Menangis Baik untuk Meredakan Stres, Tapi Ada Efeknya untuk Kulit

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menangis. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita menangis. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Menangis dapat dianggap sebagai manifestasi dari stres emosional dalam tubuh. Tidak peduli alasan di balik air mata Anda - drama pekerjaan, kesedihan, patah hati, kesedihan - tangisan yang baik dapat memperbaiki keadaan pikiran Anda, mengurangi tingkat stres, dan berfungsi sebagai cara untuk mendapatkan kembali keseimbangan.

    "Pelepasan dari air mata emosional yang menetes kadang-kadang bisa menjadi apa yang Anda butuhkan untuk terus berlanjut," kata dokter kulit Erum Ilyas, seperti dilansir dari laman Shape. Namun menangis ternyata meninggalkan efek pada kulit, terutama jika kulit Anda rentan berjerawat atau sensitif. Jadi, menambahkan perawatan ekstra dalam rutinitas perawatan kulit Anda mungkin diperlukan untuk mengurangi kemerahan pasca-menangis.

    Stres dapat terwujud secara fisik di seluruh tubuh Anda (pikirkan: berkeringat, insomnia, sakit kepala), dan kulit tidak terkecuali. Ada sejumlah kondisi kulit yang dapat dipicu atau diperburuk oleh stres, termasuk jerawat, psoriasis, dan dermatitis atopik. Penelitian menunjukkan ini karena kulit Anda adalah peserta aktif dalam siklus respons stres. "Jika Anda menghadapi stres yang signifikan, kulit Anda pasti akan menunjukkan hal ini dalam beberapa bentuk," kata Dr. Ilyas. "Saya sering mendeskripsikan kondisi kulit sebagai lampu pengecekan, mengingat banyaknya pengaruh stres yang dapat mempengaruhi kulit."

    Yang cukup menarik, menangis adalah salah satu cara tubuh berusaha menjaga keseimbangan terhadap penyebab stres internal dan eksternal. Ada tiga jenis air mata, menurut American Academy of Ophthalmology: basal (yang bertindak sebagai perisai pelindung mata Anda), refleks (yang membersihkan iritasi berbahaya), dan emosional (yang diproduksi oleh tubuh sebagai respons terhadap keadaan emosional). Air mata emosional sebenarnya mengandung jejak hormon stres yang tidak ditemukan dalam air mata basal atau refleks (misalnya, neurotransmitter leu-enkephalin ditemukan dalam air mata emosional, yang dianggap memainkan peran penting dalam persepsi nyeri dan respons stres), menurut AAO . Beberapa ilmuwan merasa pelepasan jenis air mata khusus ini membantu mengembalikan tubuh ke kondisi awal setelah momen atau rangsangan yang menegangkan - itulah mengapa bagian dalam tubuh Anda terasa tidak terlalu bergejolak setelah menangis.

    ADVERTISEMENT

    Penelitian lain mendukungnya: Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Emotions menemukan bahwa menangis saat stres memang bisa menjadi metode menenangkan diri, membantu menenangkan dan mengatur detak jantung Anda, dan penelitian lain menunjukkan bahwa air mata emosional dapat melepaskan oksitosin dan endorfin ( hormon perasaan-baik). Secara keseluruhan, meskipun menangis adalah hasil dari emosi yang sulit, karena menangis dapat, pada gilirannya, membantu mengurangi stres, seiring waktu, hal itu dapat membantu Anda mengendalikan masalah kulit terkait stres.

    Meskipun tangisan mungkin terasa secara emosional, efek fisiknya tidak terlalu panas untuk kulit Anda. Pertama, garam dalam air mata dapat merusak keseimbangan cairan pada kulit, menarik kelembapan keluar dari lapisan atas dan menyebabkan dehidrasi, kata Dr. Ilyas. Belum lagi, karena kulit di sekitar mata sangat tipis dan halus, ia menjadi lebih mudah teriritasi daripada area lain di wajah atau tubuh Anda.

