8 Cara Menyelamatkan Tanaman Hias yang Hampir Mati

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita merawat tanaman. Freepik.com

    Ilustrasi wanita merawat tanaman. Freepik.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Tanaman hias lebih tangguh daripada yang kita duga, dan tidak perlu panik saat melihat daun kuning atau dedaunan yang terkulai pertama kali. Tetapi jika masalah terus berlanjut atau semakin parah, mungkin inilah saatnya untuk bergerak.

    Rencana penyelamatan Anda akan sangat bergantung pada seperti apa tanaman Anda. Berikut adalah petunjuk visual yang dicari oleh penjual bunga lama dan Plant Mom yang ditunjuk di Bloomscape, Joyce Mast, sebelum memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

    Protokol yang didukung ahli ketika mencurigai Anda memiliki tanaman hias yang sekarat

    1. Daun menguning

    Daun tanaman sangat umum menguning. Jika beberapa daun menguning sekaligus di bagian bawah dedaunan tanaman Anda, mungkin tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Daun tua itu sekarat untuk memberi jalan bagi pertumbuhan baru.

    ADVERTISEMENT

    Jika Anda melihat banyak daun menguning sekaligus, dan menguning terjadi di seluruh tanaman Anda, Mast mengatakan itu bisa menjadi masalah penyiraman. "Periksa untuk memastikan tanaman tidak mendapatkan terlalu banyak air," katanya seperti dilansir dari laman Mind Body Green. Jika Anda terlalu banyak air, Anda pasti ingin mengganti pot tanaman Anda di tanah baru dan menempelkannya di jendela yang cerah. Dalam seminggu, itu akan mulai menunjukkan tanda-tanda perbaikan. Perhatikan, bagaimanapun, bahwa daun kuning tidak akan berubah menjadi hijau secara ajaib lagi. Anda harus memotongnya dengan gunting tajam.

    2. Daun cokelat

    "Jika tepi daun tanaman Anda berubah menjadi cokelat, biasanya itu adalah kurangnya kelembaban atau kualitas air," kata Mast. Jika bagian tengah daun berubah kecokelatan dan lembek, mungkin air Anda berlebihan.

    Daun yang berwarna cokelat di bagian tengah mungkin menandakan bahwa Anda perlu mengganti pot tanaman Anda di tanah baru. Untuk tanaman dengan tepi berwarna cokelat pada daunnya, penyiraman menyeluruh  lebih teratur dapat membantu. Ambil botol semprot dan semprotkan daun tanaman Anda setiap hari untuk meningkatkan kelembapan di sekitarnya untuk sementara. (Catatan: Tanaman dengan daun berbulu seperti sukulen dan kaktus tidak boleh disiram.)

    Sekali lagi, daun coklat tidak akan berubah menjadi hijau secara ajaib lagi, tetapi Anda akan melihat lebih sedikit pembentukannya dalam satu atau dua minggu. Jika tidak, lanjutkan ke rencana B. "Alasan lain yang sering terjadi adalah karena mineral seperti fluorida, garam, dan klorin ditemukan dalam air keran," kata Mast. "Saya sarankan untuk mengisi teko dengan air dan membiarkannya tidak tertutup semalaman sehingga mineralnya dapat menguap atau hanya menggunakan air suling / air hujan sebagai pengganti air keran."

    3. Daunnya kering

    Jika Anda melihat bahwa tanaman Anda layu dan memiliki beberapa tepi daun berwarna coklat yang renyah, mungkin itu hanya membutuhkan air. Periksa apakah tanahnya kering dengan menempelkan jari Anda sekitar 2 hingga 3 inci ke dalam tanah. Jika tulang kering, inilah saatnya merendamnya secara menyeluruh.

    Mast merekomendasikan untuk mengisi wastafel dengan air hangat sekitar 2 hingga 4 inci, tergantung pada ukuran pot. Dari sana, "keluarkan tanaman dari piringnya dan letakkan di bak cuci dan biarkan tanaman menyerap air dari dasar. Akar tanaman biasanya berada di bagian bawah pot, jadi ini adalah cara terbaik untuk memastikannya. air mencapai akar dengan cepat, "katanya.

    Biarkan tanaman Anda menyerap air selama 30 hingga 60 menit, dan tanaman akan pulih dengan baik. "Pada saat ini, juga merupakan ide yang baik untuk mengambil penyemprot dan memberi sedikit daun mandi. Ini akan membantu melembabkan tanaman dengan cepat dan menghilangkan debu dari dedaunan."

