Cacar Monyet Menular lewat Kontak Kulit, Hindari Aktivitas Ini

Reporter

Editor

Mila Novita

Ilustrasi Cacar Monyet. shutterstockcom

TEMPO.CO, Jakarta - Lebih dari 75 negara telah melaporkan wabah cacar monyet . Sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakannya sebagai darurat kesehatan global, menyoroti kemungkinan bahaya yang terkait dengan penyakit itu.

Indonesia adalah salah satu negara yang rentan terjangkit mengingat tingginya perjalanan dari maupun ke luar negeri. Penyakit ini diduga sudah masuk ke Indonesia setelah ditemukannya seorang suspek di Jawa Tengah yang saat ini tengah menjalani pemeriksaan di bawah pengawasan Kementerian Kesehatan. 

Cacar monyet merupakan infeksi zoonosis virus langka yang termasuk dalam keluarga virus yang sama dengan virus variola, virus yang menyebabkan cacar. Demam, sakit kepala, otot/sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, kelelahan dan masalah pernapasan tertentu adalah gejala umum dari penyakit virus.

Penularan cacar monyet dapat terjadi melalui kontak langsung dengan lesi yang mengandung virus atau kontak langsung dengan cairan tubuh yang mengandung virus. Karena itu, penting untuk menghindari kontak langsung dan dekat dengan orang yang terinfeksi.

Berikut adalah beberapa cara penyebaran dan penularan cacar monyet dari manusia ke manusia.

1. Kontak kulit ke kulit

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), cacar monyet dapat menyebar ke siapa saja melalui kontak dekat, pribadi, sering kali dari kulit ke kulit, termasuk kontak langsung dengan ruam cacar monyet, keropeng, atau cairan tubuh dari orang yang menderita cacar monyet.

Karena itu, aktivitas yang mencakup kontak intim seperti seks oral, anal, dan vagina atau menyentuh alat kelamin, memeluk, memijat, mencium, dan kontak tatap muka yang berkepanjangan juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena virus.

Sebuah studi baru-baru ini oleh The Lancet menemukan bahwa virus cacar monyet dapat bertahan dalam air mani selama berminggu-minggu setelah pemulihan. Namun, otoritas kesehatan telah menyatakan bahwa virus itu bukan penyakit menular seksual dan siapa pun dapat tertular penyakit ini melalui kontak dekat.

2. Hindari berbagi pakaian dan tempat tidur

CDC juga memperingatkan agar tidak menyentuh kain dan benda yang digunakan oleh penderita cacar monyet dan yang belum didesinfeksi, seperti tempat tidur, handuk, pakaian.

Diyakini bahwa seseorang dengan cacar monyet dapat menyebarkan virus ke orang lain sejak gejala dimulai hingga ruam sembuh total dan lapisan kulit baru terbentuk. Penyakit ini biasanya berlangsung 2-4 minggu, tergantung dengan kesehatan tubuh.

3. Ruang tertutup dapat meningkatkan kemungkinan penyebaran virus

Menurut CDC, ruang tertutup, seperti ruang belakang, sauna, klub seks, atau pesta seks pribadi dan publik di mana kontak seksual yang intim dan sering kali anonim dengan banyak pasangan terjadi, mungkin memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk menyebarkan cacar monyet.

4. Pernapasan 

Cacar monyet utamanya menyebar melalui kontak kulit ke kulit dengan lesi atau cairan tubuh yang mengandung virus. Namun, menurut CDC, kontak dengan sekresi pernapasan juga dapat meningkatkan peluang terkena penyakit ini.

"Seberapa sering virus cacar monyet dapat menyebar dari sekresi pernapasan, atau pada titik mana selama infeksi seseorang dengan gejala cacar monyet, virus cacar monyet mungkin disebarkan melalui sekresi pernapasan," demikian tertulis di keterangan CDC.

Meskipun ini tidak mengkonfirmasi bahwa cacar monyet dapat menyebar melalui sekresi pernapasan, badan kesehatan tidak sepenuhnya menyangkal teori tersebut.

Pejabat kesehatan juga telah memperingatkan agar tidak melakukan kontak dengan orang-orang yang mungkin menunjukkan gejala pernapasan seperti batuk, bersin, dan sakit tenggorokan yang terkait dengan cacar monyet.

TIMES OF INDIA

Baca juga: 5 Cara Mencegah Terjangkit Cacar Monyet, Menurut Pakar Penyakit Menular

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






WHO Umumkan Cacar Monyet Ganti Nama, Bukan Lagi Monkeypox

4 jam lalu

WHO Umumkan Cacar Monyet Ganti Nama, Bukan Lagi Monkeypox

WHO tidak lagi menyebut virus cacar monyet sebagai monkeypox. Apa sebabnya?


IPB Siap Bantu Penelitian Cacar Monyet

10 jam lalu

IPB Siap Bantu Penelitian Cacar Monyet

Laboratorium Pusat Studi Satwa Primata IPB telah dilibatkan dalam penelitian cacar monyet di Indonesia.


Mengenal VCT, Konseling HIV/AIDS yang Dilakukan Sukarela

1 hari lalu

Mengenal VCT, Konseling HIV/AIDS yang Dilakukan Sukarela

Voluntary Counseling and Testing (VCT) merupakan salah satu strategi kesehatan untuk menangani penyebaran HIV/AIDS. Apa saja yang dilakukan?


Tertinggi, Kasus Cacar Monyet AS Tembus 10.000

1 hari lalu

Tertinggi, Kasus Cacar Monyet AS Tembus 10.000

Kasus cacar monyet telah ditemukan di setiap negara bagian kecuali Wyoming.


Pakar Sebut Data Terkait Virus Langya Belum Solid

2 hari lalu

Pakar Sebut Data Terkait Virus Langya Belum Solid

Epideiolog meminta semua pihak tetap waspada karena data terkait virus Langya (LayV) yang berasal dari Cina belum solid.


Virus Polio Ditemukan di New York City

2 hari lalu

Virus Polio Ditemukan di New York City

Otoritas kesehatan Amerika Serikat menemukan virus di New York City, yang bisa menyebabkan penyakit polio.


Jangan Sembarangan Cabut Gigi, Perhatikan Kondisi yang Mengharuskan

2 hari lalu

Jangan Sembarangan Cabut Gigi, Perhatikan Kondisi yang Mengharuskan

Cabut gigi menjadi alternatif mengatasi sakit gigi. Perhatikan kondisi-kondisi berikut ini yang mengharuskan cabut gigi.


Ragam Jenis Antiseptik, Apa Kegunaan Utamanya?

2 hari lalu

Ragam Jenis Antiseptik, Apa Kegunaan Utamanya?

Antiseptik umumnya efektif membunuh atau mencegah pertumbuhan mikroorganisme seperti bakteri, jamur, dan virus. Pahami beberapa jenis antiseptik.


Belum Ada Bukti Virus Langya Menular Antarmanusia

3 hari lalu

Belum Ada Bukti Virus Langya Menular Antarmanusia

Virus Langya merupakan bagian dari Henipavirus, satu kelompok dengan dengan virus Hendra dan Nipah yang sudah lama dikenal. Berbahayakah?


Perlunya Penguatan Edukasi tentang Cacar Monyet

3 hari lalu

Perlunya Penguatan Edukasi tentang Cacar Monyet

Pakar mengatakan penguatan edukasi mengenai cacar monyet merupakan langkah tepat untuk meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai penyakit itu.