Sakit Kepala dan 4 Tanda Sering Mengertakkan Gigi Saat Tidur

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi gigi (pixabay.com)

    Ilustrasi gigi (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Menggertakkan gigi adalah salah satu kebiasaan buruk yang sulit dihentikan kecuali Anda diingatkan untuk mengendurkan otot rahang. Meskipun Anda bisa melakukannya secara tidak sengaja sepanjang hari, terkadang sulit untuk mengetahuinya - jadi mempelajari cara mengetahui apakah Anda menggemeretakkan gigi di malam hari dapat membantu Anda mengetahui penyebab di baliknya sakit rahang.

    Menggertakkan gigi - juga dikenal sebagai bruxism - sebenarnya sangat umum, dan diperburuk oleh pandemi (bagaimanapun juga, ini sebagian disebabkan oleh stres). "Bruxism adalah kebiasaan parafungsional, yang berarti itu adalah sesuatu yang Anda lakukan dengan gigi Anda selain sifat mengunyah yang dimaksudkan," kata dokter gigi kosmetik Dr. Sophya Morghem, kepada Bustle. Ini umumnya merusak gigi Anda terutama jika dilakukan dalam jangka panjang dan dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak menyenangkan (seperti sesak atau sakit kepala).

    Ini bukan berarti Anda secara sadar melakukannya. Menurut dokter gigi yang berbasis di Los Altos, Dr. Joseph Field, D.D.S., menggertakkan gigi biasanya bukanlah tindakan yang dilakukan secara sadar. Dan terkadang kondisi tidur bisa menyebabkan bruxism. “Alasan kami melihat bruxism, terutama pada malam hari, adalah [karena] gangguan tidur yang tidak terdiagnosis seperti sleep apnea,” kata Field. Dalam kasus ini, dia menjelaskan Anda tidak bernapas dengan benar di malam hari, yang menyebabkan rahang bawah Anda mendorong ke depan untuk mencoba dan membuka jalan napas Anda.

    Selin itu, Anda juga bisa menggemeretakkan gigi selama latihan atau saat menunggu di lalu lintas jam sibuk, kata Field. Tentu saja, sejak Anda tidur, sulit untuk mengetahui apakah Anda menggemeretakkan gigi di malam hari. Tetapi hal itu sering kali terwujud dalam cara-cara tertentu.

    Berikut ini para ahli berbagi tentang tanda-tanda Anda menggertakkan gigi saat tidur

    ADVERTISEMENT

    1. Otot rahang tegang

    Jika Anda menggertakkan gigi di malam hari, kemungkinan besar Anda pernah merasakan nyeri otot sebagai akibatnya. Menurut Field, jika Anda menggemeretakkan gigi di awal tidur, Anda mungkin tidak mengalami gejala itu sama sekali. Tapi, jika Anda cenderung brux pada jam-jam menjelang waktu bangun Anda, maka ini adalah tanda umum Anda menggemeretakkan gigi di malam hari, katanya.

    2. Gigi Rusak

    Jika Anda menggertakkan gigi secara teratur di malam hari, kata Field, email gigi bisa semakin rusak, yang dapat menyebabkan gigi Anda retak. Menurut Morghem, skenario terburuknya adalah kerusakan akibat patahnya gigi Anda. Salah satu solusi untuk mencegahnya adalah dengan memakai pelindung mulut di malam hari, yang bisa berfungsi sebagai pembatas sela gigi; namun, harus dipasang dengan benar karena yang dijual bebas dapat menyebabkan lebih banyak penggilingan jika tidak terpasang dengan benar, kata Field.

    3. Sakit kepala

    Morghem mengatakan bahwa beberapa orang, biasanya menggertakkan gigi belakang dengan-benar menggunakan otot temporalis, atau pelipis mereka, untuk menggiling dan mengepalkan. Dalam hal ini, Anda akan mengalami sakit kepala di daerah itu saat bangun, jelasnya, karena rasa sakit bisa menjalar ke sisi wajah.

    4. Wajah Sakit

    Terutama karena Anda membuat otot temporalis bekerja terlalu keras saat menggertakkan, hal itu dapat mengubah rasa sakit menjadi nyeri yang dirasakan di wajah, kata Morghem. Ketegangan otot rahang di pipi [dapat menyebabkan] nyeri saat menyentuh pipi jika ada tekanan.

    5. Memperburuk TMD

    Menggertakkan gigi pasti dapat memperburuk gangguan temporomandibular (TMD), yang memengaruhi rahang dan menyebabkan nyeri wajah kronis. Gejala-gejala ini termasuk rasa sakit, mengklik, meletup, dan membuka mulut yang terbatas, kata Field. “Untuk pasien yang telah menggertakkan selama bertahun-tahun, otot yang memungkinkan mereka menutup rahang [menjadi] besar dan besar karena mereka telah menggunakannya dan menggunakannya secara berlebihan selama bertahun-tahun,” kata Morghem.

    Baca juga: Mimpi Gigi Lepas Tak Selalu Tentang Kematian, Ini 7 Maknanya

    Jika gejala menggertakkan gigi Anda sangat parah, Morghem mengatakan Botox bisa menjadi salah satu perawatan yang paling membantu. "Terapi botoks benar-benar menghentikan kontraksi otot itu sampai tingkat tertentu, jadi [perawatan] akan bertindak sebagai sakelar peredup dan tidak memungkinkan orang itu berkontraksi sekeras sebelumnya." Meskipun demikian, ini adalah perbaikan sementara, jadi dia merekomendasikan untuk mendapatkan perawatan setiap tiga sampai empat bulan.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.