    4. Daun kusam, pucat

    Tanaman juga bisa terkena sengatan matahari. Jika milik Anda menerima terlalu banyak cahaya untuk diproses, dedaunannya mungkin mulai terlihat kusam atau bahkan memutih. "Tepi dan bintik coklat muda juga bisa menjadi indikasi terlalu banyak sinar matahari," tambah Mast.

    Pindahkan tanaman Anda lebih jauh dari jendela, atau redupkan cahaya tumbuh Anda untuk mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan tanaman Anda di bawah sinar matahari langsung setiap hari. Atau, jika Anda menyukai lokasinya, Anda dapat mencoba meletakkan tirai tipis di atas jendela Anda untuk melembutkan sebagian sinar matahari tengah hari.

    5. Batang panjang dan kurus

    “Banyak kali cahaya yang tidak cukup akan menyebabkan dedaunan tanaman terlihat panjang dan kurus, [seperti] membentang ke arah cahaya,” jelas Mast. Pindahkan tanaman Anda lebih dekat ke jendela, atau cerahkan cahaya tumbuh Anda untuk meningkatkan jumlah waktu yang dihabiskannya di bawah sinar matahari langsung setiap hari. Jendela yang menghadap ke selatan cenderung mendapatkan cahaya paling banyak. Membiasakan diri untuk sedikit merotasi tanaman setiap kali Anda menyiraminya juga dapat membantu mencegahnya menjadi terlalu berkaki panjang atau miring.

    6. Daun berbintik

    Jika Anda melihat bintik-bintik kecil berwarna cokelat dengan tepi kuning telah mengambil alih tanaman Anda, Anda mungkin berurusan dengan penyakit bercak daun — infeksi jamur atau bakteri yang dapat menyebabkan kerontokan daun, terutama pada tanaman yang lebih muda.

    “Untuk memperbaikinya, segera cabut daun yang terkena dan isolasi tanaman dari tanaman Anda yang lain untuk sementara waktu,” saran Mast. Dari sana, katanya Anda bisa membuat obat buatan sendiri dari 1 hingga 2 sendok makan soda kue dan 1 hingga 2 sendok teh minyak mineral (seperti minyak neem) dalam botol semprot berisi air. Kocok dengan baik lalu semprotkan seluruh area tanaman yang terinfeksi bercak coklat. Mungkin perlu beberapa kali aplikasi sebelum bakteri benar-benar hilang.

    Baca juga: Hati-hati Meletakkan 5 Tanaman Hias Ini di Dalam Ruangan, Ada Potensi Racun

    7. Daun berlubang

    Jika Anda melihat lubang kecil, anyaman, atau zat lengket di daun tanaman Anda, itu bisa menjadi tanda serangan hama. Sekali lagi, Anda ingin segera memindahkan tanaman dari tetangganya agar masalah tidak menyebar. Kemudian, seka seluruh daun dengan air dan semprot bagian atas dan bawah dengan semprotan minyak neem. Ulangi proses ini sekali atau dua kali lagi, sisakan dua hingga tiga hari di antara perawatan sebelum memasukkan tanaman kembali ke rumahnya.

    8. Tidak ada pertumbuhan

    Tergantung di mana Anda tinggal dan jenis tanaman apa yang Anda miliki, Anda mungkin tidak melihat banyak pertumbuhan di musim dingin dan musim gugur. Beberapa varietas tanaman juga cenderung tumbuh lebih lambat daripada yang lain. Dan tidak apa-apa! Tetapi jika Anda khawatir, Mast mengatakan ada cara untuk mengetahui dengan cepat apakah tanaman Anda sekarat atau tidak aktif.

    Berikut dua tes yang digunakan Mast untuk mendiagnosis tanaman yang berhenti tumbuh:

    Tes jepretan: Pilih cabang atau batang yang seukuran pensil. Pegang cabang dan tekuk dengan tajam ke belakang. Jika hidup, cabang akan mudah bengkok, dan akhirnya, batang akan terbelah menunjukkan kayu lembab di dalamnya. anggota tubuh akan patah dengan bersih dengan sedikit tekanan dan tampak kering di dalam.
    Uji gores: Ini adalah metode umum lainnya. Gunakan pisau atau kuku jari untuk menggaruk kulit kayu pada batang muda. Jika terlihat hijau, berarti masih hidup. Jika berwarna coklat, lanjutkan ke bawah untuk melihat apakah warnanya hijau lebih jauh ke bawah tanah. Tanaman mungkin menunjukkan tanda-tanda kehidupan saat Anda mendekati akarnya.

    Jika Anda menemukan batang yang benar-benar mati, potong dan pertimbangkan apakah salah satu masalah air, cahaya, nutrisi, atau infestasi yang disebutkan di atas dapat memengaruhi tanaman hias Anda.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?