3 Sebab Kulit Iritasi Usai Pakai Serum Vitamin C

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi serum kulit. Shutterstock

    Ilustrasi serum kulit. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Vitamin C memiliki beragam manfaat untuk kesehatan kulit, sebagai antioksidan dapat mencerahkan hiperpigmentasi, menghilangkan garis-garis halus, dan meningkatkan kecerahan secara keseluruhan. Namun, dengan bahan-bahan perawatan kulit yang bagus, ada tanggung jawab besar, terutama bagi mereka yang memiliki kulit sensitif dan reaktif. Bntuk vitamin C tertentu dapat menyebabkan iritasi yang mengejutkan, yang menyebabkan kekeringan, pengelupasan, dan kemerahan.

    Tetapi Anda tidak boleh membuang serum atau pelembab vitamin C Anda segera setelah membacanya. Menurut pendiri Klur Lesley Thornton, semuanya bermuara pada sains yang terjadi pada wajah Anda selama rutinitas perawatan kulit Anda.

    “Ada banyak bahan kimia yang terlibat di sini; ada pH formula, pH kulit, dan hubungan antara keduanya," jelas Thornton seperti dilansir dari laman Harper's Bazaar. “Bentuk vitamin C yang paling mungkin menyebabkan iritasi pada orang dengan kulit sensitif adalah asam L-askorbat (L-AA). Agar L-AA stabil dalam air, L-AA harus diformulasikan pada pH yang sangat rendah. pH yang sangat asam ini menawarkan stabilitas formula maksimum, tetapi kompatibilitas kulit terbatas; sehingga meningkatkan sifat pengelupasan dan fungsi penghalang yang melemah, itulah sebabnya banyak jenis kulit sensitif dapat mengelupas, memerah, dan memiliki reaksi merugikan lainnya."

    Maka semakin kuat bentuk vitamin C, semakin membuat iritasi bagi mereka yang memiliki kulit sensitif. Faktor atau bahan lain yang mungkin tampak bermanfaat pada awalnya juga dapat memperkuat efeknya. "Produk dengan persentase yang lebih tinggi mungkin lebih menjengkelkan," kata Dr. Kristina Goldenberg dari Goldenberg Dermatology. "Produk yang digabungkan dengan asam lain, seperti asam alfa hidroksi, bisa lebih mengiritasi."

    Untuk mengatasi iritasi ini, penting untuk memasukkan produk vitamin C apa pun ke dalam rutinitas Anda dengan lembut, memperlakukannya seperti bahan yang kuat. “Dimungkinkan untuk memulai dengan konsentrasi vitamin C yang lebih rendah dan meningkatkannya,” kata dokter kulit Kim Nichols. “Saya merekomendasikan agar orang mulai dengan serum yang memiliki konsentrasi vitamin C lebih rendah, seperti 10 persen, dan kemudian meningkat menjadi 15 hingga 20 persen serum seiring waktu saat kulit mereka terbiasa. Selain itu, saat memperkenalkan produk perawatan kulit baru ke dalam rutinitas Anda, yang terbaik adalah memulai secara perlahan dengan melakukan uji tempel atau menerapkan dua hingga tiga kali seminggu pada awalnya.”

    Dan sebaiknya Anda membaca tentang berbagai jenis vitamin C jika L-AA tidak bekerja dengan kulit Anda. Thornton menyarankan sodium ascorbyl phosphate atau tetrahexyldecyl ascorbate, sedangkan Nichols dan Thornton merekomendasikan magnesium ascorbyl phosphate untuk kulit sensitif.

    Thornton mencatat bahwa magnesium ascorbyl fosfat tetap sangat stabil di dalam air— “yang membuat formulasi lebih elegan, tidak ada bahan lengket,” - sekaligus merupakan turunan yang relatif lemah. “Namun, penelitian menunjukkan itu masih menawarkan manfaat meningkatkan kolagen dari L-AA dan merupakan pilihan yang layak bagi seseorang yang tertarik untuk mengeksplorasi turunan dan alternatif vitamin C yang lembut,” lanjutnya.

    Hal besar terakhir yang perlu diingat di sini, adalah bahwa tidak semua orang memiliki kulit sensitif dan akan mengalami masalah ini. Thornton menunjukkan tiga alasan potensial mengapa kulit dapat mengalami iritasi vitamin C: pelindung kulit yang lemah dapat berperan di sini, kulit Anda mungkin tidak dapat menangani perubahan tingkat pH yang ekstrim, atau mungkin tidak dapat menyesuaikan kembali tingkat pH-nya. cukup cepat setelah aplikasi, sehingga mengganggu sistem yang sensitif.

    Jadi, bagaimana Anda bisa memprediksi bagaimana kulit Anda akan bereaksi, atau mencari tahu apa yang menyebabkan kemerahan atau iritasi? konsultasikan dengan dokter kulit. "Jika Anda menemukan kulit Anda teriritasi karena sesuatu dalam rutinitas perawatan kulit Anda, hal terbaik yang harus dilakukan adalah mengunjungi dokter kulit bersertifikat Anda untuk membantu mempersempit penyebab iritasi," tambah Nichols. Dengan begitu, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang jenis vitamin C mana yang paling cocok untuk kulit Anda sebelum Anda berbelanja secara royal pada formula mewah apa pun.

    Baca juga: Serum Vitamin C untuk Kulit, Pilih Botol Gelap dan Tutup Rapat


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.