Parfum Baru Ariana Grande God Is A Woman Terinspirasi dari Arianators

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ariana Grande. Instagram.com/@arianagrande

    Ariana Grande. Instagram.com/@arianagrande

    TEMPO.CO, Jakarta - Ariana Grande baru-baru ini meluncurkan wewangian vegan pertamanya yang diberi nama God is a Woman. Dia mengumumkan hal tersebut dalam unggahan video di Instagram. Grande terlihat mengenakan dress berwarna ungu muda tengah menikmati suasana kebun penuh bunga-bunga cantik bernuansa ungu dan putih. Di bagian tengahnya terdapat hiasan berbentuk botol parfum barunya.

    Parfum tersebut diluncurkan secara eksklusif Ulta.com mulai 29 Juli 2021 dan secara offline mulai 1 Agustus. Wewangian ini terdiri dari 91 persen bahan-bahan bersih yang diturunkan secara alami. Koleksi parfum lengkap penyanyi ini dengan LUXE Brands — termasuk aroma favorit seperti Cloud, R.E.M., dan Thank U Next — sudah 100 persen vegan dan bebas dari kekejaman terhadap hewan. Parfum yang dikemas dengan desain elegan terbuat bahan-bahan yang bersumber secara berkelanjutan.

    Dan dalam upaya untuk menyelaraskan dengan label wewangian yang bersih, selama dua minggu setelah peluncuran ini, kontribusi dari setiap pembelian wewangian baru akan disumbangkan untuk inisiatif pembersihan laut di seluruh dunia.

    "Saya sangat senang merayakan rilis wewangian bersih pertama kami," kata Grande dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir dari laman Instyle. "Kami, tentu saja, telah bebas dari kekejaman, tetapi mengambil langkah selanjutnya menuju bersih, dengan bahan-bahan yang bersumber secara bertanggung jawab dan bahan-bahan vegan, adalah sesuatu yang sangat kami banggakan. Saya sangat menyukai wewangian ini dan berharap itu membuat semua orang yang memakainya merasakan cantik dan berdaya."

    Penggemar Grande, yang lebih dikenal sebagai Arianators, tampaknya telah menjadi sumber inspirasi utama bagi ikon pop itu dalam hal parfum terbarunya. "God is a Woman adalah representasi sejati dari pesan kuat Ariana kepada para penggemarnya," kata Noreen Dodge, chief marketing officer LUXE Brands, dalam siaran pers. "Aroma dan merek yang memikat menandai evolusi waralaba menjadi kecantikan yang bersih."

    Dan ikatan dengan para penggemarnya adalah bagian penting dari proses "langsung" Grande ketika mengembangkan aroma terbaru, kata Tony Bajaj, chief executive officer LUXE Brands.

    "Saya terus terkesan dengan hubungan dekat Ariana dengan para penggemarnya, dan pendekatan langsungnya dalam mengembangkan aroma unik yang akan mereka sukai dan kampanye otentik yang akan mereka sukai," katanya dalam rilis. "Dari aroma wewangian hingga bahan-bahan bersumber berkelanjutan yang digunakan dalam kemasan, Ariana berada di pucuk pimpinan proses kreatif di balik God is a Woman. LUXE Brands merasa terhormat untuk sekali lagi bermitra dengan ikon yang begitu berpengaruh."

    Parfum yang terinspirasi dari bahan-bahan alaminya memiliki aroma musky ambrette dan pir berair, serta minyak orris dan kelopak mawar Turki. Sentuhan halus dari vanila Madagaskar dan kayu cedar yang lembut menyelimuti Anda untuk aroma hangat dan intim. Parfum yang layak untuk dewi dibuat oleh Jerome Epinette, wakil presiden dan ahli parfum di Robertet Inc.

    "God is a Woman menghadirkan dualitas yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam wewangian - struktur parfum yang sangat sederhana yang dibangun di sekitar beberapa bahan alami yang paling didambakan dan indah yang tersedia bagi saya sebagai pembuat parfum - khususnya ambrette dan orris," kata Epinette dalam rilisnya. "Cara kami menciptakan aroma mewakili apa yang saya rasakan sebagai masa depan parfum: kesederhanaan dan kemewahan yang melekat pada alam."

    Ariana Grande meluncurkan wewangian pertamanya pada tahun 2015 dan sejak itu terus menciptakan wewangian baru dan inovatif yang telah membawa pulang penghargaan bergengsi, seperti Fragrance of the Year 2020 untuk Cloud dan Fragrance of the Year 2021 untuk R.E.M.

    Baca juga: Ariana Grande Tampil dengan Rambut Kepang Sulur Era 90-an

    SITI HAJAR SUWARDI | INSTYLE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.