Cerita Ashley Tisdale Mengalami Gejala Pascapersalinan yang Melemahkan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktris Ashley Tisdale berpose saat menghadiri ajang Billboard Music Awards 2017 di Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat, 21 Mei 2017. REUTERS

    Aktris Ashley Tisdale berpose saat menghadiri ajang Billboard Music Awards 2017 di Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat, 21 Mei 2017. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Transisi menjadi ibu bukanlah hal yang mudah - dan itu adalah sesuatu yang dialami oleh aktris High School Musical, Ashley Tisdale. Wanita 35 tahun yang  melahirkan putrinya, Jupiter Iris French, pada bulan Maret, membuka tentang pemulihan pascapersalinannya yang sulit dalam upaya untuk mendidik dan menginformasikan calon ibu masa depan.

    Dalam sebuah posting berjudul What No One Tells You About the Fourth Trimester di blognya, Frenshe, Tisdale mengungkapkan bahwa dia berurusan dengan serangkaian gejala pascapartum yang melemahkan dan tidak terduga.

    "Dua minggu setelah saya memiliki Jupiter, tubuh saya mengalami begitu banyak upaya untuk pulih," Tisdale mengungkapkan dalam postingannya, seperti dilansir dari laman Shape. "Keringat malam, (FYI basah kuyup), darah (kotor), dan saya memiliki beberapa gejala menyenangkan yang tidak normal pascapersalinan termasuk mual dan nyeri punggung yang ekstrem. Seperti nyeri tingkat 10 agar benar-benar sembuh."

    Meskipun gejala pascapersalinan ini tidak terlalu menyenangkan - dan mungkin tidak memengaruhi setiap ibu baru - sebagian besar merupakan bagian dari gejala potensial setelah melahirkan. Meski begitu, orang-orang tidak sering memperhatikan semua perjuangan ini secara terbuka.

    "Keringat di malam hari setelah melahirkan adalah bagian yang sangat umum dari pemulihan pascapartum," kata Natasha L. Spencer, ob-gyn di Orlando Health Physician Associates. "Mereka biasanya akibat dari penurunan cepat estrogen dalam tubuh saat kembali ke keadaan sebelum kehamilan."

    Pendarahan pada tahap pascapersalinan juga tetap diam-diam, tetapi merupakan sesuatu yang hampir semua ibu baru alami. "Pendarahan yang terjadi setelah melahirkan disebut lokia, yang merupakan pelepasan jaringan plasenta, lapisan endometrium, dan lendir yang ada di dalam rahim Anda selama kehamilan," kata Dr. Spencer. "Setiap wanita mengalaminya dan biasanya berlangsung selama empat hingga enam minggu. Tapi saya telah melihatnya berlangsung selama delapan minggu."

    Pendarahan ini, yang bisa sangat berat, tidak perlu dikhawatirkan, kata Dr. Spencer. Tetapi Anda harus menghubungi dokter Anda jika berlangsung selama delapan minggu terakhir atau Anda mulai melihat gumpalan yang sangat besar. "Saya selalu mengatakan bahwa seperempat, nikel, dan sepeser pun baik-baik saja, tetapi begitu Anda mulai melihat gumpalan seukuran buah, inilah saatnya Anda segera memeriksakan diri," tambahnya.

    Dari postingan Tisdale, sepertinya pendarahan pascapersalinannya normal - dan dari semua gejala tak terduga, nyeri punggung adalah bagian yang "tersulit". “Apalagi karena saya tidak tahu dari mana asalnya,” jelasnya dalam postingannya.

    Ternyata, kebanyakan orang mengalami sakit punggung setelah melahirkan. "Setelah kehamilan, korset panggul, pinggul, dan punggung Anda mengalami banyak perubahan," jelas Dr. Spencer. "Pusat gravitasi Anda berubah total saat Anda tidak lagi mengandung bayi, itulah yang menyebabkan masalah muskuloskeletal yang menyebabkan sakit punggung."

