Halima Aden Berhenti dari Industri Fashion Demi Hijabnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Model Halima Aden berjalan di balkon rumahnya saat mengikuti fashion show virtual CR Runaway dan amFar untuk donasi Covid-19. Fashion show virtual ini melibatkan Kim Kardashian, Karlie Kloss, Hailey Bieber, hingga Adriana Lima. CR Runway

    Model Halima Aden berjalan di balkon rumahnya saat mengikuti fashion show virtual CR Runaway dan amFar untuk donasi Covid-19. Fashion show virtual ini melibatkan Kim Kardashian, Karlie Kloss, Hailey Bieber, hingga Adriana Lima. CR Runway

    TEMPO.CO, Jakarta - Model Halima Aden mundur dari industri fashion untuk fokus pada dirinya sendiri dan keyakinannya. Aden, yang merupakan model pertama yang mengenakan jilbab untuk Sports Illustrated Swimsuit dan berjalan di runaway fashion show untuk label seperti Yeezy, berbagi di Instagram story-nya minggu ini bahwa dia merasa telah mengkompromikan nilai-nilai agama dan keyakinannya untuk cocok dengan industri fashion.

    "Jika hijab saya tidak bisa terlihat seperti ini - saya tidak akan muncul," tulis Halima Aden, di Instagram. Melansir laman New York Times, dia menyinggung terlalu takut untuk berbicara ketika dia dipengaruhi untuk mengubah cara dia berpakaian, termasuk bagaimana dia mengenakan kerudung.

    “Melihat ke belakang sekarang saya melakukan apa yang saya katakan tidak akan pernah saya lakukan. Yang mana kompromi dengan siapa saya untuk menyesuaikan diri,” lanjut model berusia 23 tahun itu. “Ingat saja mereka menyebutnya 'perjalanan hijab' karena suatu alasan dan tidak ada kata terlambat untuk mengembalikan batasan Anda.”

    Model Somalia-Amerika lahir di sebuah kamp pengungsi Kenya dan pertama kali menjadi terkenal pada tahun 2016 setelah berkompetisi dengan jilbabnya di kontes Miss Minnesota USA. Sejak itu, Halima Aden menjadi sampul majalah Vogue Amerika, Vogue Arabia, Elle, dan Allure.

    ADVERTISEMENT

    Halima Aden yang pernah menjadi model untuk Vogue Inggris hingga runaway New York, membuktikan bahwa ada tempat bagi wanita Muslim sederhana di industri mode. Sport Illustrated/Yu Tsai

    Menurut Halima Aden ada  perjuangan dan ketidaknyamanan yang membuat banyak gambar itu menjadi mungkin. Dia juga menyoroti momen di mana merek malah menutupi rambutnya dengan celana jins atau benda hias lain daripada jilbabnya dan menggunakan riasan tebal pada dirinya ketika dia lebih suka tampilan yang lebih terkendali yang selaras dengan prinsipnya yang sederhana.

    Dia mengutip kebingungan, rasa pemberontakan dan kurangnya perwakilan sesama Muslim di industri sebagai faktor utama dalam pertempuran internalnya. “Tekanannya semakin tak tertahankan, dan saya sedih untuk mengatakan bahwa saya mengalami periode membenci hijab,” tulis Aden di Instagram. Dia melanjutkan dengan menulis bahwa pandemi dan istirahat dari industri telah membuatnya menyadari di mana dia merasa salah dalam perjalanan hijabnya sendiri.

    Keputusannya untuk mempertahankan keyakinannya mendapat banyak dukungan dari netizen. “Keputusan Halima untuk menjauh dari dunia modeling semakin menguatkan keyakinan saya,” tulis Aminah Bakhtair, 19, yang menulis di media sosial tentang kekagumannya pada  Aden, dalam pesan langsungnya. “Saya merasa bangga padanya karena telah mengambil sikap yang banyak orang akan ragu-ragu untuk ambil, dan untuk mengambil kembali arti sebenarnya dari hijab dan membela agama Islam.”

    Model Halima Aden dan Gigi Hadid terlihat di belakang panggung fashion show Alberta Ferretti dalam Milan Fashion Week Fall di Italia, 22 Februari 2017. Tristan Fewings/Getty

    Sesama model berjilbab seperti Ikram Abdi Omar juga mempertimbangkan bagaimana pengungkapan publik Halima Aden telah mempengaruhi mereka. “Sejujurnya, postingan insta story Halima Aden membuat saya meneteskan air mata dan saya mulai melihat kembali foto-foto lama saya di Instagram dan saya sangat merindukan Ikram itu lebih dari apa pun,” kata Abdi Omar di Instagram story-nya.

    Rihanna, Gigi Hadid dan Bella Hadid juga mem-posting ulang cerita Ibu Aden di Instagram masing-masing. "Sangat penting, sebagai seorang hijabi atau tidak, untuk merefleksikan diri dan kembali ke jalur dengan apa yang terasa asli bagi kami - itu satu-satunya cara untuk merasa benar-benar puas,” ujar Gigi Hadid.

    Halina Aden dan agensi lamanya, IMG Models, tidak segera menanggapi pesan yang meminta komentar. Menurut ceritanya di platform, model tersebut berencana untuk berhenti melakukan peragaan busana di runway dan bepergian untuk musim mode.

    “Aku tidak berhutang apapun selain Allah SWT,” tulisnya - huruf tersebut merupakan singkatan dari frase bahasa Arab “Subhanahu wa ta’ala,” yang berarti memuliakan Tuhan ketika menyebut namanya.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...