Jerawat Tiba-tiba Muncul di Tubuh, Ini Penyebabnya dan Cara Mengatasinya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi jerawat di punggung. Shutterstock

    Ilustrasi jerawat di punggung. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang berpengalaman dalam menangani jerawat wajah yang umum. Baik itu menerapkan toner penyeimbang pH, pemetaan wajah, atau bahkan mempelajari seni memencet jerawat dengan hati-hati dan mengembangkan rencana mengurangi stres. Yang kurang dibahas, bagaimanapun, adalah jerawat tubuh, yang dapat muncul di punggung, dada, bokong dan hampir di seluruh bagian tubuh.

    Jika Anda pernah melihat peningkatan jerawat dalam setahun terakhir ini, jangan khawatir. Itu sangat normal, dan jika itu bisa menghibur, Anda pasti tidak sendirian. "Dengan pandemi dan berbagai masalah ekonomi dan sosial yang kita alami, ini adalah saat yang membuat stres saat ini. Itu terwujud dalam berbagai cara, dan jerawat di tubuh adalah masalah besar," kata Ife Rodney, dokter kulit bersertifikat, seperti dilansir dari laman Real Simple.

    Ketika datang ke jerawat punggung dan dada (juga disebut folikulitis), kebanyakan orang mendapatkan pustula besar (komedo putih) atau kista, kata Renee Rouleau, ahli kecantikan selebriti dan ahli perawatan kulit. "Pustula tidak berbeda dengan jerawat sehari-hari, tetapi kista berada jauh di bawah kulit, tidak pernah mencapai kepala, dan bisa menyakitkan. Penting untuk tidak mengorek noda kistik karena tubuh biasanya menyerap kembali infeksi dari dalam," ujarnya.

    Jerawat pada tubuh sering kali muncul di area yang sama, seperti bagian tengah dada, bokong, dan punggung atas. “Karena area ini memiliki banyak kelenjar minyak, kami lebih cenderung melihat jerawat di sana,” jelas Dr. Rodney. Anda juga mungkin mengalami berbagai variasi jerawat tubuh, termasuk jerawat jamur, yang merupakan infeksi jamur yang biasanya terjadi setelah keringat berlebih.

    Salah satu penyebab munculnya jerawat di badan adalah stres. Tak perlu dikatakan bahwa kita semua menghadapi stres yang belum pernah terjadi sebelumnya belakangan ini, jadi wajar saja jika kulit Anda terkena dampaknya. "Saat kita stres, kita memicu lebih banyak produksi androgen, yang menciptakan lebih banyak peradangan dan kulit berminyak," kata Dr. Rodney. "Minyak berlebih menyumbat pori-pori kita, menciptakan jerawat. Jadi, meskipun stres itu sendiri tidak membuat jerawat, itu membuat situasi yang buruk menjadi lebih buruk."

    Tapi ada juga faktor lain yang mungkin berperan, terutama jika jerawat di tubuh Anda terus berlanjut. Di situlah pemetaan jerawat masuk. "Jerawat tubuh sering menunjukkan komponen hormonal yang signifikan," kata Dr. Rodney. "Jerawat hormonal cenderung muncul di dada dan punggung, mirip di mana rambut akan tumbuh."

    Acne Mechanica (jerawat gesekan), di sisi lain, biasanya akan muncul di bahu, leher, dan bokong. "Menghabiskan lebih banyak waktu di kursi duduk dapat meningkatkan gesekan dan oklusi di tempat-tempat tertentu," jelas Sara Perkins, MD, dokter kulit bersertifikat dan anggota Dewan Penasihat Medis Hims & Hers.

    Selain gaya hidup yang tidak banyak bergerak, terlalu aktif juga bisa memicu hal yang sama. "Banyak orang saat ini lebih banyak berolahraga saat kami mencoba untuk mendapatkan tubuh kami kembali dalam kondisi yang baik pasca karantina," kata Dhaval G. Bhanusali, dokter kulit bersertifikat. "Ini adalah penyebab utama timbulnya jerawat di tubuh, terutama jika Anda tidak langsung mandi setelah berkeringat."

