Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

6 Penyebab Berkeringat di Malam Hari dari Menopause hingga Infeksi

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

image-gnews
Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp
Ilustrasi wanita tidur bermasalah. Freepik.com/Jcomp
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Berkeringat di malam hari, atau hiperhidrosis nokturnal, bisa sangat merepotkan, terlebih lagi jika Anda berbagi tempat tidur dengan seseorang. Definisi keringat malam cukup jelas, keringat berlebih yang dikeluarkan tubuh Anda saat Anda tidur. Dengan kata lain, saat itulah tubuh Anda menghasilkan lebih banyak keringat daripada yang diperlukan untuk mendinginkan dan mengontrol suhu internal Anda.

Terkadang solusi termudah dan paling jelas untuk menghentikan keringat berlebih adalah dengan tidur di bawah lapisan yang lebih sedikit atau menaikkan suhu AC. Tetapi di lain waktu, berkeringat di malam hari sebenarnya tidak ada hubungannya dengan lingkungan eksternal Anda (kelembapan di luar, suhu ruangan), tapi segala sesuatu yang berkaitan dengan apa yang terjadi di dalam tubuh Anda.

Mehmet Oz, dokter dan ahli bedah jantung, menjelaskan alasan potensial paling umum mengapa Anda berkeringat di malam hari, apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya, dan kapan harus menghubungi dokter Anda untuk mendapatkan bantuan.

Penyebab keringat malam hari 

1. Menopause

Wanita di awal 50-an mulai mengalami menopause. Delapan puluh persen wanita menopause mengalami gejala vasomotor, seperti hot flashes dan lebih banyak berkeringat di malam hari. Hal itu pasti akan terjadi, dan bisa bertahan hingga tujuh tahun atau lebih. Untuk mengurangi gejala yang menyertainya, kurangi alkohol, makanan pedas, dan kafein. Pemicu keringat malam ini sangat penting untuk dihindari sebelum tidur. Kemudian, pilihlah pakaian tidur yang menyerap kelembapan, seprai yang mendinginkan, atau cold pack beku di bawah bantal Anda. Jika gejalanya menetap, Dr. Oz menyarankan untuk berbicara dengan dokter Anda untuk melihat apakah obat atau terapi hormon tertentu untuk menggantikan estrogen yang hilang adalah pilihan yang baik untuk Anda.

2. Pengobatan

Mengkonsumsi antidepresan, obat hipertensi, atau jenis obat lain terkadang dapat menyebabkan bangun dengan keringat yang tidak nyaman. Ini terjadi sebagai akibat dari obat-obatan yang mempengaruhi bagian otak Anda yang mengatur kelenjar keringat dan suhu tubuh internal Anda.

Cara paling jelas untuk memerangi keringat malam terkait obat adalah dengan berbicara dengan dokter Anda tentang beralih ke obat lain. Tetapi jika Anda tidak ingin melakukannya, ada beberapa hal yang dapat Anda coba. Misalnya mengganti pakaian yang lebih ringan untuk tidur serta melapisi kasur memory foam dengan seprai yang terbuat dari bahan alami atau mencoba bantalan pendingin kasur.

3. Kecemasan

Kecemasan dapat menyebabkan keringat berlebih saat bangun, jadi sangat masuk akal jika itu adalah pemicu lain dari keringat malam. Jika Anda memiliki gangguan kecemasan atau panik, Anda mungkin berisiko mengalaminya, di samping gejala lain seperti pernapasan dangkal dan detak jantung yang cepat.

Untuk memerangi keringat malam yang disebabkan oleh kecemasan secara efektif, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menentukan pemicunya. Jika itu sesuatu yang bisa Anda hindari, lakukan itu. Tetapi menentukan dengan tepat penyebab kecemasan tidaklah mudah, terutama jika Anda memiliki gangguan kecemasan atau panik. Dr. Oz menyarankan untuk berolahraga, berlatih yoga, bermeditasi, mendengarkan musik, dan mempelajari berbagai teknik relaksasi. "Terapi perilaku kognitif dapat [juga] membantu menyeimbangkan efek kecemasan," tambahnya. "Jika Anda merasa kewalahan, Anda harus menghubungi dokter atau terapis profesional untuk melihat apakah kecemasan Anda dapat dikelola dengan cara lain."

4. Hiperhidrosis

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Hiperhidrosis adalah istilah mewah yang berarti tubuh Anda secara alami berkeringat lebih banyak daripada yang dibutuhkannya sendiri. Keringat berlebih biasanya terjadi di satu atau dua area tubuh, biasanya telapak tangan, kaki, ketiak, atau kepala, kata Dr. Oz. Salah satu indikasi utama bahwa keringat malam Anda mungkin disebabkan oleh hiperhidrosis adalah jika Anda sering terlihat berkeringat tanpa memaksakan diri saat terjaga.

Untuk mengatasi keringat malam akibat hiperhidrosis, dokter mungkin akan merujuk Anda ke dokter kulit, yang kemungkinan besar akan bekerja sama dengan Anda untuk menemukan antiperspiran yang sesuai untuk jenis kulit Anda. "Jika itu tidak membantu mereka mungkin mencoba Iontophoresis, yang merupakan perangkat yang mengirimkan arus tegangan rendah melalui air ketika tangan atau kaki Anda dicelupkan ke dalam," kata Dr. Oz. "Taktik lain termasuk obat resep, injeksi Botox, atau operasi jika semuanya gagal."

