Wulan Guritno Kurangi Konsumsi Gula, Apa Saja Manfaatnya?

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Selebriti Sri Wulandari Lorraine atau lebih dikenal Wulan Guritno setelah mengguagat cerai suaminya Adilla Dimitri. Wulan Guritno menikah dengan Adilla Dimitri sejak 2009 lalu. Instagram/@wulanguritno

    Selebriti Sri Wulandari Lorraine atau lebih dikenal Wulan Guritno setelah mengguagat cerai suaminya Adilla Dimitri. Wulan Guritno menikah dengan Adilla Dimitri sejak 2009 lalu. Instagram/@wulanguritno

    TEMPO.CO, Jakarta - Wulan Guritno terlihat awet buda dan bugar di usia 40 tahun. Salah satu rahasia menjaga kesehatannya adalah dengan mengurangi konsumsi gula. Wulan mengaku bahwa dia sudah tidak mengkonsumsi gula selama satu tahun belakangan. 

    "Jadi jujur kita punya masa kritis begitu tahu umur di atas 35 merasa tekstur muka berubah," ujarnya dalm vlog TS Talks Episode 22, Youtube TS Media, Rabu, 19 Me91 2021. "Dari situ denger, baca-baca, gula yang bikin aging cepet, intinya karena itu, sama itu juga makanan (penyebab) kanker."

    Wulan menceritakan di awal memutuskan untuk kurangi konsumsi gula ia sempat merasa tubuhnya lemas, sakit, suasana hati yang naik turun. Kini setelah setahun berhenti mengkonsumsi gula ia merasa tubhnya lebih bugar dan sehat, serta tubuh bagian bawahnya lebih kecil. "Setelah enggak makan gula lama, makan gula pusing. Sesekali mau tapi akhirnya badan kita yang enggak terima," ujarnya.

    Menghentikan kebiasaan makan gula memang menantang — bahkan bagi yang paling berkemauan keras di antara kita. Penelitian telah menemukan bahwa gula menipu otak Anda untuk menginginkan lebih banyak dan lebih banyak lagi. The American Heart Association merekomendasikan tidak lebih dari enam sendok teh gula tambahan sehari untuk wanita.

    ADVERTISEMENT

    Melansir laman Health, berikut ini beberapa manfaat mengurangi konsumsi gula, sehingga dapat membantu memotivasi Anda untuk mencoba menghentikannya seperti Wulan Guritno

    1. Bersiaplah untuk kulit yang tampak lebih muda

    Gula dalam makanan Anda memengaruhi jumlah gula dalam aliran darah Anda — dan penelitian menunjukkan bahwa kadar gula darah yang tinggi membentuk efek domino molekuler yang disebut glikasi. Istilah yang bagus untuk sebuah proses yang dapat menghambat perbaikan kolagen kulit Anda, protein yang membuatnya tampak montok. Pola makan yang penuh camilan juga dapat menyebabkan berkurangnya elastisitas dan kerutan dini. Untungnya, penelitian menunjukkan bahwa memangkas asupan gula dapat membantu mengurangi kendur dan tanda-tanda penuaan lainnya.

    2. Lebih berenergi

    Gula yang ditambahkan adalah karbohidrat sederhana. Ini berarti dicerna dengan cepat dan memasuki aliran darah Anda dengan cepat, memberikan dorongan yang sudah biasa itu. Tapi begitu tambahan gula itu dimetabolisme, energi akan naik turun. "Ketika Anda makan makanan tinggi protein dan lemak sehat sebagai gantinya, seperti segenggam kacang almond, mereka akan memberi Anda aliran energi yang lebih stabil dan bertahan lebih lama," kata Diane Sanfilippo, konsultan nutrisi.

    3. Ucapkan selamat tinggal pada lemak perut

    Semua orang tahu bahwa kebiasaan soda manis setiap hari dapat meningkatkan berat badan, terutama di area perut. Namun yang mungkin tidak Anda sadari adalah potensi risiko yang terkait dengan lemak perut. Makanan manis meningkatkan gula darah Anda, memicu banjir insulin ke seluruh tubuh Anda, yang seiring waktu mendorong penumpukan lemak di sekitar bagian tengah tubuh Anda. Dikenal sebagai lemak visceral, sel-sel lemak yang berada jauh di dalam perut ini adalah jenis yang paling berisiko karena menghasilkan adipokin dan hormon adiposa — pembuat masalah kimiawi yang menyebar ke organ dan pembuluh darah Anda, menyebabkan peradangan yang dapat berkontribusi pada kondisi seperti penyakit jantung dan kanker.

    4. Berat badan turun

    Peningkatan kadar insulin tidak hanya menambah berat badan ke perut Anda; tapi menempatkan sel-sel lemak di seluruh tubuh Anda ke dalam penyimpanan kalori yang berlebihan, kata ahli endokrinologi David Ludwig, MD, seorang profesor nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health, dan salah satu penulis dari Always Delicious. "Saya menyebut insulin sebagai Miracle-Gro untuk sel-sel lemak Anda. Ini bukan jenis keajaiban yang Anda inginkan terjadi di tubuh Anda." Mengganti karbohidrat olahan dan makanan manis dalam diet Anda dengan lemak sehat membantu menjaga insulin Anda tetap stabil, katanya, sehingga lebih sedikit kalori yang disimpan sebagai lemak. Akibatnya rasa lapar berkurang, metabolisme dipercepat, dan Anda bisa menurunkan berat badan dengan sedikit perjuangan.

    5. Kurangi risiko diabetes

    Karena memiliki lebih sedikit makanan manis membantu Anda mengurangi berat badan berlebih, Anda juga akan lebih terlindungi dari diabetes tipe 2. Makan lebih sedikit gula juga menurunkan risiko penyakit dengan cara lain: "Diet dengan banyak karbohidrat yang cepat dicerna, seperti gula, mengharuskan pankreas melepaskan banyak insulin, makan setelah makan, hari demi hari," jelas Dr. Ludwig. "Permintaan yang berlebihan itu dapat membebani sel-sel penghasil insulin, menyebabkan mereka tidak berfungsi, akhirnya menyebabkan diabetes."

    6. Mengurangi sekarang akan membuahkan hasil besar nanti

    Penelitian menunjukkan bahwa tambahan gula dapat berdampak nyata pada sistem kardiovaskular. Sebuah studi tahun 2014 mengungkapkan bahwa orang yang mengonsumsi 17% hingga 21% kalori harian mereka dari makanan manis memiliki risiko 38% lebih tinggi untuk meninggal akibat penyakit jantung dibandingkan dengan mereka yang mempertahankan asupan gula tambahan hingga 8% dari kalori harian mereka.

    Baca juga: Wulan Guritno Jadi Mami Barber Potong Rambut Putrinya di Rumah


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...