Ahli Sarankan Konsumsi Kenari untuk Melawan Peradangan dan Penuaan

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wanita mengkonsumsi walnut. Freepik.com/Stockking

    Wanita mengkonsumsi walnut. Freepik.com/Stockking

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketika Anda memikirkan makanan super, pikiran Anda kemungkinan besar akan melompat ke goji berry atau biji chia, bukan walnut atau kenari yang sederhana. Tetapi penelitian terus menunjukkan, kacang pohon berbentuk aneh ini adalah pembangkit tenaga listrik yang serius bagi kesehatan kita.

    Studi sebelumnya telah mengaitkan kenari dengan peningkatan kesehatan usus dan jantung, mendukung penuaan yang sehat, bahkan beberapa potensi untuk membantu mencegah kanker payudara. Sekarang, sebuah laporan baru telah mengambil pandangan yang lebih luas: mengingat dampak konsumsi kenari secara teratur terhadap peradangan, akar penyebab dari banyak kondisi berbeda.

    Dalam sebuah laporan yang diterbitkan minggu lalu di Journal of American College of Cardiology, para peneliti kembali ke data dari studi sebelumnya untuk melihat apakah biomarker inflamasi dipengaruhi oleh diet yang diperkaya kenari. Penelitian aslinya, berjudul Walnuts and Healthy Aging (WAHA), pertama kali diterbitkan delapan tahun lalu.

    Penilaian baru menemukan bahwa memasukkan kenari ke dalam makanan setiap hari dikaitkan dengan penurunan konsentrasi biomarker inflamasi, yang telah dianggap sebagai "hasil sekunder" dalam data asli. Selama periode dua tahun, studi tersebut ditindaklanjuti dengan kelompok sampel yang terdiri dari sekitar 700 orang berusia antara 63 dan 79 tahun mengenai kesehatan kognitif di antara penanda penuaan lainnya.

    ADVERTISEMENT

    Di seluruh analisis 10 biomarker berbeda, meta-analisis ini melihat bahwa mereka yang melakukan diet kenari melihat penurunan yang signifikan pada enam biomarker dibandingkan dengan kelompok kontrol. Sementara para peneliti mengakui bahwa meta-analisis baru-baru ini menemukan kenari tidak efektif untuk melawan peradangan, mereka menunjukkan bahwa data untuk kesimpulan itu mempertimbangkan ukuran sampel yang lebih kecil dan kerangka waktu yang lebih pendek.

    Meskipun tidak dianggap sebagai makanan ringan seperti almond atau kacang mete,  walnut nutrisinya padat. Menurut ahli diet, kenari digolongkan sebagai salah satu kacang tersehat.

    "Walnut mengandung asam lemak omega-3 esensial dalam bentuk alpha-linolenic acid (ALA), yang berperan dalam fungsi otak, terbukti membantu melindungi dari penyakit jantung dan menurunkan peradangan dalam tubuh," kata Alanna Waldron, kepada Mind Body Green — sejalan dengan apa yang ditemukan dalam laporan terbaru ini. Dan meskipun peserta dalam penelitian ini diberi kacang kenari untuk dimakan sebagai camilan, kami senang menambahkannya ke hidangan favorit kami untuk menambah nutrisi.

    Cara favorit mengkonsumsi kenari

    1. Sebagai taburan pada salad
    2. Di mangkuk sarapan, dalam semangkuk bubur atau yogurt vegan buatan sendiri, kenari adalah cara yang bagus untuk menambah tekstur.
    3. Dalam pesto tanpa limbah. Kacang kenari adalah bahan yang sempurna untuk ditambahkan ke pesto vegan, sebagaimana dibuktikan dengan resep ini.
    4. Brownies vegan tanpa panggang termasuk walnut, hazelnut, dan kacang macadamia digabungkan ke dalam adonan.
    5. Sebagai campuran roti pisang: Cukup masukkan satu atau dua genggam ke dalam resep pilihan Anda, atau mulai dengan pembaruan yang terinspirasi Mediterania ini.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Darurat vs PPKM Level 4: Beda Istilah Sama Rasa

    Instruksi Mendagri bahwa PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali yang disesuaikan dengan level situasi pandemi.