Ahli Ingatkan Pentingnya Memakai Tabir Surya saat Mengemudi

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita mengemudi. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Para ahli kerap mengingatkan pemakaian tabir surya di wajah setiap hari. Namun, Anda juga perlu melindungi tangan, lengan, dan area kulit lainnya yang terbuka terutama saat mengemudi dari paparan sinar matahari. Bahkan Anda juga harus memakainya kembali setiap beberapa jam sekali. 

Sinar matahari yang berbahaya terbagi menjadi dua, UVA dan UVB. “Sinar UVA memiliki panjang gelombang yang lebih panjang dan lebih terkait dengan penuaan kulit karena menembus kulit lebih dalam,” kata dokter kulit dan kosmetik, DiAnne Davis. Sementara dokter kulit Hadley King mengungkapkan bahwa sinar UVA bertanggung jawab atas tanda-tanda penuaan seperti bintik hitam, bintik-bintik, garis-garis halus, kerutan, dan tekstur yang menipis dan berkerut. “Sinar UVB memiliki panjang gelombang yang lebih pendek dan lebih terkait dengan kulit terbakar matahari, terbakar sinar matahari, dan lecet,” kata Dr. Davis.

Dermatologis Erum Ilyas mengatakan bahwa cara mudah untuk membedakan UVA dari sinar UVB adalah bahwa UVA membuat kulit menua sedang UVB dapat membakar kulit.

Singkatnya, sinar UVB lebih tinggi permukaannya, sedangkan sinar UVA lebih menusuk. Maka, tidak mengherankan jika Dr. Davis mengatakan bahwa sinar UVB tidak menembus kaca tetapi sinar UVA pasti menembus kaca. Ini berarti bahwa sepanjang waktu mengemudi, dengan sinar matahari menembus jendela dan kaca depan, kulit Anda bisa berisiko—jika Anda tidak melindunginya terlebih dahulu.

Saat ini, banyak jendela mobil (dan jendela pada umumnya) dirancang dengan filter UV untuk sinar UVA dan UVB, meski tidak semuanya. “Jika sebuah jendela menentukan bahwa ia memiliki filter UV untuk UVB dan UVA, maka Anda mungkin baik-baik saja,” kata Ilyas. “Filternya bisa jernih dan tidak perlu diwarnai.” Konon, tidak semua jendela berwarna adalah jendela yang difilter. "Diduga ada sisi kiri pada beberapa kanker kulit karena jendela mobil dalam beberapa kasus," katanya. “Kaca depan cenderung menghalangi UVB dan UVA tetapi jendela samping mungkin tidak.” Dengan pemikiran ini, dia menyarankan untuk mengoleskan SPF untuk berjaga-jaga.

Setiap orang harus memakai tabir surya saat mengemudi. “Penting untuk dicatat bahwa penggunaan tabir surya tidak hanya untuk mencegah kulit terbakar,” kata Dr. Ilyas. "Ini adalah poin penting untuk ditekankan karena banyak orang yang tidak mudah terbakar di bawah sinar matahari mendapat kesan yang salah bahwa mereka tidak perlu menggunakan tabir surya."

Pada kenyataannya, setiap orang mampu mengembangkan kanker kulit dan, dengan demikian, setiap orang perlu dilindungi dari sinar UVA dan UVB yang berbahaya dari matahari untuk melakukan segala yang mereka bisa untuk mencegahnya. “Penelitian dan praktik telah menunjukkan bahwa mereka yang cenderung lebih mudah berjemur daripada terbakar masih terkena kanker kulit tetapi sering didiagnosis pada tahap selanjutnya karena banyak yang mengira mereka tidak berisiko untuk itu,” tambah Dr. Ilyas. 

Tabir surya untuk mengemudi

“Lotion dan krim tabir surya cenderung terpisah dan menipis saat cuaca panas,” kata Dr. Ilyas. "Ketika saatnya untuk menerapkannya, itu mungkin terlihat berantakan." Sementara itu, seperti halnya lip balm, stik tabir surya cenderung meleleh. “Semprotan tabir surya tidak mudah diaplikasikan di dalam mobil karena hamburan dari semprotan bisa membuat interior mobil Anda berantakan." Ini memberi kita dua pilihan terbaik, tabir surya berbentuk bedak untuk wajah dan pakaian UPF.

