Gaya Melania Trump Berseri-seri Menyambut Pohon Natal untuk Gedung Putih

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Melania Trump berpose di depan pohon Natal setinggi 5 meter di depang gedung putih di Washington, 23 November 2020. REUTERS/Hannah McKay

TEMPO.CO, Jakarta - Melania Trump berseri-seri pada hari Senin, 23 November 2020 ketika dia mengantar kemegahan dan keadaan liburan di Gedung Putih, menyambut kedatangan pohon Natal setinggi 18 kaki diiringi band militer memainkan lagu-lagu Natal di luar kediaman. Cemara Fraser itu dikirim dengan sepasang kuda Clydesdale pada siang hari, pada minggu-minggu terakhir tahun terakhirnya di Gedung Putih dan dengan suaminya sebagian besar tidak terlihat saat dia mempertimbangkan kekalahannya dalam pemilihan. 

Melania Trump menyambut baik pohon itu, seperti biasa, dengan gaya rambut yang sangat mencolok, bersama dengan mantel kotak-kotak hitam-putih, sarung tangan hitam, dan sepatu bot hitam bertumit tinggi di atas lutut. Suaminya, sementara itu, hanya tampil sedikit di depan umum sejak pemilu 3 November.

Menurut sebuah laporan, dia berbicara singkat dengan pemilik perkebunan pohon dan mengatakan kepada penonton "selamat Natal" sebelum kembali ke dalam. Pohon, yang ditanam di pertanian West Virginia, akan ditampilkan di Ruang Biru Gedung Putih dan akhirnya didekorasi sebagai salah satu tugas terakhir ibu negara sebelum dia dan Presiden Donald Trump meninggalkan kantor pada 20 Januari.

Juru bicara ibu negara sebelumnya mengatakan kepada People bahwa dia "berharap untuk sekali lagi membuka Rumah Rakyat untuk Natal". "Ini adalah tradisi tahunan yang dia nikmati sejak bulan Juni," kata juru bicara Nyonya Trump awal bulan ini. "Dekorasinya akan dipamerkan dan dirayakan di seluruh negeri pada bulan Desember."


Merefleksikan pendapat yang kuat dan memecah belah tentang pemerintahan Trump, pilihan dekorasi Natal Nyonya Trump telah menjadi berita utama di masa lalu. Dekorasinya tahun 2018 menampilkan pepohonan merah yang mengejutkan yang banyak dibandingkan dengan citra distopia dari The Handmaid's Tale.

“Saya pikir mereka terlihat fantastis. Saya berharap semua orang akan datang dan mengunjunginya. Dalam kehidupan nyata, mereka terlihat lebih cantik. Anda semua dipersilakan untuk mengunjungi Gedung Putih, rumah rakyat," kata Melania Trump pada tahun 2018, setelah beberapa kritik awal.

“Kami berada di abad ke-21 dan setiap orang memiliki selera yang berbeda,” katanya kemudian.

Ibu negara Amerika Serikatini  telah berbicara secara diam-diam tentang beberapa ritual yang diharapkan dari perannya - termasuk mengawasi dekorasi Natal. Komentar tersebut diam-diam ditangkap oleh Stephanie Winston Wolkoff, mantan teman Melania Trump dan ajudan Gedung Putih, yang merilis rekaman tersebut pada bulan Oktober.

Audio menunjukkan Nyonya Trump menyarankan kepada Wolkoff bahwa dia merasa terjebak antara kewajiban seremonial dan para pencela yang mengecamnya karena tidak berbuat lebih banyak sebagai tanggapan terhadap kebijakan anti-imigrasi kontroversial presiden.

"Mereka bilang aku terlibat. Aku sama seperti dia, aku mendukungnya. Aku tidak mengatakan cukup, aku tidak cukup, di mana aku berada? Aku sedang bekerja pada hari Natal ... siapa yang peduli tentang barang-barang dan dekorasi Natal? Tapi aku harus melakukannya, kan? " Nyonya Trump terdengar mengatakan dalam rekaman itu.

Dia melanjutkan dalam klip itu: "Oke, dan kemudian saya melakukannya dan saya mengatakan bahwa saya sedang mengerjakan Natal dan merencanakan Natal dan mereka berkata, 'Oh, bagaimana dengan anak-anak yang mereka pisahkan?' Beri aku istirahat. Di mana mereka mengatakan sesuatu ketika Obama melakukan itu? "

(Ibu negara menolak Wolkoff sebagai seseorang yang "hampir tidak mengenal saya," dan juru bicaranya menyebut Wolkoff sebagai orang yang paranoid dan licik.)

