4 Kesalahan Berpikir para Jomblo saat Menjalin Hubungan Bikin Hidup Lebih Baik

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda lajang (terutama jika Anda sudah lama melajang), berkencan bisa membuat frustrasi. Anda melihat semua orang ini dalam hubungan dan membayangkan mereka memiliki semua hal yang diinginkan, tetapi tidak memilikinya.

    Namun, jangan biarkan pemikiran itu terlalu lama. "Saya telah menemukan bahwa banyak dari orang-orang lajang yang bekerja dengan saya memiliki sejumlah keyakinan yang salah tentang berada dalam suatu hubungan," kata Margaret Paul yang memegang gelar Ph.D. dalam psikologi dan pakar hubungan, seperti dilansir dari laman Your Tango. "Tapi, kenyataannya, tidak ada pasangan yang sempurna. Masalah hubungan akan tetap ada, bahkan untuk pasangan yang paling bahagia sekalipun."

    Pernahkah Anda melajang untuk sementara waktu dan berpikir bahwa menjalin hubungan lebih baik untuk Anda? Apakah Anda ingin kembali menjalin hubungan dan menemukan cinta dalam hidup Anda? Anda, harus berhenti memercayai 4 keyakinan salah tentang hubungan berikut ini.

    1. Orang-orang dalam hubungan tidak kesepian
    Memiliki pasangan tidak menjamin Anda tidak akan kesepian. Faktanya, beberapa orang yang menjalin hubungan bahkan lebih kesepian daripada banyak orang lajang. Rasanya lebih kesepian berada di dekat seseorang yang tidak ada koneksi daripada sendirian. Misalnya berada bersama orang yang marah, menarik diri, atau membutuhkan bisa terasa sangat kesepian. 

    Tentu saja, pasangan dalam suatu hubungan yang memiliki koneksi kurang kesepian daripada orang lajang. Ketika Anda juga terbuka dan siap untuk terhubung, sangat menyenangkan berada dalam hubungan dengan seseorang yang terbuka dan tersedia untuk terhubung secara emosional. 

    2. Berada dalam suatu hubungan akan membuat Anda merasa bahagia, aman, dan terjamin.
    Sekali lagi, menjalin hubungan dengan seseorang yang penuh kasih dan perhatian dapat menyebabkan perasaan lebih aman dan tenteram, serta bahagia. Namun, bagaimana jika Anda bersama pasangan yang pemarah, menjauh, terputus, dan/atau kasar secara verbal atau fisik? Jika ini masalahnya, Anda mungkin merasa kurang aman dan lebih tidak bahagia.

    Belajarlah untuk menciptakan kebahagiaan batin dengan mempraktikkan Ikatan Batin dengan mengembangkan diri dewasa Anda yang penuh kasih yang terhubung dengan sumber kebijaksanaan dan kenyamanan spiritual. Inilah yang menciptakan rasa kebahagiaan, keselamatan, dan keamanan batin, yang dapat mengarah pada menemukan pasangan yang penuh kasih dan perhatian. Daripada menunggu seseorang melakukan ini untuk Anda, mengapa tidak belajar melakukannya sendiri?

    3. Berada dalam suatu hubungan akan memberi Anda rasa harga diri
    Jika Anda mencari pasangan untuk membuat Anda merasa berharga, kemungkinan besar Anda akan berakhir dengan seseorang yang mencari hal yang sama. Hubungan yang sehat terjadi ketika setiap orang sudah merasa berharga secara inheren — bukan ketika mereka mengharapkan orang lain memberi mereka rasa nilai batin mereka.

    Percaya bahwa Anda dapat memberikan perasaan berharga kepada orang lain adalah keyakinan salah yang besar, sama seperti percaya bahwa orang lain dapat melakukan ini untuk Anda. Jika Anda menilai diri Anda tidak layak dan tidak dapat dicintai, Anda akan terus meracsa seperti itu, tidak peduli seberapa mencintai orang lain bagi Anda. Anda mungkin menemukan bahwa Anda memiliki waktu yang sangat sulit untuk menerima cinta orang lain jika yakin tidak pantas mendapatkannya.

    4. Berada dalam suatu hubungan akan mengisi dan melengkapi Anda
    Jika Anda meninggalkan diri sendiri dengan menilai diri sendiri, tetap di kepala Anda daripada hadir di tubuh Anda untuk perasaan Anda, beralih ke berbagai kecanduan untuk mematikan perasaan Anda, dan/atau membuat orang lain bertanggung jawab atas perasaan Anda, Anda akan merasa kosong dan tidak lengkap. 

    Kita merasa penuh di dalam hati ketika kita belajar untuk mencintai diri kita sendiri dan berbagi cinta kita dengan orang lain. Bukan mendapatkan cinta dari orang lain yang mengisi dan melengkapi kita. Ini belajar bagaimana terhubung dengan sumber cinta Anda dan mengisi diri Anda dengan cinta untuk berbagi dengan yang lain atau orang lain.

    Kita merasa penuh di dalam hati ketika kita memberi kepada orang lain dari hati yang penuh kasih, bukan ketika kita memberi untuk mendapatkan cinta. Jika Anda ingin berada dalam suatu hubungan untuk mendapatkan cinta daripada berbagi cinta Anda, kemungkinan besar Anda akan berakhir sendirian atau dalam hubungan yang tidak mencintai. Jadi, inilah nasihat penting tentang hubungan: Mempelajari cara mencintai diri sendiri adalah kunci untuk menemukan hubungan yang penuh kasih dan sehat.

    Baca juga: 6 Tanda Masalah Komitmen Penyebab Tetap Melajang

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 3 selama Nataru Batal, Ini Aturan Baru yang Diterapkan

    Rencana PPKM Level 3 di seluruh tanah air selama Natal dan Tahun baru telah batal ditetapan. Gantinya, ada aturan baru pengganti pada periode Nataru.