6 Tips Parenting untuk Menghindari Anak Menjadi Narsistik

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ibu dan anak perempuan. Freepik.com/Peoplecreations

    Ilustrasi ibu dan anak perempuan. Freepik.com/Peoplecreations

    TEMPO.CO, Jakarta - Jika anak Anda yang berusia 8 tahun berlarian telanjang sambil berteriak "Lihat aku!" Anda memiliki anak yang bahagia . Tapi jika anak Anda yang berusia 18 tahun melakukannya, mereka mungkin narsistik, kata Keith Campbell, psikolog perilaku dan penulis The New Science of Narcissism.

    Tentu saja, berlarian sambil telanjang bukanlah tanda klasik narsisme, tetapi kebutuhan akan perhatian, bersama dengan 14 perilaku lainnya, bisa jadi. Memperhatikan tanda-tanda ini pada anak Anda sendiri dapat menimbulkan beberapa kekhawatiran. Lantas, bagaimana cara mengetahui apakah anak Anda menjadi seorang narsisik.

    Ketika melihat penelitian, Anda dapat melihat petunjuk narsisme orang dewasa pada anak-anak yang lebih muda (pikirkan impulsif, melanggar aturan, atau kurangnya empati), tetapi kebanyakan psikolog dan peneliti menghindari pelabelan anak kecil sebagai narsisis.

    "Saya tidak akan pernah panik tentang narsisme anak berusia 8 tahun karena banyak hal yang berubah secara perkembangan," kata Campbell seperti dilansir dari laman Mind Body Green. Faktanya, kepribadian akan terus berkembang hingga seseorang berusia pertengahan 20-an, psikolog dan pakar narsisme Ramani Durvasula, menambahkan.

    ADVERTISEMENT

    Juga umum bagi remaja untuk bertindak berhak dan egois terhadap orang tua dan belum tentu merupakan tanda narsisis suatu hari. Untuk mengetahui kepribadian mereka dengan lebih baik, "Perhatikan bagaimana mereka memperlakukan teman-temannya," kata Durvasula. "Meskipun mereka mungkin tidak mencapai sasarannya dengan Anda, jika mereka mempraktikkan peraturan dan empati dengan teman sebayanya, itu pertanda baik."

    Tips parenting untuk menghindari membesarkan seorang narsistik

    1. Ajari mereka kasih sayang

    "Jika Anda ingin menghindari narsisme, hal pertama yang dapat Anda lakukan adalah memperkuat rasa kasih sayang dan empati pada anak-anak Anda," kata Campbell. Ini dapat mencakup mengajari anak Anda tentang emosi mereka sendiri dan mendorong mereka untuk bertanya bagaimana perasaan orang lain dalam situasi tertentu. Menunjukkan kebaikan dan menunjukkan perilaku tidak baik juga bisa membantu.

    "Jangan pernah mencontohkan perilaku berhak atau tidak diatur (misalnya, perlakukan orang di dunia ini dengan baik; biarkan anak-anak Anda melihat Anda mengelola emosi Anda dengan cara yang sehat)," kata Durvasula.

    2. Dorong mereka untuk menemukan gairah hidup

    Mendorong anak Anda untuk menemukan hasrat lebih jarang dibahas sebagai cara untuk menghindari narsisme, tetapi ini sangat berharga. Ketika seseorang berfokus pada minatnya, mereka cenderung menunjukkan antusiasme dan membangun persahabatan di sekitarnya. Ego apa pun yang terlibat biasanya akan lenyap jika mereka melakukannya karena cinta, kata Campbell.

    3. Tanamkan rasa tanggung jawab

    Orang narsisis sangat pandai mengambil tanggung jawab atas hal-hal baik dalam hidup mereka, seperti pekerjaan mereka, betapa menariknya mereka, atau berapa banyak uang yang mereka hasilkan. Namun, yang sulit mereka hadapi adalah mengambil tanggung jawab atas hal-hal negatif, kata Campbell. "Jika Anda mengajari anak-anak untuk bertanggung jawab, terutama atas kesalahan, itu bisa menjadi penyangga narsisme," katanya.

