Tips Mengobati Jerawat dengan Mengatasi 4 Penyebab dari Bakteri hingga Hormon

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi wanita memencet jerawat di dagu. Freepik.com/gpointstudio

    Ilustrasi wanita memencet jerawat di dagu. Freepik.com/gpointstudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Siapa pun yang telah berjuang dengan jerawat tahu betapa sulitnya untuk mengobatinya. Bahkan ketika produk demi produk gagal, tentu Anda akan mudah untuk berkecil hati. Namun untuk meningkatkan peluang keberhasilan Anda mengatasi jerawat, ahli menyarankan untuk mengatasi empat penyebab utama jerawat. 

    Dokter kulit Elizabeth Kream mengatakan ada banyak penyebab jerawat. Menurutnya empat penyebab utama jerawat adalah keratinisasi abnormal, bakteri, peningkatan peradangan, serta hormon dan minyak.  Anda dapat menggunakan kombinasi pengobatan alternatif dan pengobatan tradisional, serta pengobatan bebas dan resep untuk mengatasinya

    Pelajari cara mengobati jerawat dengan mengatasi 4 penyebab utama ini

    1. Keratinisasi abnormal

    Dr Kream mengatakan salah satu penyebab utama di balik jerawat adalah keratinisasi abnormal, yang terjadi ketika sel-sel kulit menjadi lengket dan menahan kelebihan sel-sel mati, yang menyebabkan pori-pori tersumbat. "Saat sel-sel kulit matang, bukannya hanya terkelupas ke lingkungan, pada lesi jerawat sel kulit suka menumpuk dan menyumbat pori-pori," kata Dr. Kream, seperti dilansir dari laman Well and Good. Untuk mengatasi hal ini, Anda harus memulai kulit Anda ke dalam siklus pengelupasan alami yang lebih normal.

    Masukkan retinoid, yang menurut Dr. Kream adalah perbaikan terbaik untuk keratinisasi abnormal. Turunan vitamin A ini bekerja dengan merangsang pergantian sel, membawa sel-sel segar dan sehat ke permukaan kulit untuk menggantikan sel-sel mati yang menyumbat pori-pori Anda. "Ini akan membantu normalisasi cara siklus kulit," kata Dr. Kream. "Sel-sel kulit tidak menyumbat pori-pori itu. Sebaliknya, pergantian sel lebih cepat, dan terkelupas dengan baik." Anda dapat menggunakan retinoid yang dijual bebas, seperti retinol, atau retinoid yang diresepkan seperti tretinoin. 

    2. Minyak dan hormon

    Jerawat sering terbentuk ketika minyak (atau dikenal sebagai sebum) terperangkap di bawah kotoran atau sel kulit mati, itulah sebabnya minyak berlebih sering dikaitkan dengan jerawat. Dan sebagian besar waktu, kata Dr. Kream, kelebihan minyak ini berhubungan langsung dengan hormon Anda.

    "Peningkatan produksi sebum, atau produksi minyak, biasanya didorong oleh hormon," jelasnya. Itu karena kelenjar yang menghasilkan minyak dan sebum memiliki reseptor hormonal. Selain itu, diet juga dapat memengaruhi produksi minyak. Makanlah sayuran silangan itu dan hindari makan makanan tinggi lemak trans.

    3. Bakteri

    Propionibacterium acnes, atau P. Acne, juga merupakan penyebab utama jerawat.
    "P. Jerawat adalah bakteri yang hidup di kulit semua orang, tetapi ia suka tumbuh khususnya di lesi jerawat karena memakan minyak itu," kata Dr. Kream. "Ada pertumbuhan berlebih dan ada disregulasi P. Acnes pada lesi jerawat."

    Untuk mengelola bakteri, Dr. Kream mengatakan untuk memulai dengan mencuci muka dengan benzoil peroksida di dalamnya. "Benzoil peroksida dapat banyak membantu mengurangi P. Acnes," katanya. Asam beta-hidroksi khusus ini mengkristal hingga ukuran super kecil, dan mampu masuk jauh ke dalam pori-pori Anda untuk membersihkan kotoran dari dalam ke luar. Ini juga membantu membersihkan sel-sel kulit mati yang menyumbat pori-pori dari permukaan kulit Anda.

    Tergantung pada situasi Anda, Dr. Kream mengatakan beberapa dokter kulit mungkin juga meresepkan antibiotik topikal. "Juga, jika kita ingin mendorong bakteri baik dan menormalkan keadaan, beberapa dokter kulit mendukung gagasan mengonsumsi probiotik. Mengambil probiotik untuk membantu mendorong normalisasi bakteri baik dapat membantu."

    4. Peningkatan peradangan

    Ketika pori-pori Anda tersumbat oleh minyak, bakteri, dan puing-puing kulit, sel-sel inflamasi bergegas untuk mencoba dan membantu situasi — yang menjelaskan mengapa jerawat cenderung meradang. "Sel inflamasi diperlukan untuk melakukan hal-hal seperti melawan infeksi. Namun, dalam kondisi seperti jerawat, sel itu menjadi terlalu aktif" kata Dr. Kream. "Sel-sel inflamasi ini memicu respons inflamasi yang memberi lesi jerawat karakteristik  dengan warna merah." 

    Untuk mengatasi peradangan, Dr. Kream mengatakan taruhan topikal terbaik Anda adalah, sekali lagi, retinoid. "Retinoid tidak hanya membantu keratinisasi, tetapi juga memiliki beberapa efek anti-inflamasi," katanya. Selain itu, dia mengatakan menjalani diet anti-inflamasi sangat membantu.

    "Makan banyak makanan olahan, seperti roti putih, dan gula dapat meningkatkan peradangan," kata Dr. Kream. "Untuk anti-peradangan, Anda juga bisa memikirkan suplemen dalam teh hijau atau teh spearmint. Keduanya memiliki antioksidan di dalamnya, sehingga sangat bagus untuk membantu peradangan."

    Baca juga: Jerawat Muncul Tiba-tiba, Stop 4 Kebiasaan Buruk Ini

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    Ahok dalam Empat Nama Kandidat Kepala Otorita Ibu Kota Negara Baru

    Nama Ahok sempat disebut dalam empat nama kandidat kepala otorita Ibu Kota baru. Siapa tiga nama lain yang jadi calon pengelola IKN Nusantara?