Pasangan Bersikap Defensif Ini 3 Tips untuk Memulai Percakapan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Yanalya

TEMPO.CO, Jakarta - Seseorang yang mengambil sikap bertahan dalam percakapan memiliki efek menghentikan semua pertanyaan. Begitu seseorang bertindak defensif—baik dengan memasang tembok pelindung, menutup, atau bahkan mengalihkan fokus diskusi kembali ke Anda—mudah untuk melupakan topik awal Anda dan menghabiskan sisa percakapan menghindari komentar defensif.

Biasanya, respons defensif berasal dari perasaan dituduh melakukan sesuatu yang negatif dalam suatu konflik, kata pakar percakapan Debra Roberts. “Apakah Anda bermaksud menyalahkan mereka atau tidak, orang yang defensif dapat merusak apa yang Anda katakan dan kemudian bertindak dari tempat yang merasa terluka," ujarnya. Dalam praktiknya, ini bisa terlihat seperti menutup dan memulai perlakuan diam yang membuat frustrasi atau menyerang dalam upaya untuk mengembalikan masalah, fokus, atau menyalahkan kembali kepada Anda, yang pada gilirannya, menugaskan Anda untuk mencari tahu solusinya.

Namun, terkadang, respons defensif mungkin sedikit kurang jelas. "Jika Anda merasa pasangan Anda tidak mendengarkan Anda, menunjukkan rasa ingin tahu tentang apa yang Anda katakan, atau mencoba memahami sudut pandang Anda, mereka juga bisa bertindak defensif," kata terapis pasangan dan keluarga Tracy Ross. Untuk menunjukkan perilaku defensif, dia juga menyarankan untuk mencari isyarat bahasa tubuh seperti sikap tertutup, menyilangkan tangan, atau memutar mata.

“Kita semua terkadang bersikap defensif,” kata Roberts. “Hanya tingkat pertahanan dan kesadaran akan hal itu yang akan bervariasi.” Dengan mengingat hal itu, pertimbangkan tip berikut dari Roberts dan Ross untuk mendekati situasi dengan empati.

3 cara untuk memulai percakapan dengan orang yang defensif seperti dilansir dari laman Well and Good

1. Nyatakan niat Anda dengan tenang

Untuk topik yang sangat sensitif yang hampir Anda yakini akan menghasilkan respons defensif, akan sangat membantu jika Anda mengantisipasinya. “Anda mungkin mengatakan, misalnya, 'Saya ingin berbicara dengan Anda tentang apa yang terjadi kemarin. Dan saya ingin Anda tahu bahwa saya tidak menyerang Anda, dan saya tidak ingin Anda merasa defensif. Saya hanya ingin memberi tahu Anda bagaimana perasaan saya atau apa yang menurut saya terjadi,'” kata Roberts.

2. Hindari memulai dengan tuduhan

Cara percakapan dimulai akan menentukan bagaimana kelanjutannya. “Jadi, alih-alih memulai dengan kesalahan yang mungkin dilakukan orang lain, mulailah percakapan dengan pengalaman Anda sendiri, bagaimana perasaan Anda sekarang atau ketika situasi terjadi, dan bagaimana Anda ingin itu berubah secara berbeda.

3. Hindari pernyataan “selalu”, “tidak pernah”, dan “Anda”.

Dengan cara yang sama bahwa pernyataan "Anda" sering kali merupakan cara untuk menyalahkan—"Anda melakukan ini" atau "Anda melakukan itu"—menggandakan dengan superlatif seperti "selalu" atau "tidak pernah" dapat dengan mudah meledakkan percakapan di luar proporsi dan menyebabkan pasangan Anda merasa diserang. "Ketika ini terjadi, respons alami pada orang lain adalah menemukan pengecualian, yang dapat membuat mereka jatuh ke dalam lubang pertahanan,” kata Ross. Sebaliknya, Roberts menyarankan untuk menggunakan pernyataan 'Saya', seperti 'Saya kesal dengan apa yang terjadi,' atau 'Saya merasa seperti ini ketika Anda melakukan X.'

Baca juga: 7 Kesalahan Saat Membuat Pasangan Berkomunikasi dengan Baik






Alasan Pentingnya Pasangan Mengetahui Siklus Menstruasi Anda

11 jam lalu

Alasan Pentingnya Pasangan Mengetahui Siklus Menstruasi Anda

Mengetahui siklus menstruasi, dan kemudian dapat membagikannya dengan pasangan Anda, sangat bermanfaat untuk banyak alasan berbeda


Memahami Curving, Perusak Hubungan yang Lebih Kejam dari Ghosting

12 jam lalu

Memahami Curving, Perusak Hubungan yang Lebih Kejam dari Ghosting

Curving biasanya terjadi pada hubungan antara dua orang yang tidak mesti romantis. Kenapa disebut lebih jahat dari ghosting?


Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

1 hari lalu

Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

Punya dua wanita yang dicintai dan bingung harus memilih? Anda harus membuat keputusan jika ingin melanjutkan hubungan. Simak tipsnya.


Penyebab Orang Bertahan dengan Hubungan Tak Bahagia

2 hari lalu

Penyebab Orang Bertahan dengan Hubungan Tak Bahagia

Ada tujuh alasan mengapa orang tetap mempertahankan hubungan yang tak bahagia dengan pasangan, termasuk tak berani hidup sendiri.


Ciri-ciri, Kelebihan serta Kekurangan Kepribadian Ambivert

2 hari lalu

Ciri-ciri, Kelebihan serta Kekurangan Kepribadian Ambivert

Kepribadian ambivert berada di antara introvert dan ekstrovert. Apa cirinya, serta kekurangan dan kelebihannya?


7 Tanda Orang Memiliki Empati Intuitif

3 hari lalu

7 Tanda Orang Memiliki Empati Intuitif

Empati umumnya mengacu pada orang yang sangat selaras dengan energi dan emosi di sekitar. Bagaimana dengan empati intuitif?


6 Hal yang Perlu Kamu Ketahui tentang Pasangan sebelum Melangkah Lebih Jauh

3 hari lalu

6 Hal yang Perlu Kamu Ketahui tentang Pasangan sebelum Melangkah Lebih Jauh

Semakin banyak tahu tentang pasangan membantu melalui setiap potensi konflik yang akan terjadi di masa depan.


Keluarga dan Konseling Psikolog, Apa Manfaatnya?

3 hari lalu

Keluarga dan Konseling Psikolog, Apa Manfaatnya?

Psikolog ini berfokus antara lain asesmen keluarga, terapi pasangan, konsultasi, pendidikan dan pelatihan, advokasi kebijakan


Tanda dan Cara Keluar dari Toxic Relationship

5 hari lalu

Tanda dan Cara Keluar dari Toxic Relationship

Perhatikan tanda-tanda toxic relationship agar dapat berkaca dalam hubungan atau menghindari potensi hubungan yang tidak sehat. Berikut penjelasannya.


Kesalahan yang Dilakukan Pasangan saat Bertengkar

5 hari lalu

Kesalahan yang Dilakukan Pasangan saat Bertengkar

Bertengkar biasa terjadi di antara pasangan. Tetapi jika sering terjadi, pasti ada yang salah dalam hubungan. Apa itu?