9 Pasang Bahan Perawatan Kulit yang Harus Anda Hindari Sepenuhnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggunakan krim wajah. Freepik.com/Senivpetro

    Ilustrasi wanita menggunakan krim wajah. Freepik.com/Senivpetro

    TEMPO.CO, Jakarta - Ada banyak bahan di dalam produk perawatan kulit. Beberapa termasuk bahan yang kuat seperti retinol, vitamin C, benzoil peroksida serta bahan asam tertentu. Namun jika digunakan bersamaan dapat menyebabkan iritasi, kemerahan, pewarnaan sementara, atau hanya kurangnya hasil yang diinginkan.

    "Ada begitu banyak bahan aktif yang bagus di luar sana dan sepertinya menggunakan lebih banyak akan memberi Anda hasil yang lebih baik, tetapi itu tidak selalu terjadi," kata Aegean Chan, dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Santa Barbara, California. Chan membagikan bahan perawatan kulit mana yang tidak boleh Anda gunakan bersama-sama berikut ini.

    1. Retinol & Vitamin C

    Bahan-bahan berkhasiat ini dapat mencerahkan kulit Anda dan memudarkan bintik-bintik gelap lebih baik dari apa pun, tetapi secara bersamaan, tidak akan meningkatkan warna kulit. Tapi justru membuat wajah Anda akan menjadi sangat tidak nyaman. Kedua bahan aktif tersebut berpotensi mengiritasi kulit Anda, kata Chan.

    ADVERTISEMENT

    Minimalkan kemerahan dan pengelupasan dengan memisahkan serum retinol dan vitamin C favorit Anda. Masukkan vitamin C ke dalam rutinitas pagi Anda, terutama karena berfungsi lebih baik di siang hari, tambahnya. Retinol  adalah yang terbaik untuk rangkaian perawatan kulit malam Anda, "karena cahaya dapat meningkatkan degradasi produk," jelas Chan, seperti dilansir dari laman Allure.

    Sebagai alternatif, asam kojic adalah pilihan terbaik Anda untuk digabungkan dengan retinol dan vitamin C untuk manfaat cerah yang optimal, kata dokter kulit bersertifikat Azadeh Shirazi, yang berbasis di La Jolla, California. Produk sampingan sake bekerja sangat baik dengan rutinitas siang dan malam hari untuk mengurangi munculnya hiperpigmentasi, terutama dengan serum di bawahnya.

    2. Vitamin C & Alpha Hydroxy Acids (AHA)

    Dalam episode berlapis podcast The Science of Beauty, Marie Jhin, seorang dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Silicon Valley, California, memperingatkan terhadap duo ini karena dapat menyebabkan iritasi. Pertimbangkan saran yang sama seperti di atas: vitamin C di pagi hari; AHA di malam hari.

    3. Vitamin C & Benzoil Peroksida

    Jika Anda telah menggunakan bahan-bahan ini secara berdampingan, Anda mungkin memperhatikan bahwa kulit Anda tidak berkilau seperti yang Anda harapkan. Nah, ada penjelasan untuk itu: Benzoil peroksida membatalkan manfaat ajaib vitamin C dengan menurunkan, atau mengoksidasinya.

    4. Retinol & Benzoil Peroksida

    Meskipun kedua bahan ampuh ini adalah bahan penangkal jerawat yang efektif, Anda tidak boleh menggabungkannya. Alasannya: Benzoil peroksida dapat mengoksidasi dan menurunkan tretinoin, kata Chan. "Kedua bahan tersebut bersama-sama menetralkan satu sama lain, membuat masing-masing kurang efektif dan dapat meningkatkan kemungkinan iritasi saat berlapis," tambah dokter kulit yang berbasis di Chicago, Caroline Robinson.

    Sebagai gantinya, Robinson dan Chan merekomendasikan untuk menurunkan benzoil peroksida ke rutinitas pagi Anda dan retinol ke rutinitas malam Anda. Benzoil peroksida (atau BPO, seperti Robinson menyebutnya) berpasangan dengan baik dengan bahan kelas resep yang disebut klindamisin topikal, yang "bekerja secara sinergis dengan BPO untuk memerangi bakteri penyebab jerawat," kata Robinson. Retinol, di sisi lain, lebih cocok dengan gliserin yang menghidrasi, asam hialuronat, dan formula berbasis niacinamide, tambahnya.

