Inspirasi Gaya Rambut dalam Serial Bridgerton dari Beyonce hingga Audrey Hepburn

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tokoh Ratu Charlotte (tengah) yang diperankan Golda Rousheuvel dalam serial Netflix, Bridgerton. Instagram.com/@bridgertonnetflix

    Tokoh Ratu Charlotte (tengah) yang diperankan Golda Rousheuvel dalam serial Netflix, Bridgerton. Instagram.com/@bridgertonnetflix

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda tidak dapat membicarakan tentang Bridgerton, serial Netflix tanpa membicarakan rambutnya. Sementara produksi Shonda Rhimes memiliki semua bakat untuk menjadi serial yang layak untuk pesta — termasuk romansa yang mencakup semua, adegan seks, dan drama yang tak terhindarkan dan gosip masyarakat kelas atas dari era Regency — serta pertunjukan wig yang sangat ceria dipadukan dengan kostum mewah buat urusan busana pamungkas.

    Kepala penata rambut dan makeup serial tersebut, Marc Pilcher, tentu saja, mengambil inspirasi dari potret resmi dan gambar sejarah dari era Regency Inggris, tetapi ia juga melihat pengaruh yang lebih modern, seperti film-film dari tahun 50-an, bintang film Hollywood lama seperti Audrey Hepburn, dan bahkan bintang pop modern seperti Beyonce untuk romansa periode tanpa tradisi.

    Melansir laman Harper's Bazaar, Pilcher memaparkan cerita di balik penampilan paling menonjol dari serial Bridgerton, termasuk penampilan luar biasa Ratu Charlotte, rambut ikal au naturel Lady Marina, dan, tentu saja, poni mikro Daphne Bridgerton yang banyak diperdebatkan.

    Inspirasi gaya rambut dari serial Bridgerton

    1. Wig Ratu Charlotte yang lebih besar menghormati keturunan Afrika-nya

    ADVERTISEMENT

    "Saat kami mulai syuting, saya sebenarnya mengobrol dengan Chris, sang showrunner," kata Pilcher. "Dan dia pada dasarnya bilang, '[Ratu], dia tidak punya apa-apa lagi dalam hidupnya. Suaminya orang gila, dan dia pada dasarnya menunggu dia mati. Dia tidak punya apa-apa selain mencoba pakaian dan pergi ke pesta' Jadi saya berkata, 'Baiklah, mengapa kita tidak memberinya wig yang berbeda setiap kali dia pergi ke pesta dan itu akan cocok dengan pakaiannya?' Yang juga ingin saya lakukan adalah menunjukkan keturunan Afrika-nya, karena ketika Anda melihat potret pada saat itu, sangat sedikit potret wanita keturunan Afrika dengan penampilan seperti itu.

    "Ada tampilan khusus pada saat itu, yang disebut tampilan Gainsborough, yang merupakan semacam wig lebar yang mirip dengan film The Dutchess yang diperankan Keira Knightley. Dia menampilkan tampilan Gainsborough seperti ini di film itu. Dan saya melihat pada beberapa gambar, hanya melihat-lihat, dan saya seperti, 'Saya telah memutuskan bahwa saya akan melakukan bentuk itu, tetapi saya akan mendasarkannya pada Beyonce Knowles di Austin Powers.' Jadi saya bilang, 'Dia akan menjadi yang terbesar dari yang pernah Anda lihat.'

    "Jadi kami melakukannya seperti milik Beyoncé dengan emas tembaga yang indah di luar. Wig itu secara harfiah terdiri dari lima wig yang dijahit bersama. Jadi kami membeli empat wig Afro dan satu lagi. Jadi semua ikal itu didasarkan pada satu wig, dan empat lainnya kami meluruskan, lalu menyetel ulang untuk mendapatkan Afro terbesar dan paling menakjubkan yang kami bisa. Dan saya ingat pertama kali ketika dia datang untuk mengatur dan saya seperti, 'Apakah kita sudah bertindak terlalu jauh?' Anda hanya menunggu produser berkata, 'Tidak.' Tapi, tentu saja, dia keluar, dan semua orang berkata, 'Ya Tuhan, kamu terlihat luar biasa.'

    "Jelas, kami melakukan banyak penampilan dengan untaian dan kancing kecil dan semacamnya, karena itu adalah hal yang sempurna untuk menyesuaikan diri dengan bentuk periode, tetapi juga merayakannya. Itulah yang ingin saya lakukan, hanya rayakan dia dan tunjukkan itu kepada semua orang. "

    2. Rambut keriting Marina Thompson benar-benar alami

    "Dengan Marina, saat kami berbicara dengan Chris di awal, kami membahas tentang latar belakangnya. Dan dia bilang, 'Dia gadis desa. Dia berasal dari keluarga yang mereka punya uang, tapi kami ingin "Semangat bebas. Dia tidak menerima kekacauan dari siapa pun." Jadi kami tidak pernah menata rambutnya. Kami tidak akan pernah membatasinya atau membuat ikal di dalamnya. Kami ingin rambutnya bergerak bebas. Bahkan ketika dia memiliki gaya rambut seperti itu saat keluar, itu semua hanya ikal alaminya yang jatuh begitu saja. Kami selalu ingin membuatnya bebas dan benar-benar natural. Bahkan riasannya kami pertahankan sangat minim. Tapi dia gadis yang cantik. Dia tidak membutuhkan banyak makeup. "

    3. Poni mikro Daphne terinspirasi dari Audrey Hepburn

    "Daphne berdasarkan gaya Audrey Hepburn dalam War and Peace. Kalau melihat gambar-gambar untuk film itu, jelas dibuat tahun 1950-an, padahal itu film periode Regency. Awalnya cuma semacam dari ledakan kecil dan lurus yang melintas di sepanjang jalan. Tapi kemudian saat kami maju, Chris ingin terasa lebih lembut daripada ledakan penuh. Jadi itulah mengapa itu semacam terbelah dua sebagai cara menampilkan lebih banyak wajahnya. Dan kemudian di episode-episode selanjutnya, kami memotong lebih banyak potongan bulu hanya untuk melonggarkannya lebih banyak lagi, karena dia ingin melihat perkembangan kelembutannya saat kami menjalani — begitulah mereka ketika muncu mereka berbicara tentang poni. "


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.