Menurut Studi Gosip Bermanfaat untuk Menjalin Hubungan dan Empati

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita mengobrol. Freepik.com/Drobotdean

    Ilustrasi wanita mengobrol. Freepik.com/Drobotdean

    TEMPO.CO, Jakarta - Salah satu nasihat yang sering dianjurkan adalah jangan bergosip. Iini adalah kebiasaan kecil dan hanya mengarah pada percakapan yang dangkal. Meski sifat terlarang dari obrolan itulah yang membuat obrolan itu sangat menyenangkan penelitian menunjukkan beberapa manfaat gosip.

    Menurut laporan para peneliti di Dartmouth College, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa sekitar 14 persen percakapan sehari-hari kita berada di bawah payung "gosip" — jadi mengapa kita begitu cepat mengabaikannya sebagai bagian yang sepele dan tidak penting dari komunikasi kita? Dalam makalah mereka yang baru-baru ini diterbitkan di Current Biology, para peneliti menunjukkan bahwa kecenderungan kita untuk bergosip sebenarnya memiliki beberapa manfaat dalam hal menjalin hubungan.

    Bahkan ketika kami diberi tahu bahwa itu adalah perilaku yang tidak sopan, gosip adalah bagian yang merajalela di banyak komunitas. "Gosip adalah bentuk komunikasi kompleks yang sering disalahpahami," kata Eshin Jolly, Ph.D., salah satu penulis studi tersebut, seperti dilansir dari laman Mind Body Green. "Ini bisa menjadi sarana hubungan sosial dan substantif di luar konotasi negatif yang khas." Ini lebih dari sekadar berbagi rumor, tetapi juga bisa sesederhana melakukan obrolan pribadi santai dengan seorang teman — sesuatu yang mungkin telah kita lewatkan selama setahun terakhir di tengah jarak sosial.

    Tujuan studi mereka adalah untuk mencari tahu mengapa kita bergosip, menggunakan permainan yang dirancang untuk mencontoh cara kita bertukar informasi pribadi dalam hidup kita. "Inspirasi kami adalah menciptakan skenario yang hidup, di mana Anda adalah anggota komunitas dan dipengaruhi oleh tindakan semua anggota komunitas lainnya, yang sebagian besar jarang Anda amati dan libatkan secara langsung," Jolly menjelaskan. Setelah bermain game dan dapat mengobrol dengan lawan mereka atau hanya dibatasi pada gameplay, peserta menunjukkan seberapa besar mereka ingin bermain dengan orang itu lagi — dan mereka menemukan bahwa mereka yang memiliki obrolan terbuka lebih cenderung bermain bersama lagi.

    ADVERTISEMENT

    "Dengan bertukar informasi dengan orang lain, gosip adalah cara untuk membentuk hubungan," jelas Luke Chang, asisten profesor ilmu psikologi dan otak dan direktur COSAN Lab di Dartmouth yang ikut menulis penelitian tersebut. "Ini melibatkan kepercayaan dan memfasilitasi ikatan sosial yang diperkuat saat komunikasi lebih lanjut terjadi."

    Dalam kasus di mana kita berinteraksi dengan orang lain tanpa isyarat fisik normal kita (misalnya, melalui panggilan video atau platform perpesanan), bergosip bersama dapat membantu mengisi celah dalam mengembangkan ikatan tersebut. Tapi gosip tidak boleh satu dimensi: Ini harus tentang menemukan koneksi dan menciptakan apa yang para peneliti sebut sebagai "realitas bersama" untuk menjalin koneksi yang lebih dalam.

    Dalam lingkungan profesional, sedikit gosip yang sehat juga dapat membantu memfasilitasi produktivitas: Mereka menemukan bahwa komunikasi meningkatkan kerja sama dalam tugas bersama untuk permainan, menunjukkan bahwa membentuk hubungan itu tidak hanya baik untuk kesehatan mental kita tetapi juga dengan cara yang lebih konkret untuk rutinitas harian kita — dan bergosip dengan kolega mungkin menguntungkan atasan Anda.

    "Gosip dapat berguna karena membantu orang belajar melalui pengalaman orang lain sambil memungkinkan mereka menjadi lebih dekat satu sama lain dalam prosesnya," kata Jolly. Detail penting memastikan bahwa kita bergosip dengan empati dan melakukan percakapan tentang detail kecil yang menyenangkan dalam hidup, bukan hanya drama.

    Baca juga: Leo dan 3 Zodiak Ini Suka Bergosip untuk Menghibur Teman


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...