Caroline Jurie Melepas Mahkota Mrs World Usai Insiden dengan Mrs Sri Lanka

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mrs World 2020 Caroline Jurie. Instagram.com/@caroline_jurie_official

    Mrs World 2020 Caroline Jurie. Instagram.com/@caroline_jurie_official

    TEMPO.CO, Jakarta - Mrs World Caroline Jurie mengumumkan pada hari Jumat, 9 April 2021 bahwa dia telah menyerahkan mahkotanya di tengah kontroversi seputar perilakunya di kontes Miss Sri Lanka.

    Pushpika De Silva memenangkan Mrs Sri Lanka, tetapi selama upacara penobatan pada hari Minggu, 4 April 2021 Jurie merebut tiara dari kepala De Silvia, mengklaim bahwa De Silva telah bercerai yang bertentangan dengan aturan kontes. De Silva, bagaimanapun, mengklarifikasi dalam posting Facebook bahwa dia berpisah, tidak bercerai dan mengatakan dia terluka selama insiden itu.

    Saat melepas mahkota De Silva, dia diduga terluka dan Jurie ditangkap dan dibebaskan dengan jaminan sehubungan dengan insiden itu.

    Jurie membahas drama tersebut dalam sebuah posting video tentang keputusannya untuk mundur dari kontes kecantikan yang telah "dinodai" saat upacara penobatan. "Saya akan selalu membela apa yang saya yakini benar," kata mantan pemegang gelar itu dalam sebuah video sambil mengenakan mahkota dan selempangnya. "Setiap kontes kecantikan memiliki seperangkat aturan dan regulasi. Yang saya dorong dari awal adalah panggung yang adil. Aturan dan regulasi itu sama untuk semua. Aturan tidak ada sehingga kita bisa menemukan celah agar kita bisa menang dengan biaya berapa pun. Saya yakin aturan dan regulasi ada karena suatu alasan. "

    Dia melanjutkan bahwa kontes Mrs. World tidak dibuat untuk mendiskriminasi wanita yang bercerai atau berpisah, tetapi untuk merayakan impian wanita yang sudah menikah. Jurie juga menyiratkan bahwa ada kontes lain yang bisa diterapkan De Silva sebagai wanita yang berpisah dari pasangannya.

    "Saya tahu saya meledakkan beberapa gelembung, menciptakan percakapan dan bahkan diskusi tentang kelas dan nilai-nilai yang harus dijunjung oleh seorang ratu yang mengenakan [sebuah] mahkota," kata Jurie. "Jika kelas ditentukan oleh bagaimana seseorang berperilaku di mata publik, saya akan membiarkan Anda menarik kesimpulan [Anda sendiri] [tentang] itu. Tetapi jika kelas juga ditentukan oleh bagaimana Anda berperilaku ketika tidak ada yang memperhatikan Anda dan apa nilainya Anda bersiap, itulah ujian karakter yang sebenarnya. "

    Mantan Mrs World ini menekankan pentingnya mempertahankan nilai-nilai bahkan jika itu berarti berdiri sendiri di depan bencana. "Satu-satunya niat saya adalah membela ketidakadilan yang ditimbulkan para pesaing sepanjang kompetisi ini yang diwarnai dengan politisasi berat," katanya. Di akhir klip, Jurie berkata, "Saya sekarang siap untuk menyerahkan mahkotanya," sebelum melepas mahkota dari kepalanya.

    Pada hari Kamis, Jurie bersama dengan model Chula Padmendra ditangkap atas "tuduhan luka ringan dan kriminal" terkait dengan insiden upacara penobatan, juru bicara polisi Ajith Rohana mengatakan kepada BBC. Baik pPerwakilan Jurie dan Padmendra tidak segera menanggapi permintaan komentar kepada People.

    Mahkota Putri Kecantikan Sri Lanka, Pushpika De Silva dicopot paksa oleh pemenang kompetisi 2019 dan Mrs World, Caroline Jurie setelah Jurie menyatakan bahwa De Silva tidak memenuhi syarat sebagai pemenang karena dia bercerai selama kontes Putri Kecantikan Sri Lanka di Kolombo, Sri Lanka, 4 April 2021. Chandimal Jayasinghe via REUTERS

    Mereka berdua diperkirakan akan hadir di pengadilan pada 19 April, menurut Associated Press. Dalam video upacara penobatan yang diterbitkan oleh Colombo Gazette, Jurie mengatakan kepada hadirin, "Ada aturan bahwa Anda harus menikah dan tidak bercerai, jadi saya mengambil langkah pertama untuk mengatakan bahwa mahkota adalah yang pertama diserahkan pemenang kedua." Dia kemudian melepaskan mahkota dari kepala pemenang dan meletakkannya di runner-up, mendorong De Silva untuk berjalan di luar panggung, video menunjukkan.

    De Silva kemudian mengatakan dia menderita luka di tengkoraknya ketika Jurie merebut mahkotanya. "Jadi, meskipun mahkota simbolis itu telah direnggut dari kepala saya, saya ingin memberi tahu Anda bahwa saya telah mengambil tindakan hukum yang diperlukan atas ketidakadilan dan penghinaan yang telah terjadi," tulisnya dalam sebuah pernyataan yang diterjemahkan dari Sinhala.

    Ketua panitia kontes Ny. Sri Lanka, Chandimal Jayasinghe, juga mengutuk tindakan Caroline Jurie, mengatakan kepada BBC, "Kami kecewa. Sangat memalukan bagaimana Caroline Jurie berperilaku di atas panggung dan organisasi Ny. Dunia telah memulai penyelidikan atas kejadian tersebut," ujarnya.

    Baca juga: Cara Wilda Situngkir Tetap Percaya Diri di Kontes Kecantikan


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H