Anya Taylor-Joy Menang Golden Globes, Nail Art Catur Mencuri Perhatian

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anya Taylor-Joy saat menghadiri Golden Globe 2021. Instagram.com/@gregoryrusselhair

    Anya Taylor-Joy saat menghadiri Golden Globe 2021. Instagram.com/@gregoryrusselhair

    TEMPO.CO, Jakarta - Anya Taylor-Joy telah memenangkan penghargaan Golden Globes pertamanya. Aktris 24 tahun itu memenangkan penghargaan untuk kategori aktris terbaik dalam miniseri atau film televisi untuk perannya dalam The Queen's Gambit.

    Taylor-Joy mengalahkan sesama nominasi seperti Cate Blanchett, Daisy Edgar-Jones, Nicole Kidman dan Shira Haas. Dia juga mendapat penghargaan kedua untuk kategori aktris terbaik dalam film komedi atau musikal - untuk perannya dalam Emma. Rosamund Pike memenangkan penghargaan itu untuk penampilannya di I Care a Lot.

    "Saya ingin berterima kasih kepada Netflix… karena mengizinkan kami membuat pertunjukan yang kami inginkan," kata Taylor-Joy dalam pidato penerimaannya untuk The Queen's Gambit. "Sungguh luar biasa bahwa semua orang melihat pertunjukan itu. Saya akan melakukan proyek ini lagi dan lagi dan lagi; Saya belajar banyak. Terima kasih kepada penonton yang telah menonton dan mendukung karakternya. Itu berarti dunia."

    Anya Taylor-Joy memenangkan penghargaan Golden Globe 2021 kategori Best Actress in a Series, Limited-Series, or TV Movie (Instagram/@luxurylaw)

    ADVERTISEMENT

    Anya Taylor- Joy tampil memukau dalam acara yang digelar virtual pada Minggu, 28 Februari 2021. Dia dibantu stylist Law Roach, tampil memukau dengan gaun zamrud kustom Dior Haute Couture dan perhiasan Tiffany & Co.

    Dan seolah penampilannya itu belum cukup, bintang gaya pemula ini melengkapi penampilannya dengan nail art motif kotak-kotak yang terinspirasi oleh The Queen's Gambit untuk kesempurnaan yang berorientasi pada detail total.

    Manikur kuku Anya Taylor-Joy saat menghadiri Golden Globes 2021. Instagram.com/kimkimnails

    Ahli manikur yang membantunya Kim Truong membagikan detail nail art yang dibuatnya untuk Taylor-Joy, di Instagram. "Cantik luar dalam! Selamat Anya Taylor Joy, geser ke foto terakhir untuk melihat tampilan kuku yang menyenangkan," tulisnya dalam keterangan foto itu.  Nampak Truong membuat manikur motif kotak-kotak, serta gambar 1 bidak catur besar di jari manis, dan bidak catur kecil-kecil di jari kelingking.

    The Queen's Gambit berlatar tahun 1950-an dan 60-an. Taylor-Joy berperan sebagai Beth Harmon fiksi, seorang yatim piatu dan ahli catur yang bertekad untuk masuk ke dunia catur kompetitif yang didominasi pria. Sebagai seorang anak, Beth dicekok paksa makan pil di panti asuhannya, meninggalkannya dengan kecanduan obat yang mempersulit pendakiannya menjadi juara catur kelas dunia.

    Baca juga: 7 Pelajaran Hidup Tak Terduga dari Serial The Queen's Gambit

    Hanya satu bulan setelah ditayangkan perdana di Netflix pada bulan Oktober, The Queen's Gambit mencetak rekor sebagai serial terbatas skrip yang paling banyak dilihat dari layanan streaming tersebut. Meskipun Netflix belum berkomentar tentang potensi musim kedua, Taylor-Joy sebelumnya mengatakan dia akan terbuka untuk kemungkinan tersebut.

    "Ini sangat nyata dan luar biasa bahwa orang menginginkan musim kedua, karena kami tidak pernah memikirkannya, tidak ada diskusi tentang itu," kata Anya Taylor-Joy dalam wawancara baru-baru ini dengan Deadline. "Bisa dikatakan, jangan pernah mengatakan 'tidak pernah' di Hollywood."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?