Rambut Rusak Tak Sekedar Rontok, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menunjukkan rambutnya. Freepik.com/Diana.Grytsku

    Ilustrasi wanita menunjukkan rambutnya. Freepik.com/Diana.Grytsku

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda menemukan bahwa helai rambut Anda kering, rapuh, dan mudah patah dalam sekejap mata, Anda mungkin mati-matian mencari solusi untuk bagaimana menghentikan rambut cepat rusak. Dan untungnya, jawabannya sederhana: Anda harus mencari tahu penyebab rambut Anda rusak dan mengatasinya di sana.

    Menurut penata rambut selebriti Andrew Fitzsimmons, kerusakan rambut adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kerusakan kutikula bagian dalam dengan sisik yang tumpang tindih yang berfungsi untuk membantu rambut terikat menjadi satu.

    "Ketika sisiknya terlepas, rambut menjadi kering dan terpisah satu sama lain, yang dapat menyebabkan ujung rambut bercabang dan helai rambut menjadi pendek," kata Fitzsimmons, seperti dilansir dari laman Mind Body Green. Dia melanjutkan bahwa jika jenis kerusakan ini tidak diatasi, itu dapat menyebabkan kerusakan rambut besar-besaran di mana untaian rontok sama sekali.

    Fitzsimmons mengatakan ada dua alasan utama kerusakan rambut: kerusakan fisik atau kerusakan kimiawi. Kerusakan fisik pada rambut dapat mencakup penggunaan alat panas yang berlebihan, mencuci berlebihan, atau bahkan kebiasaan tidak sehat seperti mengeringkan handuk yang tidak tepat, ketegangan, atau menarik terlalu banyak.

    ADVERTISEMENT

    Sejauh kerusakan kimiawi terjadi, kemungkinan itu disebabkan oleh perawatan dan pewarnaan yang mendorong rambut melewati batasnya. "Ketika rambut diproses secara berlebihan, melewati titik putusnya, ikatan rambut dapat dengan mudah rusak dan menjadi sangat kering," kata Fitzsimmons.

    Selain itu, yang membawa kita ke penyebab utama kerusakan lainnya adalah kekeringan. Penata rambut selebriti Annagjid "Kee" Taylor mengatakan tidak mendapatkan cukup kelembapan pada helai rambut Anda akan membuatnya rapuh dan rentan patah. Inilah salah satu alasan menjaga keseimbangan tingkat kelembapan di rambut dan kulit kepala adalah kunci untuk rambut sehat dan pertumbuhan rambut yang tepat.

    Dan karena mereka yang memiliki helai rambut keriting atau bertekstur alami cenderung mengalami kekeringan lebih banyak daripada mereka yang lurus dan berambut halus, jenis rambut ini lebih rentan terhadap kerusakan rambut. Tetapi Fitzsimmons mengatakan bahwa jenis rambut yang halus dan lebih tipis harus memperhatikan kekusutan dan ujung bercabang yang berlebihan, yang dapat menyebabkan tekstur rapuh dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut di sekitarnya.

    Taylor mengatakan tes cepat dan mudah untuk mengetahui apakah Anda berurusan dengan kerusakan rambut adalah dengan memeriksa helai rambut yang rontok. "Jika untaian yang rontok tidak sepanjang rambut Anda dan jauh lebih pendek, rapuh, dan pecah menjadi beberapa bagian atau terbelah, maka rambut Anda rusak," katanya.

    Fitzsimmons mengatakan tanda-tanda kerusakan rambut lainnya adalah kurangnya kilau, ujung bercabang, dan perbedaan tekstur yang terlihat. Ini semua dapat dengan mudah berasal dari kurangnya hidrasi pada rambut, yang, seperti disebutkan sebelumnya, merupakan faktor utama dalam hal kerusakan rambut.

    Jika Anda tidak yakin apakah Anda berurusan dengan kerontokan atau kerusakan, Fitzsimmons merekomendasikan untuk melihat rambut yang rontok untuk menentukan penyebabnya. "Saat Anda merontokkan rambut, Anda akan sering melihat ikatan kecil seperti bohlam di bagian bawah helai rambut Anda yang tidak akan terlihat dengan kerusakan rambut," katanya. "Bohlam kecil itu biasanya menandakan bahwa ia datang langsung dari kulit kepala, yang pada dasarnya telah terlepas."

    Jika rambut Anda sudah mencapai titik di mana ia patah, itu berarti kerusakan telah terjadi. Rambut, tidak seperti kulit yang hidup, jauh lebih sulit untuk dirawat. Namun, Anda dapat mengatasi kerusakan yang terjadi saat ini sehingga tidak bertambah parah.

    Ada dua hal yang dapat dilakukan untuk mengatasi kerusakan rambut, yaitu hidrasi dan perawatan protein. Fitzsimmons dan Taylor setuju, kelembapan adalah kunci untuk menghentikan kerusakan rambut di jalurnya. "Sifat yang paling dibutuhkan untuk rambut yang lebih kuat adalah hidrasi dan protein," kata Fitzsimmons. Cobalah perawatan yang padat dan dalam atau semprotan pelembab harian.

    Sebaiknya Anda juga menggunakan produk rambut yang kaya protein dan bahan-bahan yang bertujuan untuk merekonstruksi ikatan rambut sehingga lebih kuat dan memiliki kemampuan lebih untuk menahan stres fisik dan kimiawi. Untuk sumber protein alami dalam perawatan rambut, cari protein quinoa atau kedelai terhidrolisis.

    Tetapi Fitzsimmons mencatat bahwa Anda harus menggabungkan hidrasi dengan perawatan protein untuk hasil terbaik. "Hidrasi dibutuhkan untuk bekerja dengan protein karena terlalu banyak protein dapat dengan mudah membuat rambut rapuh."

    Merawat rambut Anda dengan cermat akan mencegah terjadinya kerusakan. Menerapkan kebiasaan sehat dalam rutinitas perawatan rambut Anda tidak hanya dapat membantu menghilangkan kerusakan, tetapi juga dapat mencegahnya terjadi sejak awal.

    Misalnya Jika Anda suka menata gaya rambut dengan alat pemanas, gunakan pelindung panas. "Ini tidak hanya membantu melindungi rambut dari efek panas yang merusak, tetapi produk ini juga dapat memberikan vitamin dan nutrisi bergizi pada rambut untuk membuatnya lebih kuat," kata Fitzsimmons.

    Mempertahankan trim yang konsisten juga merupakan kunci untuk mencegah kerusakan. Kebanyakan ahli menyarankan untuk memotong ujung rambut Anda setiap enam hingga delapan minggu untuk meminimalkan rambut bercabang dan rusak. Selain itu pertimbangkan suplementasi kolagen. "Karena kolagen memberikan blok bangunan penting (yaitu, asam amino) untuk keratin, protein utama rambut, mengambil kolagen dalam bentuk suplemen akan mendukung rambut dari dalam ke luar, *" kata Taylor. Bubuk peptida kolagen mengandung berbagai asam amino—termasuk banyak asam amino primer yang membentuk folikel rambut Anda dan juga jenis rambut yang sebenarnya.

    Baca juga: Ingin Rambut Anak Lebat, Shandy Aulia Pilih Menutrisi daripada Percaya Mitos


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.