Jangan Abai, 5 Tanda Ini Saatnya Memutuskan Hubungan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Yanalya

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Yanalya

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketika berbicara tentang perpisahan, beberapa orang tidak tahu kapan harus meninggalkan suatu hubungan atau bagaimana mengetahui kapan harus putus karena sebagian besar waktu, mereka tidak menyadari bahwa suatu hubungan tidak lagi membuat mereka bahagia.

    Hampir semua pasangan dalam hubungan serius ingin membuat hubungan mereka langgeng. Mereka akan melakukan apa saja dan berjuang untuk membuat hubungan bertahan lama. Namun terkadang, tanda-tandanya jelas ada yang tidak beres dan Anda cenderung mengabaikan tanda-tanda itu dan berbohong pada diri sendiri bahwa tidak ada masalah dalam hubungan Anda.

    Salah satu alasan Anda mungkin tidak ingin putus adalah karena Anda sangat mencintai pasangan Anda dan Anda tidak ingin kehilangan dia dan berurusan dengan proses perpisahan.

    Namun, tidak peduli seberapa keras mencoba, hubungan Anda tidak berhasil. Anda hanya merasa buruk bahwa Anda menyakiti diri sendiri. Jika merasa cemas dan khawatir tentang apakah harus melanjutkan hubungan atau menyerah, inilah saatnya untuk merenungkannya.

    Melansir laman Your Tango, berikut ini adalah 5 tanda yang memberi tahu Anda saatnya untuk putus dan meninggalkan hubungan untuk kebaikan Anda sendiri

    1. Ada lebih banyak rasa sakit daripada kebahagiaan

    Hubungan Anda seharusnya memberi lebih banyak kebahagiaan dan inspirasi. Jika hubungan membawa lebih banyak rasa sakit dan frustrasi, maka orang itu tidak tepat untuk Anda. Mungkin mungkin dibutakan oleh saat-saat bahagia bersama pasangan  di masa lalu dan cenderung menghapus masalah, frustrasi, dan air mata yang disebabkan oleh pasangan saat ini.

    Jika merasa sebagian besar waktu Anda tidak bahagia, maka Anda dapat mempertimbangkan beberapa perubahan. Jangan berpegang pada orang yang tidak peduli dengan kebahagiaanmu.

    2. Pasangan Anda mengharapkan Anda untuk berubah

    Ketika pasangan ingin mengubah kebiasaan buruk Anda seperti merokok, minum, atau menunda-nunda – ini adalah hal yang baik. Ini berarti bahwa pasangan hanya menginginkan hal-hal yang lebih baik untuk Anda. Namun, bukanlah hal yang baik ketika pasangan ingin Anda berubah  menjadi orang lain dan mereka terlalu mengendalikan Anda sebagai pribadi.

    Anda tidak dapat mengubah karakter dan pendidikan seseorang. Pasangan harus menerima dan menghormati siapa Anda, keyakinan Anda, dan nilai-nilai Anda. Membiarkan pasangan mengendalikan siapa Anda tidak hanya beracun dalam hubungan Anda, tetapi juga beracun bagi kesejahteraan Anda.

    3. Hubungan Anda tidak akan membuat Anda berdua tumbuh sebagai individu

    Anda merasa bahwa hubungan terlalu menjerat sehingga tidak memiliki ruang atau kebebasan untuk Anda jelajahi dan berkembang. Menetap dalam suatu hubungan tidak berarti bahwa Anda harus menetap dan menunda hidup.

    Ketika hubungan atau pasangan mengharuskan Anda untuk menyerah pada tujuan pribadi Anda, ini hanya akan membuat Anda bosan dalam hubungan Anda dan melihat hidup Anda kurang menarik. Plus, Anda kehilangan peluang dalam hidup Anda.

    Jika Anda memiliki banyak penyesalan karena kehilangan kesempatan, memikirkan hubungan Anda atau kebahagiaan pasangan Anda terlebih dahulu, maka Anda harus berpikir apakah hubungan Anda dan pasangan layak untuk pengorbanan Anda.

    4. Pasangan Anda menyakiti Anda secara emosional, fisik, atau verbal

    Anda tidak boleh membiarkan siapa pun menyakiti Anda secara fisik, emosional, atau verbal. Jenis pelecehan ini adalah larangan utama dalam hubungan apa pun. Bagaimana Anda bisa tahu jika Anda berada dalam hubungan yang kasar?

    Jika Anda selalu berhati-hati dengan tindakan Anda dan waspada dengan kata-kata yang keluar dari mulut Anda saat berada di sekitar pasangan karena Anda takut akan membuat mereka marah — maka kemungkinan besar Anda berada dalam hubungan yang kasar.

    Tidak seorang pun harus merasa tidak aman. Jika pasangan menyakiti Anda secara emosional, fisik, atau verbal, itu adalah toxic love. Sudah waktunya bagi Anda untuk berpikir apakah hubungan Anda dapat diselamatkan atau apakah sudah waktunya untuk memutuskan hubungan dan keluar dari situasi yang mengerikan. Jangan takut untuk berbicara dan membela pasangan Anda tentang mereka yang kasar.

    5. Ketika pasangan Anda sedikit atau tidak berusaha sama sekali dalam hubungan

    Idealnya, hubungan seimbang. Namun, ada kalanya Anda merasa memberi lebih dari pasangan. Memberi terlalu banyak dalam suatu hubungan adalah hal yang baik karena Anda menunjukkan kepada pasangan bahwa Anda sangat peduli padanya.

    Tetapi masalah muncul ketika pasangan tidak membalas upaya Anda, sehingga meninggalkan Anda dalam hubungan sepihak. Terkadang tanda-tandanya jelas bahwa Anda berada dalam hubungan sepihak. Tetapi mengakuinya pada diri sendiri dan memutuskan apa yang harus dilakukan itu sulit karena dibutakan oleh cinta Anda pada pasangan.

    Baca juga: 4 Langkah Penting Mengatasi Kecemburuan dalam Hubungan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kereta Cepat Jakarta - Bandung: Sembilan Tahun Perjalanan hingga Bengkak Biaya

    Proyek Kereta Cepat Jakarta - Bandung jadi pembicaraan publik karena muncul cost overrun. Jokowi lantas meneken Perpres untuk mendukung proyek itu.