    Seperti halnya semua jerawat, Anda harus bersikap strategis saat mengatasi tubuh berjerawat. "Ingatlah bahwa perlu beberapa waktu untuk membereskan semuanya. Maka Anda pasti ingin mengatasi faktor internal dan eksternal yang menyebabkan tubuh Anda berjerawat," kata Dr. Rodney.

    Hal pertama yang pertama: Mulailah dengan mengganti sabun Anda menjadi sabun mandi anti jerawat yang mengandung bahan-bahan seperti asam salisilat dan benzoil peroksida, kata Dr. Perkins. "Mandi dengan sabun benzoil peroksida adalah pilihan utama saya untuk mengatasi jerawat di tubuh, tetapi Anda harus membiarkannya selama tiga hingga lima menit sebelum dibilas untuk mendapatkan efek terbaik. Pilihan lain termasuk asam salisilat dan asam glikolat, keduanya merupakan pengelupas kimiawi yang menghilangkan sel kulit mati dan membantu mencegah pori-pori tersumbat."

    Hal-hal yang harus dihindari? Gel mandi atau pelembab berbahan dasar minyak, yang dapat meningkatkan produksi minyak berlebih. Anda juga harus waspada terhadap produk perawatan rambut, yang bisa bersifat komedogenik. "Perhatikan panthenol jika Anda rentan berjerawat," Rouleau memperingatkan. "Saya mengetahui bahwa kondisioner saya banyak menggunakan bahan ini, dan residu yang tertinggal di punggung saya merupakan pemicu besar bagi saya."

    Anda mungkin tergoda untuk menggunakan produk anti-jerawat wajah di tubuh Anda, tetapi perhatikan: "Karena kulit di wajah Anda biasanya lebih sensitif daripada di tubuh Anda, produk anti jerawat mungkin tidak efektif untuk tubuh Anda," kata Dr. Rodney. "Anda mungkin harus menggunakan produk khusus untuk tubuh Anda yang akan mengandung bahan aktif yang lebih kuat." Jika Anda tidak memilikinya, cobalah formula antibakteri atau antiragi yang dijual bebas.

    Kebersihan yang baik juga menjadi prioritas. "Ketika seseorang berjuang dengan jerawat di wajahnya, saya biasanya mengatakan kepada mereka untuk sangat rajin mengganti sarung bantalnya untuk menghindari masuknya kembali minyak, kotoran, dan bakteri ke kulit. Konsep yang sama berlaku untuk jerawat di tubuh," kata Rouleau. Mandi segera setelah berolahraga (atau berkeringat secara umum) dan mengenakan kain yang longgar atau anti lembap adalah kuncinya.

    Saat Anda memperlakukan diri sendiri secara topikal, perhatikan juga tubuh Anda. Itu bisa berarti apa saja mulai dari mengurangi stres hingga membuat perubahan pola makan (produk susu adalah salah satu faktor penting, menurut Dr. Perkins).

    Jika jerawat tubuh Anda bersifat kistik dan hormonal (atau tidak kunjung sembuh), Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter kulit untuk mengembangkan rencana perawatan yang disesuaikan. Mereka mungkin merekomendasikan resep asam alfa hidroksi (AHA) atau asam beta-hidroksi (BHA), pengendalian kelahiran, atau diuretik seperti spironolakton untuk menjaga kadar hormon Anda tetap terkendali.

    Baca juga: Gara-gara Jerawat, Nikita Willy Sempat Minder dan Menangis Hampir Setiap Hari


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lakon DPR, Jokowi, dan MK dalam Riwayat Akhir Kisah KPK

    Pada 4 Mei 2021, Mahkamah Konstitusi menolak uji formil UU KPK. Dewan Perwakilan Rakyat dan Presiden Jokowi juga punya andil dalam pelemahan komisi.