Cerita Gwen Stefani dan Ketiga Putranya Menghadapi Masalah Disleksia

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gwen Stefani. Instagram.com/@gwenstefani

    Gwen Stefani. Instagram.com/@gwenstefani

    TEMPO.CO, Jakarta - Gwen Stefani terbuka tentang bagaimana musik membantunya penderita disleksia dan bagaimana putra-putranya belajar berkembang di sekolah.

    Berbicara dengan Zane Lowe di Apple Music untuk edisi terbaru seri percakapan At Home With, penyanyi 51 tahun itu mengatakan bahwa dia "menemukan" dia menderita disleksia ketika anak-anaknya - Kingston 14 tahun, Zuma 12 tahun, dan Apollo 6 tahun mulai kesulitan membaca.

    "Satu hal yang saya temukan melalui memiliki anak adalah saya menderita disleksia - setiap orang memiliki hal-hal yang terjadi dan hal itu terjadi pada saya. Dan saya merasa seperti banyak masalah yang saya miliki atau bahkan keputusan yang telah saya buat untuk diri saya sendiri, berasal dari itu, karena sekarang anak-anak - jelas, semuanya genetik - mereka memiliki beberapa masalah itu," kata Gwen Stefani.

    "Tapi sekarang mereka mendapatkan semua manfaat ini. Mereka memiliki guru dan sekolah yang luar biasa dan mereka tidak perlu merasa malu karenanya. Mereka memahami bahwa otak mereka berfungsi dengan cara yang berbeda. Semua otak kita bekerja, Anda tahu maksud saya ? " kata ibu tiga anak itu, seperti dilansir dari laman People. 

    ADVERTISEMENT

    Mengingat pengalamannya sendiri, Gwen Stefani berkata bahwa dia "gagal di sekolah. "Saya adalah gadis yang baik. Saya tidak melakukan hal buruk apa pun. Sangat sulit bagi saya untuk berfungsi dalam kotak persegi sekolah yang semua orang lakukan. seharusnya memahami. Dan otak saya tidak bekerja seperti itu; masih tidak. Tapi bekerja dengan cara berbeda yang mungkin merupakan anugerah yang tidak bisa dilakukan orang lain," ujarnya. 

    Saat ditanya tentang bagaimana kecemasan memengaruhi hidupnya, Stefani kembali mengungkit disleksia, khususnya di tahun-tahun awal sebagai artis dan anggota No Doubt.

    "Pada saat itu saya telah menulis seluruh rekaman itu bahkan tanpa tahu bagaimana cara menulis lagu dan saya telah benar-benar menyerahkan seluruh hidup saya untuk didengar semua orang. Dan kemudian saya masih di band dengan Tony [Kanal] yang saya dulu begitu. bergantung pada, karena mungkin disleksia saya. Saya tidak tahu semua ini sampai sekarang, tetapi saya pikir saya tidak memiliki kepercayaan diri, pada saat itu, tetapi ketika saya akan menulis lagu atau saya akan melanjutkan tahap, rasanya begitu benar dan satu-satunya hal yang baik untuk saya," katanya.

    Hari-hari ini, Stefani telah mempelajari minat kreatifnya, terutama musik, dan dia menghubungkan kebahagiaannya dengan tunangan Blake Shelton, yang melamar pada bulan Oktober. "Hidup menjadi begitu baik sekarang ini, sebenarnya memiliki seorang sahabat yang bisa saya cintai dan berbagi segalanya dengan dan percaya. Ini hanya babak yang berbeda," katanya.

    Bagi Gwen Stefani, Blake Shelton sahabatnya. Mereka saling menceritakan segalanya. "Aku tidak ingin melakukan apa pun tanpa dia. Dia sahabatku. Dan dia pria yang sangat murah hati dan murah hati. Dia penuh cinta dan kemurahan hati," katanya.

    Dan Shelton membantunya menyusun album berikutnya, termasuk lagu Let me Reintroduce Myself untuk menjadi single pertama. Ketika mereka tidak mengerjakan musik, Shelton dan Stefani menghabiskan lebih banyak waktu berkualitas daripada sebelumnya dengan anak-anaknya dan belajar untuk lebih hadir satu sama lain.

    "Satu hal yang menurut saya kami coba lakukan di karantina adalah seperti, 'Ya ampun, kita akan melihat kembali tiga bulan ini, 100 hari terkunci bersama, mendidik anak di rumah, memasak, dan makan banyak karbohidrat, '" kata Gwen Stefani.

    Namun bukan berarti selalu glamor. "Dan harus mencuci pakaian kita sendiri, harus memasak. Dan maksud saya semua ini, toilet bersih. Dan itu banyak, itu banyak anak laki-laki, banyak kotoran. Tapi saya tahu bahwa saya akan melihat ke belakang dan saya sudah melihatnya kembali seperti itu adalah hal yang luar biasa," katanya. "Itu hanya mencoba menemukan keindahan pada saat ini dan hal-hal baik yang muncul darinya."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?