Sebab Menunda Waktu Tidur Meski Tubuh Lelah

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita santai di tempat tidur. Freepik.com/Wayhomestudio

    Ilustrasi wanita santai di tempat tidur. Freepik.com/Wayhomestudio

    TEMPO.CO, Jakarta - Setelah menyelesaikan semua pekerjaan tubuh Anda merasa kelelahan dan ingin segera tidur. Tapi pikiran Anda mengarahkan untuk menonton satu episode drama Korea favorit untuk bersantai sebelum tidur. Ketika Anda mendapati diri Anda kehilangan jam-jam tidur yang berharga sebagai akibatnya, Anda mungkin mengeluh dan bertanya-tanya mengapa Anda tidak mau tidur begitu saja saat Anda lelah. Hal ini dikenal dengan istilah revenge bedtime procrastination di mana Anda memilih untuk bersantai daripada benar-benar tidur.

    “Revenge bedtime procrastination adalah menunda tidur yang sangat dibutuhkan karena Anda mencoba untuk mendorong dalam segala kemiripan rekreasi dalam hidup Anda,” kata Dr. Vivek Cherian, seorang dokter penyakit dalam yang berbasis di Baltimore, seperti dilansir dari laman Bustle.

    Tentu saja, setiap orang melakukan ritual sebelum tidur dengan cara yang unik. Tapi Dr. Cherian mengatakan bahwa mengorbankan tidur untuk waktu santai masuk akal mengingat cara orang di Amerika Serikat bersosialisasi. “Sejak masa kanak-kanak, kebanyakan dari kita telah dikondisikan untuk menganggap televisi sebagai 'suguhan' atau 'hadiah', dan setelah hari yang panjang dan melelahkan, bisa dibilang logis untuk 'memanjakan' diri Anda dengan Netflix selama istirahat yang sangat dibutuhkan,” dia menjelaskan.

    Meskipun tidak ada yang salah dengan bermain game itu sendiri, menggunakan teknologi untuk bersantai sebelum tidur dapat mengacaukan siklus tidur Anda. “Sebagian besar video game cenderung menarik Anda dan melibatkan Anda,” kata Dr. Cherian Bustle. “Alih-alih membantu Anda bersantai sebelum waktu tidur untuk mempersiapkan tidur nyenyak, mereka mengaktifkan kembali area otak Anda dan oleh karena itu dapat menyebabkan tidur menjadi lebih tertunda.”

    ADVERTISEMENT

    Apa risikonya melewatkan waktu tidur? “Kurang tidur dalam jangka panjang dapat meningkatkan risiko diabetes, penyakit jantung, dan bahkan mencegah sistem kekebalan Anda bekerja pada efisiensi puncak,” kata Dr. Cherian. "Bukan kebetulan bahwa ketika Anda merasa sangat stres, Anda lebih rentan jatuh sakit, yang mungkin bukan hal terbaik selama pandemi global." Dia menambahkan bahwa saat Anda kurang tidur, Anda mungkin mengalami lebih banyak masalah memori, kesulitan berkonsentrasi, perubahan suasana hati, dan waktu yang lebih sulit dengan depresi dan kecemasan.

    Tidak peduli alasan Anda tidak cukup tidur, Dr. Cherian mengatakan kurang menutup mata tidak baik untuk tubuh dan pikiran Anda. Tetapi ada beberapa aktivitas malam hari yang mungkin lebih kondusif untuk tidur daripada yang lain. “Jika Anda dapat mengubah relaksasi menjadi aktivitas seperti membaca, meditasi, dan latihan pernapasan sebagai pengganti televisi atau video game, Anda sudah memulai jalan yang benar untuk mendapatkan tidur malam yang nyenyak,” jelasnya.

    Dr. Cherian menyarankan jika Anda tidak menemukan waktu untuk memiliki waktu berkualitas dengan diri Anda sendiri, maka buatlah jadwal yang menyenangkan sampai Anda menemukan cara untuk memasukkannya dengan mudah ke dalam hari Anda. “Beristirahatlah dengan penuh perhatian di awal hari.” Dengan kata lain, pikirkan tentang apa yang membuat Anda merasa rileks dan rencanakan untuk mengintegrasikannya ke dalam rutinitas harian Anda, alih-alih memakainya saat akan tidur. Jadi jika Anda ingin santai nonton drama Korea favorit, nontonlah di siang hari sehingga tidak mengganggu tidur Anda.

    Baca juga: Waktu Tidur Dapat Menunjukkan Kepribadian dan Karakter Seseorang


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...