Meghan Markle Ungkap Kondisi Kesehatan Mentalnya Terpuruk di Dalam Istana

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meghan Markle saat tampil dalam wawancara dengan Oprah Winfrey. Meghan yang tengah hamil anak kedua hadir bersama sang suami, Pangeran Harry. YouTube

    Meghan Markle saat tampil dalam wawancara dengan Oprah Winfrey. Meghan yang tengah hamil anak kedua hadir bersama sang suami, Pangeran Harry. YouTube

    TEMPO.CO, Jakarta - Meghan Markle mengungkapkan kondisi kesehatan mentalnya menderita sebagai anggota senior keluarga kerajaan. Selama wawancara dengan Oprah pada 7 Maret, 2021 Duchess of Sussex mengatakan dia hidup dengan pikiran untuk bunuh diri selama kehamilan pertamanya dan takut untuk memberi tahu suaminya, Pangeran Harry. Ketika dia mengumpulkan keberanian untuk menyuarakan kebutuhannya akan bantuan, Harry pun mendukungnya. Namun keluarga kerajaan sebagai institusi, tidak memberikan dukungan.

    Meghan Markle menjelaskan bahwa dia pikir mengakhiri hidupnya akan menyelesaikan segalanya untuk semua orang. Dia mengalami kritik yang berakar pada rasisme oleh pers Inggris dan merasa dibungkam oleh keluarga suaminya, tanpa perlindungan. "Saya malu mengatakannya pada saat itu dan malu harus mengakuinya kepada Harry. Tetapi saya tahu bahwa jika saya tidak mengatakannya, maka saya akan melakukannya," katanya seperti dilansir dari laman Popsugar. "Saya hanya tidak ingin hidup lagi."

    Meghan mengenang peristiwa pada 2019 yang terjadi tak lama setelah dia memberi tahu Harry tentang pikirannya untuk bunuh diri. "Saya ingat dia berkata, 'Saya rasa kamu tidak boleh pergi,' dan saya berkata, 'Saya tidak bisa ditinggal sendirian.'" Foto-foto dari malam di Royal Albert Hall menunjukkan pasangan itu tersenyum dan tampak gembira, tetapi Meghan hanya bisa melihat tangannya menggenggam tangan Harry. "Kami berdua hanya berusaha bertahan," kenangnya. Saat lampu teater padam, Meghan akan menangis.

    Meghan meminta bantuan dari "institusi", nama yang diberikan kepada pejabat senior yang bekerja untuk keluarga kerajaan. Dia ditolak. Dia kemudian mencari dukungan dari departemen SDM istana; mereka bersimpati dengan perasaannya, tetapi mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak dapat membantu karena dia bukan anggota staf yang digaji. Bahkan Pangeran Harry ragu Meghan bisa mendapatkan bantuan nyata di dalam tembok istana.

    Terlepas dari trauma kehidupan kerajaan dan serangan gencar yang tiada henti terhadap karakternya, Meghan lebih dekat dengan kedamaian di luar peran kerajaannya. Dia dan Harry pindah ke California bersama putra mereka yang berusia 1 tahun. Dia menemukan penghiburan dalam persahabatan salah satu orang kepercayaan terdekat Putri Diana. Saat pasangan itu bersiap-siap untuk menyambut bayi nomor dua, dia penuh harapan.

    Baca juga: Riasan Mata Tegas Meghan Markle Mirip Putri Diana, Ada Makna yang Tersembunyi

    "Aku sangat berduka. Maksudku, aku kehilangan ayahku. Aku kehilangan seorang bayi. Aku hampir kehilangan namaku. Maksudku, identitasku hilang. Tapi aku masih berdiri, dan harapanku untuk orang-orang di kesimpulannya adalah mengetahui bahwa ada sisi lain," kata Meghan Markle. "Untuk mengetahui bahwa hidup itu berharga untuk dijalani."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.