Cacar Monyet Menular lewat Kontak Kulit, Hindari Aktivitas Ini

Reporter

Editor

Mila Novita

Ilustrasi Cacar Monyet. shutterstockcom

TEMPO.CO, Jakarta - Lebih dari 75 negara telah melaporkan wabah cacar monyet . Sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakannya sebagai darurat kesehatan global, menyoroti kemungkinan bahaya yang terkait dengan penyakit itu.

Indonesia adalah salah satu negara yang rentan terjangkit mengingat tingginya perjalanan dari maupun ke luar negeri. Penyakit ini diduga sudah masuk ke Indonesia setelah ditemukannya seorang suspek di Jawa Tengah yang saat ini tengah menjalani pemeriksaan di bawah pengawasan Kementerian Kesehatan. 

Cacar monyet merupakan infeksi zoonosis virus langka yang termasuk dalam keluarga virus yang sama dengan virus variola, virus yang menyebabkan cacar. Demam, sakit kepala, otot/sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, kelelahan dan masalah pernapasan tertentu adalah gejala umum dari penyakit virus.

Penularan cacar monyet dapat terjadi melalui kontak langsung dengan lesi yang mengandung virus atau kontak langsung dengan cairan tubuh yang mengandung virus. Karena itu, penting untuk menghindari kontak langsung dan dekat dengan orang yang terinfeksi.

Berikut adalah beberapa cara penyebaran dan penularan cacar monyet dari manusia ke manusia.

1. Kontak kulit ke kulit

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), cacar monyet dapat menyebar ke siapa saja melalui kontak dekat, pribadi, sering kali dari kulit ke kulit, termasuk kontak langsung dengan ruam cacar monyet, keropeng, atau cairan tubuh dari orang yang menderita cacar monyet.

Karena itu, aktivitas yang mencakup kontak intim seperti seks oral, anal, dan vagina atau menyentuh alat kelamin, memeluk, memijat, mencium, dan kontak tatap muka yang berkepanjangan juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena virus.

Sebuah studi baru-baru ini oleh The Lancet menemukan bahwa virus cacar monyet dapat bertahan dalam air mani selama berminggu-minggu setelah pemulihan. Namun, otoritas kesehatan telah menyatakan bahwa virus itu bukan penyakit menular seksual dan siapa pun dapat tertular penyakit ini melalui kontak dekat.

2. Hindari berbagi pakaian dan tempat tidur

CDC juga memperingatkan agar tidak menyentuh kain dan benda yang digunakan oleh penderita cacar monyet dan yang belum didesinfeksi, seperti tempat tidur, handuk, pakaian.

Diyakini bahwa seseorang dengan cacar monyet dapat menyebarkan virus ke orang lain sejak gejala dimulai hingga ruam sembuh total dan lapisan kulit baru terbentuk. Penyakit ini biasanya berlangsung 2-4 minggu, tergantung dengan kesehatan tubuh.

3. Ruang tertutup dapat meningkatkan kemungkinan penyebaran virus

Menurut CDC, ruang tertutup, seperti ruang belakang, sauna, klub seks, atau pesta seks pribadi dan publik di mana kontak seksual yang intim dan sering kali anonim dengan banyak pasangan terjadi, mungkin memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk menyebarkan cacar monyet.

4. Pernapasan 

Cacar monyet utamanya menyebar melalui kontak kulit ke kulit dengan lesi atau cairan tubuh yang mengandung virus. Namun, menurut CDC, kontak dengan sekresi pernapasan juga dapat meningkatkan peluang terkena penyakit ini.

"Seberapa sering virus cacar monyet dapat menyebar dari sekresi pernapasan, atau pada titik mana selama infeksi seseorang dengan gejala cacar monyet, virus cacar monyet mungkin disebarkan melalui sekresi pernapasan," demikian tertulis di keterangan CDC.

Meskipun ini tidak mengkonfirmasi bahwa cacar monyet dapat menyebar melalui sekresi pernapasan, badan kesehatan tidak sepenuhnya menyangkal teori tersebut.

Pejabat kesehatan juga telah memperingatkan agar tidak melakukan kontak dengan orang-orang yang mungkin menunjukkan gejala pernapasan seperti batuk, bersin, dan sakit tenggorokan yang terkait dengan cacar monyet.

TIMES OF INDIA

Baca juga: 5 Cara Mencegah Terjangkit Cacar Monyet, Menurut Pakar Penyakit Menular

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Uji Klinis Vaksin HIV Bidik Sel-B untuk Lawan Jutaan Varian Virus

16 jam lalu

Uji Klinis Vaksin HIV Bidik Sel-B untuk Lawan Jutaan Varian Virus

Berikut ini adalah hasil awal uji klinis vaksin HIV dengan pendekatan baru tersebut.


Ini Penyebab Keracunan Makanan dan Faktor Risikonya

2 hari lalu

Ini Penyebab Keracunan Makanan dan Faktor Risikonya

Seseorang dapat keracunan makanan bila memakan sesuatu yang telah terkontaminasi oleh salah satu patogen, yakni bakteri, parasit, atau virus.


5 Dampak Buruk Penggunaan Headset Terlalu Lama bagi Pendengaran

3 hari lalu

5 Dampak Buruk Penggunaan Headset Terlalu Lama bagi Pendengaran

Di satu sisi penggunaan headset terlalu lama menimbulkan beberapa dampak buruk bagi kesehatan. Mulai dari infeksi, telinga cepat kotor, hingga gangguan pendengaran.


5 Mitos HIV/AIDS yang Perlu Anda Ketahui

3 hari lalu

5 Mitos HIV/AIDS yang Perlu Anda Ketahui

Berikut sederet mitos tentang HIV/AIDS yang masih beredar di masyarakat.


4 Jenis Bakteri Jahat, Apa Saja Risikonya JIka Terinfeksi?

5 hari lalu

4 Jenis Bakteri Jahat, Apa Saja Risikonya JIka Terinfeksi?

Ada banyak bakteri jahat yang bisa menginfeksi manusia melalui kontaminasi makanan dan minuman


WHO Ganti Nama Virus Monkeypox Jadi Mpox, Simak Alasannya

6 hari lalu

WHO Ganti Nama Virus Monkeypox Jadi Mpox, Simak Alasannya

"Monkeypox sudah seharusnya dinamakan ulang untuk dua alasan utama yang satu di antaranya adalah tidak akurat secara saintifik."


Argentina Mencatat Kematian Cacar Monyet Pertama

6 hari lalu

Argentina Mencatat Kematian Cacar Monyet Pertama

Argentina mencatat kematian pertamanya akibat mpox, penyakit yang sebelumnya dikenal sebagai cacar monyet.


Hindari Stigma, WHO Gunakan Mpox daripada Monkeypox

6 hari lalu

Hindari Stigma, WHO Gunakan Mpox daripada Monkeypox

WHO meluncurkan proses konsultasi publik untuk menemukan nama baru bagi monkeypox atau cacar monyet awal tahun ini


Mengenal Cerebral Palsy, Gejala dan Penyebabnya

6 hari lalu

Mengenal Cerebral Palsy, Gejala dan Penyebabnya

Cerebral palsy sebuah gangguan yang disebabkan perkembangan otak yang tidak normal mempengaruhi kemampuan untuk bergerak serta menjaga keseimbangan.


Mengenal Pneumonia, Penyebab Kematian Anak Terbesar

8 hari lalu

Mengenal Pneumonia, Penyebab Kematian Anak Terbesar

Pneumonia adalah penyakit yang menyebabkan paru-paru berisi dahak, lendir, atau nanah yang diakibatkan oleh virus, jamur, atau bakteri.