    5. Retinol & AHA

    Resep lain untuk iritasi utama adalah retinol yang dicampur dengan asam alfa hidroksi, seperti glikolat, laktat, dan sitrat. "Kedua bahan ini mengganggu penghalang kulit," jelas Chan. Jika Anda menggandakan kulit Anda dengan mereka, kekeringan yang berlebihan, kemerahan, sensitivitas, atau ruam adalah hasil yang sangat mungkin terjadi.

    Alih-alih, ganti hari-hari Anda menggunakannya. Satu atau dua kali seminggu, Chan meraih AHA dengan konsentrasi 10 hingga 20 persen. Di hari-hari lain — dan jika kulitnya tidak berubah — retinol mulai beraksi.

    6. Retinol & Asam Salisilat

    Perkawinan asam dan retinol lain yang harus dihindari termasuk jenis asam hidroksi beta (BHA). Asam salisilat, khususnya, terlalu mengeringkan dan mengiritasi kulit Anda, kata Shirazi.

    Shirazi juga menyarankan niacinamide sebagai pengganti asam salisilat dan retinol karena memiliki sifat anti-inflamasi untuk membantu menenangkan kulit. Dengan asam salisilat, niacinamide secara efektif menghilangkan jerawat dengan mengatur produksi minyak, mengurangi pori-pori tersumbat, dan pengelupasan kulit, katanya.

    Peptida kolagen, yang meningkatkan elastisitas dan kekencangan kulit, adalah pilihan lain yang baik sebagai pengganti asam salisilat karena retinol meningkatkan penetrasinya. "Menggabungkan bahan-bahan ini tidak menyebabkan iritasi atau pengelupasan berlebihan, menjaga pelindung kulit tetap sehat," jelas Shirazi.

    7. Dapsone alias Aczone & Benzoil Peroksida

    Anda tahu bagaimana mereka mengatakan jika Anda makan terlalu banyak wortel, Anda akan mulai terlihat seperti wortel? Menggunakan dasone topikal dan benzoil peroksida secara bersamaan dapat menyebabkan kulit Anda memiliki jenis perubahan warna oranye yang sama tanpa mengonsumsi satu wortel pun, menurut Chan. Gunakan hanya salah satu bahan perawatan jerawat pada satu waktu untuk mempertahankan warna asli Anda. Juga, ingat asam salisilat dan benzoil peroksida selalu merupakan pasangan yang layak

    8. Benzoil Peroksida & Hidrokuinon

    Salah satu tips penting yang dibagikan oleh dokter kulit kepada pasien mereka yang meresepkan hidrokuinon adalah menghindari menggabungkannya dengan benzoil peroksida dalam rutinitas perawatan kulit Anda. Jika digunakan bersama-sama, dapat melakukan kebalikan dari apa yang Anda ingin mereka lakukan dan akhirnya menodai kulit Anda untuk sementara.

    9. Hidrokuinon & AHA

    Seperti retinol, baik hydroquinone maupun AHA dapat menyebabkan iritasi sendiri, kata Chan. Anda mungkin juga menghindari masalah ini sebanyak mungkin dengan memisahkannya di antara rutinitas pagi dan malam hari atau mencari pengganti hidrokuinon, seperti asam traneksamat, ekstrak licorice, atau vitamin C.

    Secara keseluruhan, Chan menganjurkan untuk menggunakan bahan perawatan kulit yang berpotensi mengiritasi sendiri setidaknya selama beberapa minggu. "Jika bahan tertentu menyebabkan iritasi kulit dengan sendirinya, Anda tidak boleh menggunakannya dengan bahan lain yang berpotensi menyebabkan iritasi," jelasnya. "Bahkan bahan yang ada di mana-mana seperti niacinamide berpotensi mengiritasi kulit."

    Juga, memberikan istirahat kulit Anda dari aktif sangat penting, Chan menambahkan. Jika Anda melihat iritasi atau kekeringan, pastikan untuk mencari saran dari dokter kulit bersertifikat dan mencoba pembersih lembut dan pelembab tebal sementara itu.

    Baca juga:  Kaia Gerber Ungkap Rutinitas Perawatan Kulitnya yang Dianggap Meditasi


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.