5. Hipertiroidisme

Kelenjar tiroid Anda sangat penting. Ini bertanggung jawab untuk memproduksi hormon yang mempengaruhi hampir setiap organ dalam tubuh dan membantu menjaga metabolisme Anda. Dengan mengingat hal itu, ketika ada sesuatu yang salah dengan kelenjar tiroid, bukan tidak mungkin beberapa hal lain juga bisa rusak. Metabolisme yang dipercepat awalnya mungkin terdengar ideal, tetapi terlalu banyak hormon tiroid dapat menyebabkan panas berlebih (antara lain). Jika Anda berpikir mungkin mengalami hipertiroidisme, dokter mungkin akan menyarankan tes darah untuk memeriksa kadar hormon tiroid Anda atau menyarankan terapi radioiodine, yang menghancurkan sel-sel di kelenjar tiroid yang menghasilkan hormon. Jika perlu, operasi untuk mengangkat sebagian atau seluruh kelenjar tiroid.

6. Infeksi

Demam adalah cara alami tubuh Anda melawan infeksi, seperti pilek, flu, atau mono. Daftar infeksi yang dapat menyebabkan Anda kepanasan di malam hari sangat luas. Saat tubuh memanas, keringat malam biasanya muncul bersamaan dengan gejala lain, seperti kelelahan dan nyeri otot. "Ada penyebab lain dan banyak gejala yang sering tumpang tindih sehingga mungkin sulit untuk membedakannya," tambah Dr. Oz.

REAL SIMPLE

Baca juga: Cerita Heidi Klum Punya Bakat Tersembunyi Mengelola Keringat

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Neurolog Ungkap Penyebab Migrain Lebih Sering Menyerang Wanita

2 hari lalu

Ilustrasi migrain. Shutterstock
Neurolog Ungkap Penyebab Migrain Lebih Sering Menyerang Wanita

Neurolog menyebut perempuan lebih berisiko mengalami migrain dibanding laki-laki dengan risiko kambuh lebih tinggi dan waktu pemulihan lebih lama.


Wanita Menopause Disarankan Rajin Latihan Beban, Ginekolog Sebut Alasannya

3 hari lalu

Ilustrasi wanita paruh baya olahraga. Freepik.com/Stockking
Wanita Menopause Disarankan Rajin Latihan Beban, Ginekolog Sebut Alasannya

Perempuan yang telah menopause disarankan lebih sering latihan beban serta mengonsumsi kalsium dan vitamin D agar terhindar dari osteoporosis.


Ginekolog Sebut Pentingnya Kebugaran untuk Hadapi Menopause

4 hari lalu

Ilustrasi menopause. shutterstock.com
Ginekolog Sebut Pentingnya Kebugaran untuk Hadapi Menopause

Kebugaran adalah kunci perempuan menghadapi menopause. Berikut yang perlu diperhatikan menurut ginekolog.


Penelitian Ungkap Marah-marah Baik buat Kesehatan Mental

7 hari lalu

Chef Gordon Ramsay. REUTERS/Edgar Su
Penelitian Ungkap Marah-marah Baik buat Kesehatan Mental

Penelitian menyebut marah-marah bisa mengurangi depresi, stres, dan kecemasan dibanding perilaku yang sopan dan kalem.


Pesohor Ini Mengaku Hamil di Usia 54 Tahun, Pakar Kesuburan Angkat Bicara

8 hari lalu

ilustrasi sel telur (pixabay.com)
Pesohor Ini Mengaku Hamil di Usia 54 Tahun, Pakar Kesuburan Angkat Bicara

Sangat sulit bagi wanita hamil di umur 50-an karena kebanyakan sudah memasuki masa menopause. Lalu, benarkah pesohor ini hamil di usia 54?


Tak Cuma Cuaca Panas dan Olahraga, Makanan dan Minuman Ini Juga Bisa Memicu Keringat

11 hari lalu

Ilustrasi wanita berkeringat. Freepik.com/Cookie_studio
Tak Cuma Cuaca Panas dan Olahraga, Makanan dan Minuman Ini Juga Bisa Memicu Keringat

Berikut beberapa makanan atau minuman yang bisa memicu produksi keringat berlebih, tak cuma karena cuaca panas atau olahraga.


Sama-sama Muncul di Leher, Ternyata Kedua Penyakit Ini Tak Sama

18 hari lalu

Ilustrasi tiroid. Shutterstock
Sama-sama Muncul di Leher, Ternyata Kedua Penyakit Ini Tak Sama

Meski sama-sama muncul di area leher, gondok dan gondongan tidak sama. Ini bedanya menurut dokter.


Kenali Kelainan Kelenjar Tiroid sejak Dini, Jenis dan Gejala

18 hari lalu

Ilustrasi tiroid. Shutterstock
Kenali Kelainan Kelenjar Tiroid sejak Dini, Jenis dan Gejala

Pakar menyebut pentingnya pengenalan dini terhadap kelainan pada kelenjar tiroid yang terbagi menjadi dua, apa saja itu?


Sering Tertukar, Ini Bedanya Sakit Gondok dan Gondongan

18 hari lalu

Ilustrasi kelenjar tiroid. shutterstock.com
Sering Tertukar, Ini Bedanya Sakit Gondok dan Gondongan

Sakit gondok beda dengan gondongan. Simak penjelasan ahli soal perbedaan kedua penyakit ini.


Bisakah Seseorang Hidup dengan Satu Paru-paru?

19 hari lalu

Ilustrasi fibrosis paru-paru. Shutterstock
Bisakah Seseorang Hidup dengan Satu Paru-paru?

Satu paru-paru masih memungkinkan seseorang untuk menjalani kehidupan yang relatif normal.