    Gesekan dari tisu yang mengepul atau lengan baju Anda juga tidak membantu. "Menggosok mata dan wajah secara terus-menerus saat menyeka air mata mengganggu pelindung kulit, yang merupakan lapisan kulit terluar yang membantu menyegel kelembapan dan melindungi Anda dari dunia luar," kata dokter kulit Diane Madfes. Ketika terganggu, kulit Anda menjadi lebih rentan terhadap iritasi lingkungan seperti kerusakan akibat sinar matahari, alergen, dan polusi.

    Lalu ada bengkak setelah terisak-isak. Saat Anda menangis, luapan air mata dapat menumpuk di jaringan lunak di sekitar mata dan pembuluh darah di area tersebut membesar berkat peningkatan aliran darah di area tersebut, menyebabkan kemerahan dan bengkak, kata Dr. Ilyas.

    Air mata keluar dari kelenjar di atas mata Anda, lalu melintasi mata, dan mengalir ke saluran air mata Anda (lubang kecil di sudut dalam mata Anda) yang mengalir ke hidung, menurut National Eye Institute. "Hal ini dapat menyebabkan hidung berair berlebihan yang dapat menyebabkan kulit sensitif dan kasar di sekitar lubang hidung," tambahnya. "Lubang hidung akan tampak melebar, kemerahan, dan agak bengkak."

    Sementara itu berkat aliran darah yang meningkat dan pelebaran pembuluh darah di wajah, pipi Anda pun akan merona. "Bagi mereka yang rentan terhadap rosacea, jerawat bisa memburuk karena peningkatan tekanan di kapiler kulit akibat tekanan cairan," kata Dr. Ilyas. "Ini juga bisa menyebabkan pembuluh darah rusak."

    Secara keseluruhan, menangis membuat kulit Anda rusak, tapi menangis mungkin baik untuk kulit Anda jika Anda berada di sisi berminyak. Kimiawi dari air mata emosional masih dibongkar oleh para ilmuwan, jadi manfaat kulit apa pun yang diberikan air mata masih belum jelas. "Tetapi diperkirakan bahwa untuk jenis kulit berminyak, garam dalam air mata kemungkinan besar dapat bermanfaat bagi kulit dengan mengeringkan minyak berlebih dan berpotensi membunuh bakteri di kulit yang bisa menyebabkan jerawat, "kata Dr. Ilyas. Ini mirip dengan laporan anekdot bahwa air asin, terutama dari laut, membantu membersihkan jerawat, katanya. "Pikirannya adalah air menguap dan garam tertinggal, menciptakan efek pengeringan."

    Untuk memulihkan dan melindungi kulit Anda setelah beberapa menit (atau beberapa jam) penuh air mata, mulailah dengan mengurangi pembengkakan dan peradangan. Ini dapat dilakukan dengan meletakkan waslap dingin di wajah Anda. "Menggunakan kompres dingin membantu dengan menyempitkan pembuluh darah dan jaringan (dikenal sebagai vasokonstriksi), yang menurunkan kemerahan dan peradangan dan menyebabkan penurunan pembengkakan," kata Dr. Ilyas.

    "Anda juga dapat meredakan beberapa kantong pembengkakan yang menumpuk dengan memijat lembut (dengan jari atau roller giok) dari tengah wajah ke arah luar untuk mendorong cairan ini ke dalam sistem limfatik," tambahnya.

    Langkah selanjutnya adalah memperbaiki pelindung kulit yang terganggu oleh air mata asin dan jaringan abrasif. Oleskan pelembab dengan lembut ke wajah Anda - sebaiknya, yang mengandung senyawa squalene, ceramides, atau hyaluronic acid, kata Dr. Madfes. Ini dapat membantu mengisi kembali hidrasi dan mengurangi iritasi, kata Dr. Ilyas.

    Sedangkan untuk menyembuhkan area mata Anda, "krim mata dengan kafein dan calendula dapat membantu mengecilkan pembengkakan dengan mengencangkan jaringan," kata Dr. Madfes. "Kafein juga merupakan antioksidan yang dapat membantu mengurangi peradangan." Yang terpenting, tahan godaan untuk mengaplikasikan produk yang mengandung retinol, termasuk krim pengencang mata. "Banyak yang terlalu kuat dan dapat menyebabkan kekeringan ekstra selama 24 jam pertama setelah menangis," kata Dr. Madfes.

    Baca juga: Tips Mengiris Bawang Tanpa Menangis seperti Sarah Sechan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...