5 Rutinitas Perawatan Kulit yang Ideal untuk Kulit Kering

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi kulit wajah/Foto: Freepik

    Ilustrasi kulit wajah/Foto: Freepik

    TEMPO.CO, Jakarta - Kulit kering ditandai dengan tampilan yang kusam, pengelupasan, dan makeup yang sudah menempel pada kulit. Penyebab kulit kering beragam dari faktor lingkungan, genetika, atau stres. Namun sisi positifnya, Anda dapat mencegahnya dengan rutinitas perawatan kulit yang tepat. 

    Mencegah kulit kering  sangat penting tidak hanya karena kulit yang terhidrasi terlihat lebih baik, tetapi dokter kulit Whitney Bowe, mengatakan ini juga tentang kesehatan kulit Anda secara keseluruhan. “Kulit yang terhidrasi tidak hanya terlihat kenyal dan montok, tetapi kelembapan yang tepat sebenarnya memungkinkan kulit Anda berfungsi sebagai penghalang dan mengarahkan energinya untuk memperbaiki kolagen dan serat elastis,” jelasnya, seperti dilansir dari laman Bustle.

    Bowe menambahkan ketika kulit Anda kering secara kronis, dapat mengarah pada sesuatu yang disebut peradangan subklinis. Hal ini dapat menyebabkan kulit menua lebih cepat dan lebih rentan terhadap alergen dan iritasi.

    Selain merawat kulit Anda secara topikal, Bowe mencatat bahwa penting juga untuk menghidrasi dari dalam ke luar. Dia merekomendasikan minum banyak air atau minuman rendah gula, mengandung antioksidan, dan makan banyak sayuran kaya serat - yang, bersama dengan banyak air, membantu menjaga kesehatan usus Anda. “Usus yang sehat sama dengan kulit yang sehat,” katanya.

    Berikut ini rutinitas perawatan kulit yang ideal untuk kulit kering

    1. Membersihkan dengan lembut 

    Setiap rutinitas perawatan kulit yang sah akan dimulai dengan membersihkan kulit secara menyeluruh. Untuk jenis kulit kering, pembersih yang ideal adalah pembersih yang lembut namun cukup efektif untuk menghilangkan kotoran, minyak, dan makeup tanpa menyedot kelembapan dari penghalang kulit.

    Dokter kulit Jenny Liu menyukai pembersih krim yang tidak berbusa karena formula berbusa cenderung mengandung surfaktan yang lebih keras seperti sulfat, yang bisa membuat kulit tambah kering. Sedangkan dokter kulit LindseyZubritsky, merekomendasikan pembersihan kulit ekstra lembut di pagi hari dibanding malam hari. Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk melewatkan pembersih di pagi hari dan memilih untuk memercikkan wajah Anda dengan air dingin sebagai gantinya.

    2. Gunakan Exfoliant Kimia (Sedikit)

    Dokter kulit Chris Tomassian, mengatakan jenis kulit kering dapat memperoleh manfaat dari pengelupasan kimia yang lembut, seperti glikolat dan asam laktat, yang membantu mengelupas sel-sel kulit mati dan memperbaiki kulit kusam. Jika Anda akan melakukan eksfoliasi, Anda bisa menggunakan peeling, masker, atau toner yang lembut setelah dibersihkan. Gunakan ini dengan hemat karena dapat menyebabkan kekeringan saat digunakan secara berlebihan (pengelupasan berlebihan adalah suatu hal). Sebagian besar label akan menginstruksikan Anda untuk menggunakan seminggu sekali (atau bahkan setiap hari), tetapi kulit kering harus mematuhi filosofi "lebih sedikit lebih banyak."

