sentralitas ASEAN Diharapkan Redakan Ketegangan

10 jam lalu

Sentralitas ASEAN Diharapkan Redakan Ketegangan

ASEAN diproyeksikan dapat tetap terbuka dan inklusif di tengah ancaman polarisasi kekuatan global utama.


5 Cara Menghadapi Pasangan yang Suka PHP

12 jam lalu

5 Cara Menghadapi Pasangan yang Suka PHP

Bila pasangan tiba-tiba membatalkan janji yang sebelumnya telah diatur pasti Anda akan merasakan kesal dan marah. Bila hal ini terus-menerus terjadi berulang kali bisa jadi pasangan Anda memiliki sifat Pemberi Harapan Palsu (PHP).


4 Tanda Anda Mengalami Pemerasan Emosional dalam Hubungan

1 hari lalu

4 Tanda Anda Mengalami Pemerasan Emosional dalam Hubungan

Pemerasan emosional adalah ketika seseorang meminta orang lain untuk melakukan sesuatu untuk mencapai tujuannya


Alasan Biasa Ada Cermin dalam Lift

1 hari lalu

Alasan Biasa Ada Cermin dalam Lift

Bukan cuma sekedar pajangan atau hiasan, ternyata penempatan cermin di dalam lift ada manfaatnya. Apa saja?


Alasan Pentingnya Pasangan Mengetahui Siklus Menstruasi Anda

1 hari lalu

Alasan Pentingnya Pasangan Mengetahui Siklus Menstruasi Anda

Mengetahui siklus menstruasi, dan kemudian dapat membagikannya dengan pasangan Anda, sangat bermanfaat untuk banyak alasan berbeda


Memahami Curving, Perusak Hubungan yang Lebih Kejam dari Ghosting

1 hari lalu

Memahami Curving, Perusak Hubungan yang Lebih Kejam dari Ghosting

Curving biasanya terjadi pada hubungan antara dua orang yang tidak mesti romantis. Kenapa disebut lebih jahat dari ghosting?


Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

2 hari lalu

Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

Punya dua wanita yang dicintai dan bingung harus memilih? Anda harus membuat keputusan jika ingin melanjutkan hubungan. Simak tipsnya.


Terapi EFT, Bagaimana Kiat Melakukan Metode Itu?

2 hari lalu

Terapi EFT, Bagaimana Kiat Melakukan Metode Itu?

Teknik kebebasan emosional atau terapi EFT salah satu metode untuk meredakan stres


Penyebab Orang Bertahan dengan Hubungan Tak Bahagia

3 hari lalu

Penyebab Orang Bertahan dengan Hubungan Tak Bahagia

Ada tujuh alasan mengapa orang tetap mempertahankan hubungan yang tak bahagia dengan pasangan, termasuk tak berani hidup sendiri.