    Tapi bagi Tisdale, sakit punggungnya sangat parah. Yang lebih buruk, itu dipasangkan dengan serangan mual yang parah. "Membicarakan hal ini dengan dokter saya dan mencoba mencari tahu juga sulit," lanjut ibu satu anak ini. "Saya merasa tidak ada yang bisa memberi tahu saya apa yang terjadi dengan tubuh saya dan mengapa saya mengalami mual yang ekstrem hingga kadang-kadang saya melewatkan pemberian makan dengan bayi, dan suami saya harus melengkapi susu formula."

    Mual tidak umum terjadi setelah kehamilan, kata Dr. Spencer. "Jika Anda benar-benar mengalami mual, itu biasanya terkait dengan penyebab yang mendasari," tambahnya.

    Ternyata, itulah yang terjadi pada Tisdale. "Saya ingat dokter saya menanyakan apa yang mereka lakukan pada saya, yaitu Motrin," tulisnya. "Dia menyebutkan bahwa Motrin membangun asam di perut Anda setelah beberapa saat. Saya mengalami refluks asam yang parah saat hamil, dan saya bertanya-tanya apakah ini ada hubungannya dengan itu. Saya mencari di Google sakit punggung dan refluks asam, dan ada kaitannya!" (Mual dicatat sebagai gejala refluks asam dan sebagai efek samping yang umum dari ibuprofen, obat di Motrin, menurut Mayo Clinic.)

    Syukurlah, Tisdale bekerja dengan dokternya dan dapat menemukan obat yang mengatasi refluks asamnya, yang membuat sakit punggung dan mualnya hilang. "Itu adalah titik balik besar bagi saya dan akhirnya saya merasa lebih seperti diri saya sendiri lagi," tambahnya.

    Selain gejala fisik yang tidak terduga dan sulit, Tisdale berbagi bahwa dia juga mengalami pergulatan emosional. "Masalahnya adalah selama 'trimester keempat' ini Anda secara fisik mengalaminya, tetapi Anda juga mengalaminya secara mental," tulisnya. "Saya beruntung tidak mengalami depresi pascapersalinan, tetapi saya pikir saya hanya mencoba menemukan siapa saya dalam peran baru ini."

    FYI, mayoritas ibu baru - sekitar 80 persen - mengalami "baby blues" selama beberapa minggu setelah melahirkan, termasuk perasaan khawatir, tidak bahagia, dan kelelahan, menurut National Institute of Mental Health. Ini berkat penurunan hormon yang terjadi setelah melahirkan. Namun, ketika perasaan itu bertahan lebih dari satu atau dua bulan atau sangat memengaruhi kehidupan sehari-hari Anda, itu bisa berarti ada suasana hati perinatal dan gangguan kecemasan yang berperan, seperti depresi pascapersalinan, kecemasan pascapersalinan, atau psikosis pascapersalinan.

    Secara tradisional, periode postpartum dianggap enam sampai delapan minggu setelah melahirkan, tetapi ada pertimbangan dalam komunitas kebidanan untuk memperpanjang periode tersebut menjadi 12 bulan setelah melahirkan, kata Dr. Spencer. Pergeseran semacam ini bisa berarti lebih banyak tindak lanjut pada pemulihan fisik, perawatan bayi, seksualitas, kontrasepsi, kurang tidur, dan lebih lama lagi setelah melahirkan. "Dengan begitu, selain memantau perubahan fisik, penyedia dapat mengawasi depresi pascapartum, penyalahgunaan zat, dan masalah kesehatan mental lainnya yang merupakan risiko potensial setelah melahirkan," kata Dr. Spencer.

    Tubuh Anda membutuhkan waktu sembilan bulan untuk menciptakan manusia, jadi wajar jika dibutuhkan waktu yang lama, jika tidak lebih lama, untuk pulih. Itulah mengapa penggambaran jujur tentang kehamilan dan keibuan baru, seperti Tisdale, sangat penting. Pada akhirnya, Ashley Tisdale berharap pengalamannya memberikan gambaran yang lebih akurat tentang seperti apa sebenarnya periode pascapersalinan. "Saya pikir sangat penting untuk membicarakan pengalaman nyata kami dan tidak menyembunyikan bagian-bagian yang tidak begitu menyenangkan atau cukup lucu untuk ditampilkan di Instagram," tulisnya.

    Baca juga: Ashley Tisdale Melahirkan Bayi Perempuan, Namanya Jupiter Iris French


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.