    Itu mungkin berarti mengubah kesalahan dan kelakuan buruk anak Anda menjadi momen mengajar di mana Anda mendorong anak Anda untuk secara langsung mengakui apa yang telah mereka lakukan dan menjelaskan mengapa itu tidak baik. Validasi anak-anak Anda saat mereka bertanggung jawab atas tindakan mereka untuk memperkuat kebiasaan mereka. (Misalnya mengatakan hal-hal seperti, "Saya senang Anda mengakui hal itu; itu adalah hal yang sangat bertanggung jawab untuk dilakukan.")

    4. Terus tantang mereka

    Terus tantang anak Anda agar mereka tahu bahwa mereka memiliki batasan, seperti orang lain. "Itu selalu seimbang karena Anda ingin anak-anak merasa nyaman dengan diri mereka sendiri dan memiliki kepercayaan diri," kata Campbell, "tetapi jika terlalu banyak atau tampaknya tidak sehat, Anda mungkin ingin meredam ego itu dengan kenyataan."

    Misalnya, jika anak Anda selalu mendapatkan setiap kata dengan benar pada tes ejaan, mintalah gurunya untuk memberikan kata-kata yang lebih sulit. Ini juga dapat mencegah anak Anda menjadi bosan dan bertingkah laku di kelas. Ini juga mengajarkan mereka untuk memecahkan masalah mereka sendiri dan mengembangkan tingkat kemanjuran diri yang sehat, kata Campbell.

    5. Ingatkan mereka bahwa mereka dicintai, tanpa syarat

    Hindari membesarkan anak Anda dengan gagasan bahwa cinta itu bersyarat atau diperoleh, kata Durvasula. Hal ini dapat menuntun seorang anak untuk mengembangkan kebutuhan yang mendalam akan perhatian, serta ketakutan yang mendalam akan penolakan, kecemasan, dan rasa malu yang tertekan — yang semuanya merupakan ciri-ciri narsisme.

    Campbell menyarankan orang tua untuk mengubah pemikiran saya ingin anak saya merasa istimewa, saya ingin anak saya tahu bahwa mereka sangat dicintai oleh saya. "Selama Anda memiliki cinta, itu melemahkan ego," katanya.

    Baca juga: Kurang Empati dan Selalu Iri, Ini 7 Tanda Gangguan Kepribadian Narsistik

    6. Tetapkan batasan

    Ketika seorang anak lolos dengan segala hal yang tumbuh dewasa, mereka akan percaya begitulah cara dunia bekerja dan mungkin mengembangkan rasa berhak. "Jika Anda memiliki anak yang bersikap baik dengan cara yang berhak, antagonis, tidak diatur, dan kejam, sebagai orang tua Anda dapat menetapkan batasan, menetapkan ekspektasi perilaku, dan menetapkan konsekuensi, "kata Durvasula.

    Jika konsekuensi Anda tidak sampai kepada mereka dan perilakunya menjadi semakin sulit, pertimbangkan untuk bekerja dengan terapis keluarga atau psikolog anak. Anak Anda mungkin tidak mendengarkan Anda, tetapi terapis mungkin dapat memantau dan mengidentifikasi apakah pola-pola ini terkait dengan masalah eksternal seperti intimidasi, kecemasan, atau masalah dengan teman sebaya, tambah Durvasula.

    Ketika anak-anak kecil menunjukkan perilaku narsistik, biasanya hal itu tidak terlalu menjadi perhatian karena kebanyakan dari mereka akan tumbuh dari kepribadian ini seiring berjalannya waktu. Menanamkan rasa welas asih, tanggung jawab, dan pengaturan emosi, di antara ciri-ciri lainnya, dapat mendukung proses perkembangan tersebut menjadi lebih baik.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.