“Pakaian pelindung matahari, sarung tangan, kacamata hitam berbingkai besar, dan filter UV yang diaplikasikan pada jendela mobil akan menjadi cara yang paling andal dan konsisten untuk mendapatkan perlindungan matahari saat mengemudi,” tambah Dr. Ilyas.

Namun tetap ingat, kerusakan UV bersifat kumulatif. Itu berarti bahwa setiap kali kulit Anda terpapar tanpa perlindungan, semakin banyak kerusakan yang bertambah. "Begitu DNA sel kita rusak maka sel kita mulai bekerja dengan aktivitas perbaikan DNA,” kata Dr. Ilyas. “Meskipun kami memiliki beberapa metode ketahanan yang luar biasa, jika mekanisme perbaikan DNA terus-menerus dilakukan, maka pada titik tertentu mereka akan tertinggal atau gagal.” Ketika ini terjadi, kulit mulai menua sebelum waktunya, sehingga sulit untuk bangkit kembali.

WELL+GOOD

Baca juga: Tips Mencegah Tabir Surya Menggumpal di Wajah

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






4 Tips Mendapatkan Kulit Sehat dan Awet Muda

1 hari lalu

4 Tips Mendapatkan Kulit Sehat dan Awet Muda

Menjalani gaya hidup sehat serta menjaga tingkat stres dan suasana hati juga dapat mempengaruhi tampilan kulit.


6 Tips Memudarkan Bintik Hitam Bekas Jerawat yang Disarankan Dokter

2 hari lalu

6 Tips Memudarkan Bintik Hitam Bekas Jerawat yang Disarankan Dokter

Jenis bintik hitam yang berbeda memerlukan perawatan yang berbeda, jadi


5 Makanan untuk Kulit Sehat dan Awet Muda, Ikan Salmon hingga Kacang

3 hari lalu

5 Makanan untuk Kulit Sehat dan Awet Muda, Ikan Salmon hingga Kacang

Kaya akan antioksidan, buah beri camilan sehat untuk mendapatkan efek anti-penuaan alami pada kulit.


Jerawat Semakin Parah Ini 5 Perubahan yang Perlu Dilakukan

4 hari lalu

Jerawat Semakin Parah Ini 5 Perubahan yang Perlu Dilakukan

Jika beberapa bulan telah berlalu dan jerawat tidak membaik, itu mungkin berarti Anda perlu membuat beberapa perubahan


Mau Mengobati Jerawat Pakai Benzoil Peroksida Ini yang Penting Diketahui

6 hari lalu

Mau Mengobati Jerawat Pakai Benzoil Peroksida Ini yang Penting Diketahui

Hati-hati menggunakan benzoil peroksida dengan bahan perawatan kulit kuat lainn


Mengenal Kandungan Chemical Sunscreen Amankah untuk Kulit?

6 hari lalu

Mengenal Kandungan Chemical Sunscreen Amankah untuk Kulit?

Kandungan bahan kimia dalam tabir surya jenis chemical sunscreen dapat memasuki aliran darah


Cegah Lingkaran Hitam di Bawah Mata dengan Dua Minuman Ini Sebelum Tidur

6 hari lalu

Cegah Lingkaran Hitam di Bawah Mata dengan Dua Minuman Ini Sebelum Tidur

Lingkaran hitam di bawah mata biasanya disebabkan oleh kurang tidur, dehidrasi, peradangan, alergi, alkohol, penuaan, dan genetika,


3 Fungsi Metode Laser untuk Menghilangkan Rambut atau Bulu

7 hari lalu

3 Fungsi Metode Laser untuk Menghilangkan Rambut atau Bulu

Laser hair removal prosedur yang memanfaatkan cahaya terpusat untuk menghilangkan rambut atau bulu di bagian yang tidak diinginkan


Mana yang Terbaik Niacin atau Niacinamide untuk Kulit

7 hari lalu

Mana yang Terbaik Niacin atau Niacinamide untuk Kulit

Niacin dan Niacinamide memiliki manfaat yang sangat menarik untuk kulit


4 Sayuran yang Bikin Kulit Awet Muda

8 hari lalu

4 Sayuran yang Bikin Kulit Awet Muda

Nutrisi yang tepat bisa membantu kulit Anda terlihat awet muda. Kenali 4 sayuran yang bisa bikin awet muda.