Kedatangan pohon Natal itu memulai banyak acara liburan di Gedung Putih, termasuk pesta dalam ruangan, yang diadakan meskipun pandemi virus corona (COVID-19) sedang berlangsung. Juru bicara Melania Trump mengatakan dalam sebuah pernyataan ke berbagai media bahwa menghadiri pesta akan menjadi "pilihan pribadi" dan bahwa tindakan pencegahan keselamatan akan diikuti.

Meski dengan tindakan pencegahan, para ahli memperingatkan bahwa pesta di dalam ruangan bisa berbahaya. Dalam wawancara Senin di Good Morning America, Ahli Bedah Umum Jerome Adam mengatakan bahwa pedoman kesehatan federal yang melarang mengadakan acara di dalam ruangan "berlaku untuk semua orang," termasuk Gedung Putih.

"Kami ingin semua orang memahami bahwa perayaan liburan ini bisa menjadi acara yang sangat menyebar," katanya, menambahkan bahwa tipsnya, "berlaku untuk Gedung Putih, berlaku untuk rakyat Amerika, berlaku untuk semua orang."

Dua acara yang diadakan di Gedung Putih dalam beberapa bulan terakhir - acara Rose Garden untuk Hakim Mahkamah Agung Amy Coney Barrett pada akhir September dan pesta malam pemilihan - secara luas diteliti setelah banyak peserta terlihat dalam jarak dekat tanpa masker dan kemudian dinyatakan positif Covid-19.






Ketika Undangan Bela Negara Rusia untuk Orang yang Sudah Mati

8 jam lalu

Ketika Undangan Bela Negara Rusia untuk Orang yang Sudah Mati

Presiden Putin memerintahkan wajib militer bagi warga untuk berperang membela Rusia di Ukraina, tapi panggilan dinilai hanya untuk warga daerah miskin


Hong Kong Hapus Kewajiban Karantina di Hotel, Cukup Tes Antigen

1 hari lalu

Hong Kong Hapus Kewajiban Karantina di Hotel, Cukup Tes Antigen

Hong Kong akan menghapus kebijakan wajib karantina hotel Covid-19 untuk semua kedatangan mulai 26 September 2022


Jepang Longgarkan Aturan Covid-19 untuk Wilayah Perbatasan

1 hari lalu

Jepang Longgarkan Aturan Covid-19 untuk Wilayah Perbatasan

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada Kamis, 22 September 2022, mengumumkan Jepang akan melonggarkan aturan Covid-19 di wilayah perbatasan


Jepang Bakal Larang Turis Tanpa Masker Masuk Hotel

3 hari lalu

Jepang Bakal Larang Turis Tanpa Masker Masuk Hotel

Jepang melonggarkan perbatasan, namun turis yang masuk hotel tanpa masker akan dilarang.


Biden Klaim Pandemi Covid-19 Sudah Berakhir, di AS Kasus Corona Masih Tinggi

4 hari lalu

Biden Klaim Pandemi Covid-19 Sudah Berakhir, di AS Kasus Corona Masih Tinggi

Kasus Corona di AS masih tinggi saat Joe Biden menyatakan pandemi Covid-19 sudah berakhir.


Charter Citilink, 124 Mahasiswa Indonesia Kembali ke China

4 hari lalu

Charter Citilink, 124 Mahasiswa Indonesia Kembali ke China

Sebanyak 54 perguruan tinggi di 21 kota di China akan menerima kembali mahasiswa Indonesia, yang sempat pulang kampung di awal pandemi Covid-19 2020.


Pentingnya Vaksinasi Covid-19 di tengah Peluang Endemi

5 hari lalu

Pentingnya Vaksinasi Covid-19 di tengah Peluang Endemi

Salah satu dari enam rekomendasi WHO untuk menuju endemi di dunia adalah cakupan vaksinasi Covid-19 100 persen, khususnya pada lansia dan nakes.


Bukan Covid-19, Keluarga Bilang Penyebab Kematian Azyumardi Azra Serangan Jantung

5 hari lalu

Bukan Covid-19, Keluarga Bilang Penyebab Kematian Azyumardi Azra Serangan Jantung

Informasi yang diterima keluarga dari pihak rumah sakit, almarhum Azyumardi Azra meninggal akibat serangan jantung.


Keluarga Bantah Azyumardi Azra Meninggal Karena Covid-19

5 hari lalu

Keluarga Bantah Azyumardi Azra Meninggal Karena Covid-19

Keluarga meluruskan informasi yang menyebutkan bahwa Azyumardi Azra meninggal karena Covid-19. Tapi karena serangan jantung.


27 Tewas dalam Kecelakaan Bus Pengangkut Pasien Covid di China

5 hari lalu

27 Tewas dalam Kecelakaan Bus Pengangkut Pasien Covid di China

Sebanyak 27 orang tewas dan 20 lainnya luka-luka ketika sebuah bus pengangkut warga China yang terpapar Covid-19, kecelakaan di provinsi Guizhou.