    3. Oleskan Serum

    Langkah selanjutnya dalam rutinitas siang hari Anda adalah menerapkan serum hidrasi, yang mengandung asam hialuronat, yang merupakan humektan yang populer (humektan adalah bahan yang menarik kelembapan dari udara atau dari dalam kulit Anda). "Meskipun asam hialuronat memiliki kata 'asam' di dalamnya, itu bukan asam pengelupasan - HA adalah hidrator," kata Bowe . Dan itu adalah bahan yang harus dimiliki untuk rutinitas perawatan kulit kering, terutama karena ia bekerja sangat baik dengan banyak bahan lain seperti ceramide. 

    Untuk malam hari, Anda dapat beralih ke retinol, tetapi pastikan Anda menemukan yang tepat untuk kulit Anda. “Retinol terkenal menyebabkan iritasi ketika Anda memiliki kulit kering, tetapi ada banyak pilihan bebas yang dapat ditoleransi dengan baik dan lembut,” kata Tomassian. Formula yang mengandung bahan-bahan yang menghidrasi untuk mengimbangi iritasi sangat ideal. Pilihan lainnya menurut Elyse Love, adalah serum dengan alternatif retinol yang lebih lembut seperti bakuchiol.

    4. Melembabkan

    Setelah serum tambahkan pelembap, terutama setelah memakai asam hialuronat. “Kesalahan terbesar yang dilakukan orang dengan serum HA adalah mereka mengaplikasikannya dan kemudian lupa untuk menutupnya dengan pelembab, dan itu sebenarnya dapat memiliki efek sebaliknya pada kulit. Serum HA dapat menarik kelembapan dari kulit Anda, dan dapat menguap, mengeringkan kulit," kata Bowe, yang suka menambahkan beberapa tetes minyak wajah untuk hidrasi tambahan.

    Liu menambahkan untuk mencari formulasi kental dan lembut dengan konsentrasi oklusif yang lebih tinggi, yang merupakan bahan yang menciptakan penghalang di atas kulit untuk mengunci kelembapan dan mencegah kehilangan air transepidermal (ketika air di kulit Anda secara pasif menguap ke lingkungan eksternal) . Contohnya termasuk petrolatum, shea butter, lipid, dan, minyak jojoba.

    5. Pakai tabir surya

    Seperti yang dikatakan Liu,[paparan] matahari adalah salah satu faktor eksternal terbesar yang dapat menyebabkan kulit dehidrasi dan rusak. Tomassian menambahkan bahwa tabir surya fisik (mineral) atau kimia boleh saja, tetapi harus memiliki SPF minimal 30 dan spektrum luas. Memilih krim yang melembapkan bahkan lebih baik.

    6. Slugging di malam hari 

    Jika Anda benar-benar ingin memberikan tambahan yang menghidrasi, Zubritsky mengatakan Anda mungkin ingin mempertimbangkan slugging di malam hari (atau kapan pun kulit Anda terasa sangat kering) — sebuah praktik yang melibatkan pengolesan lapisan petroleum jelly (seperti Vaseline) atau petrolatum lainnya. Metode ini mendapatkan namanya untuk efek berlendir seperti siput yang diciptakannya, tetapi, yang lebih penting, metode ini bekerja sebagai oklusif sehingga menciptakan penghalang antara kulit Anda dan lingkungan luar untuk benar-benar mengunci kelembapan.

    Slugging juga membantu skin barrier untuk memperbaiki [dirinya] dengan bertindak sebagai pelindung,” kata Zubritsky. Tapi hati-hati dengan teknik ini jika Anda juga memiliki kulit yang rentan jerawat, karena, meskipun molekul dalam petrolatum tidak cukup kecil untuk menyumbat pori-pori Anda, itu dapat menjebak kotoran penyebab masalah, sel kulit mati, dan kotoran.

    Baca juga: Camilan Ini Bisa Memperburuk Kondisi Kulit Kering

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik Tempo.co Update untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Pemerintah Longgarkan Aturan Memakai Masker

    Jokowi mengizinkan masyarakat lepas masker di ruang terbuka setelah melihat kondisi pandemi Covid-19 yang memenuhi nilai-nilai tertentu.