Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

5 Alasan Lebih Sering Beri Pelukan ke Anak, Bikin Sehat dan Pintar

Reporter

Editor

Mila Novita

image-gnews
Ilustrasi orang tua dan anak pelukan (Pixabay.com)
Ilustrasi orang tua dan anak pelukan (Pixabay.com)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Pelukan bisa menciptakan ikatan emosional antara dua orang, juga memberikan dampak positif dalam tumbuh kembang anak jika itu dilakukan oleh orang tua. Pelukan membuat orang merasa penting, hangat, serta nyaman dan aman yang sangat diinginkan oleh semua orang terutama dan anak-anak.

Khusus untuk anak-anak, pelukan sangat penting untuk perkembangan kognitif, emosional, dan fisik mereka. Dilansir dari Pinkvilla, Jumat, 27 November 2020, berikut lima alasan penting mengapa Anda harus lebih sering memeluk anak.

1. Menciptakan rasa aman

Memeluk memberi anak rasa aman dan kepastian bahwa apa pun yang terjadi, mereka memiliki Anda. Ini membangun kepercayaan pada mereka dan membantu mereka tumbuh sekaligus membuat mereka tangguh menghadapi banyak tantangan seiring bertambahnya usia.

2. Membuat anak lebih pintar

Pelukan merangsang pikiran anak secara emosional dan mereka membutuhkan kapasitas mental lebih besar untuk tumbuh dan berkembang dengan baik. Sentuhan manusia yang konstan membantu mereka menavigasi dan memeluk memberikan rangsangan perkembangan fisik.

3. Membuat anak tetap sehat

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pelukan melepaskan oksitosin, hormon yang dikaitkan dengan kepercayaan, keamanan, dan cinta. Hormon ini juga mempengaruhi kesehatan tubuh secara keseluruhan dan membantu perkembangan fisik anak.

4. Menciptakan ikatan khusus

Pelukan tentu menciptakan ikatan khusus atau bonding antara orang tua dan anaknya. Saat merangkul satu sama lain, bukan hanya fisik yang terasa dekat tapi juga emosi.  

5. Menumbuhkan rasa empati

Pelukan sering kali dianggap sebagai tanda kerentanan. Dengan mengajari mereka bahwa menjadi rentan itu normal, mereka tumbuh menjadi lebih baik dan punya rasa empati.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kondisi Gaza di Hari ke-5 Gencatan Senjata Israel dan Hamas

3 jam lalu

Seorang tentara Israel beroperasi di Jalur Gaza selama gencatan senjata sementara antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, dalam gambar selebaran yang dirilis pada 28 November 2023. Israel dan Hamas sepakat untuk memperpanjang gencatan senjata selama dua hari sejak Selasa dinihari, 28 November 2023. Pasukan Pertahanan Israel/Handout via REUTERS
Kondisi Gaza di Hari ke-5 Gencatan Senjata Israel dan Hamas

Perpanjangan gencatan senjata Israel - Hamas memasuki hari ke-5. Bagaimana kondisi Gaza?


Menjadikan Anak seperti Raja, Efeknya Justru Merusak

17 jam lalu

Ilustrasi anak marah-marah. Shutterstock.com
Menjadikan Anak seperti Raja, Efeknya Justru Merusak

Ada anak yang merasa bisa berpikir dan berlaku sesukanya, bisa juga mengacu pada anak manja. Penyebabnya mereka selalu mendapatkan segala keinginan.


Tips Menyemangati Bayi Belajar Berjalan dan yang Perlu Disiapkan

2 hari lalu

Ilustrasi anak belajar berjalan. Shutterstock
Tips Menyemangati Bayi Belajar Berjalan dan yang Perlu Disiapkan

Dokter anak memberi saran buat orang tua yang punya bayi dan sedang belajar berjalan. Berikut hal-hal yang perlu diperhatikan.


Dampak Panjang Anak yang Besar di Keluarga dengan KDRT

2 hari lalu

Ilustrasi orang tua bertengkar di depan anak-anak. betterparenting.com
Dampak Panjang Anak yang Besar di Keluarga dengan KDRT

Anak yang tumbuh dalam keluarga dengan riwayat KDRT tidak hanya dapat menjadi pelaku kekerasan namun juga berpotensi berhadapan dengan trauma.


Perilaku Orang Tua yang Disebut Paling Menjengkelkan

4 hari lalu

Ilustrasi orang tua memarahi anak/anak menangis. Shutterstock.com
Perilaku Orang Tua yang Disebut Paling Menjengkelkan

Ada perilaku yang dianggap sebagian orang, terutama yang tidak punya anak, cukup menjengkelkan. Berikut di antaranya.


Kenali Penyebab dan Gejala Diabetes Tipe 1 pada Anak

6 hari lalu

Ilustrasi anak ngompol. webmd.com
Kenali Penyebab dan Gejala Diabetes Tipe 1 pada Anak

Gejala diabetes tipe 1 pada anak bisa muncul tiba-tiba dan memerlukan pengelolaan yang baik agar tidak menimbulkan komplikasi yang lebih serius.


Chatib Basri Beberkan Alasan Orang RI Harus Kaya Sebelum Tua

6 hari lalu

M. Chatib Basri. ANTARA/Fanny Octavianus
Chatib Basri Beberkan Alasan Orang RI Harus Kaya Sebelum Tua

Mantan Menteri Keuangan Chatib Basri membeberkan sejumlah alasan pentingnya orang Indonesia bisa kaya sebelum tua.


PBB: Peringatan Hari Anak Sedunia Dibayangi Pembantaian 5.500 Anak di Gaza

7 hari lalu

Seorang anak Palestina yang terluka dalam serangan Israel dibantu di Kompleks Medis Nasser di Khan Younis di Jalur Gaza selatan [File: Mohammed Salem/Reuters]
PBB: Peringatan Hari Anak Sedunia Dibayangi Pembantaian 5.500 Anak di Gaza

Komite Hak-Hak Anak PBB mengatakan bahwa peringatan Hari Anak Sedunia dibayangi pembantaian ribuan anak di Gaza oleh serangan brutal Israel


Psikolog Sarankan Authoritative Parenting untuk Anak Remaja, Ini Alasannya

8 hari lalu

Sulitnya Melakukan Komunikasi dengan Anak Praremaja (Depositphotos)/Tabloid Bintang
Psikolog Sarankan Authoritative Parenting untuk Anak Remaja, Ini Alasannya

Pola asuh authoritative parenting bisa memberikan pemahaman kepada anak, terutama remaja, mengenai konsekuensi tindakan yang mereka ambil.


Hari Anak Sedunia, 7 Cara Melatih Mental Anak untuk Hadapi Tantangan

8 hari lalu

Ilustrasi anak bermain/UNIQLO
Hari Anak Sedunia, 7 Cara Melatih Mental Anak untuk Hadapi Tantangan

Menyambut Hari Anak Sedunia pada 20 November, bagaimana melatih mental anak yang kokoh di tengah tantangan dunia sekarang?