Manfaat Facial Es Terapi Dingin pada Kulit yang Mudah Dilakukan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggunakan es batu untuk facial. Freepik.com/Valuavitaly

    Ilustrasi wanita menggunakan es batu untuk facial. Freepik.com/Valuavitaly

    TEMPO.CO, Jakarta - Pakar industri kecantikan sudah sejak lama menggunakan es batu untuk memperbaiki tekstur dan penampilan kulit. Penata rias Dua Lipa, Lisa Eldridge, mengandalkannya untuk meredakan bengkak akibat jet lag, Kate Hudson diketahui membenamkan wajahnya ke dalam bak mandi es (hanya mengisi wastafel dengan air dan banyak es batu), dan facialist selebriti Ole Henriksen menggabungkannya ke dalam facial Hollywood-nya.

    Tapi pertama-tama, beberapa latar belakang: Skin icing adalah perawatan cryotherapy juga dikenal sebagai terapi dingin di mana kulit terkena suhu yang sangat dingin selama beberapa menit. Gadget seperti bola wajah dan penggulung es yang Anda simpan di lemari es perawatan kulit kini sedang tren, dengan para ahli seperti facialist Melanie Grant membagikan alat dan rutinitas perawatan kulit esnya. Tetapi bentuk paling dasar dari cryotherapy adalah mengoleskan es batu di wajah, perawatan yang mudah dan praktis gratis yang dapat Anda lakukan di rumah.

    Memang ada beberapa manfaat dari kecantikan yang dingin. "Anda dapat menggunakan es untuk mengurangi bengkak di sekitar mata, mengurangi produksi minyak dan bintik-bintik yang meradang, mengecilkan pori-pori kulit, menenangkan kulit yang terbakar sinar matahari, dan memberikan kulit bercahaya yang sehat dengan meningkatkan sirkulasi mikro," kata Sophie Shotter, MD, dokter kulit bersertifikat, seperti dilansir dari laman Real Simple. "Ini juga dikatakan meningkatkan penyerapan bahan aktif dengan menyebabkan penyempitan kapiler dan menciptakan efek 'menarik' ke dalam kulit."

    Anda juga tidak perlu pergi ke ahli kecantikan profesional untuk mendapatkan manfaatnya. Menggunakan es pada kulit adalah bentuk terapi dingin yang mudah dilakukan, menurut Dr. Shotter. "Saat es batu dioleskan ke kulit, pembuluh darah akan mengerut. Hal ini mengurangi aliran darah ke area tersebut, begitulah cara pembengkakan dan peradangan membaik. Saat es dikeluarkan, kapiler akan terbuka kembali, membuat kulit bersinar kemerahan."

    ADVERTISEMENT

    Meskipun icing kulit relatif aman, perlu diperhatikan bahwa bagi jenis kulit sensitif harus diterapkan dengan hati-hati. Dr. Shotter menyarankan untuk tidak mengoleskan es langsung ke kulit; sebagai gantinya, bungkus dengan kain kasa lembut. Dan jangan bertujuan untuk membekukan kulit Anda terlalu lama jika Anda kesulitan dengan kepekaan. Seharusnya terasa sedikit geli, tetapi tidak menyakitkan untuk menghindari rasa terbakar.

    Cara Melakukan Facial Es di Rumah

    • Satu es batu berukuran besar (opsional: satu es batu yang lebih kecil untuk mengelilingi mata
    • Kain muslin atau flanel.

    Sambil memegang es batu yang dilapisi kain, pijat pada kulit dengan gerakan ke atas, seperti yang Anda lakukan dengan gua sha atau roller wajah. Mulai dari décolletage dan ke atas leher saya dengan gerakan menyapu yang panjang. Selanjutnya di sepanjang bagian bawah garis rahang saya dari dagu ke telinga, lalu di garis rahang (ulangi di kedua sisi).

    Keseluruhan rutinitas memakan waktu total sekitar lima menit, termasuk pemakaian pelembab yang digunakan setelahnya. Hasilnya, kulit terasa terasa dingin dan tampak agak memerah alami. Rasanya cukup menyegarkan, terdapat perbedaan drastis pada bengkak, dan semakin menyapu es batu ke wajah kulit semakin halus. Manfaat instan lainnya adalah pori-pori cukup tersamarkan.

    Baca juga: 3 Tips Kulit Bercahaya Tanpa Pengelupasan Sel Kulit Mati


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.