Sering Mimpi Aneh Tanda Anda Terpengaruh dengan Efek Pandemi Covid-19

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita tidur. Freepik.com/Tirachardz

TEMPO.CO, Jakarta - Sejak pandemi dimulai, banyak orang melaporkan mimpi yang lebih aneh. Dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa kita mungkin dapat memperoleh informasi penting tentang kesehatan mental kita dari pola mimpi kita.

Melansir laman Mind Body Green, sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Dreaming menemukan orang-orang yang mengalami perubahan paling dramatis dalam kehidupan mimpi mereka adalah mereka yang paling stres terkait pandemi. Itu berarti sejauh mana mimpi Anda menjadi lebih negatif atau lebih mudah diingat dalam beberapa bulan terakhir dapat menjadi indikator yang berguna tentang bagaimana kesehatan mental Anda saat ini.

Para peneliti bertanya kepada 3.031 orang dewasa Amerika Serikat tentang pola mimpi mereka pada bulan Mei, serta bagaimana COVID-19 telah memengaruhi kehidupan mereka secara pribadi. Hampir 1 dari 3 orang melaporkan peningkatan ingatan mimpi karena COVID-19, dan 15 persen melaporkan lebih banyak mimpi negatif.

Yang paling mengejutkan, orang-orang yang mengalami perubahan paling nyata dalam mimpi mereka — termasuk mengalami mimpi yang lebih menjengkelkan daripada biasanya dan mengingat lebih banyak mimpi daripada biasanya — adalah orang-orang yang paling terpengaruh oleh pandemi.

"Orang-orang yang kehidupan mimpinyaa paling terpengaruh secara negatif juga mereka yang secara pribadi telah terpengaruh pada tingkat fisik (baik mereka atau orang penting lainnya yang terjangkit virus), pada tingkat sosial (menderita karena batasan sosial), dan / atau tingkat mental (depresi, kecemasan, dll.), "Michael Schredl, Ph.D., dan Kelly Bulkeley, Ph.D., para peneliti mimpi di balik penelitian ini, menjelaskan dalam makalah tentang temuan mereka. "Ini menunjukkan bahwa perubahan dalam mimpi dapat membantu mengidentifikasi orang-orang yang mungkin paling menderita karena pandemi."

Dengan kata lain, semakin negatif atau jelas mimpi seseorang akhir-akhir ini, semakin besar kemungkinan orang tersebut bergumul dengan efek COVID-19, baik karena kesepian, orang yang dicintai sakit, kehilangan pekerjaan, atau tantangan lain.

"Temuan ini mendukung gagasan bahwa perubahan dalam frekuensi, nada, dan isi mimpi dapat membantu mengidentifikasi orang-orang tertentu yang paling berisiko mengalami masalah kesehatan mental selama pandemi," para peneliti menjelaskan.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa mimpi seseorang mungkin menjadi salah satu tanda potensial yang sedang mereka perjuangkan. Artinya, jika Anda atau seseorang yang Anda cintai telah mengalami lebih banyak mimpi buruk atau mimpi yang membuat stres, ada baiknya berhenti sejenak untuk memeriksa bagaimana keadaan Anda atau mereka secara keseluruhan.

Para peneliti juga menyarankan ada cara untuk menggunakan mimpi sebagai cara sederhana dan praktis untuk mendukung kesehatan mental kita. "Berbicara tentang mimpi memungkinkan ekspresi perasaan, ingatan, dan kekhawatiran yang kompleks yang tidak dapat dengan mudah diartikulasikan dengan cara lain," jelas mereka. "Dalam menggambarkan mimpi yang menyedihkan, individu menciptakan versi pengalaman eksternal, yang memungkinkan respons yang lebih reflektif terhadap isinya yang menakutkan."

Refleksi itu dapat memiliki efek katarsis, tambah mereka. Jadi pertimbangkan untuk memulai praktik mimpi sederhana dengan pasangan atau teman, atau mulai jurnal mimpi yang dapat Anda bagikan dengan orang yang Anda cintai atau profesional perawatan tepercaya. Jika Anda merasa kesulitan untuk mengatasi semua yang terjadi saat ini, hubungi seseorang yang dapat membantu.






Merasa Tertekan, Tak Bahagia dan Kesepian Awas Penuaan Datang Lebih Cepat

6 jam lalu

Merasa Tertekan, Tak Bahagia dan Kesepian Awas Penuaan Datang Lebih Cepat

Menurut penelitian terbaru mereka yang menderita ketidakbahagiaan, kesepian dan berjuang dengan kesehatan mental mempengaruhi penuaan


Daftar 14 Samsat Keliling Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi Hari Ini

8 jam lalu

Daftar 14 Samsat Keliling Jakarta, Depok, Tangerang, dan Bekasi Hari Ini

Polda Metro Jaya membuka layanan Samsat Keliling di 14 wilayah Jakarta, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jadetabek) untuk hari ini.


Kanada Hapus Aturan Covid-19 untuk Pelancong

21 jam lalu

Kanada Hapus Aturan Covid-19 untuk Pelancong

Pemerintah Kanada mengumumkan akan segera mencabut semua pembatasan perjalanan Covid-19.


Minat Wisatawan Asing Melancong ke Indonesia Naik 36 Persen

23 jam lalu

Minat Wisatawan Asing Melancong ke Indonesia Naik 36 Persen

Berdasarkan data Google Destination Insight, minat kunjungan wisatawan mancanegara atau wisman ke Indonesia naik 36 persen pada rentang Juni-Agustus.


Memahami Makna Self Healing yang Sesungguhnya

1 hari lalu

Memahami Makna Self Healing yang Sesungguhnya

Tak sedikit yang beranggapan self healing berarti bepergian ke tempat-tempat mahal atau sekedar jalan-jalan yang menguras uang. Bagaimana faktanya?


Batuk Berkepanjangan, Hati-hati Gejala Long COVID-19

1 hari lalu

Batuk Berkepanjangan, Hati-hati Gejala Long COVID-19

Pakar menjelaskan batuk kronik berkepanjangan hingga beberapa bulan dapat mengindikasikan penyintas mengalami long COVID-19.


Warga China Kritisi Kebijakan Nol Covid, Dorong Keterbukaan

2 hari lalu

Warga China Kritisi Kebijakan Nol Covid, Dorong Keterbukaan

Warga China minta para ahli epidemi berbicara dan pemerintah melakukan penelitian komprehensif dan transparan untuk meninjau kebijakan nol Covid.


Pemeritah Resmi Tawarkan ORI022: Mulai dari Rp 1 Juta, Kupon 5,95 Persen

2 hari lalu

Pemeritah Resmi Tawarkan ORI022: Mulai dari Rp 1 Juta, Kupon 5,95 Persen

Pemerintah resmi membuka penawaran ORI (Obligasi Negara Ritel Indonesia) seri ORI022 mulai hari ini, Senin, 26 September 2022 pukul 09.35 WIB.


Megan Thee Stallion Buat Situs Web Kesehatan Mental untuk Bantu Penggemar

2 hari lalu

Megan Thee Stallion Buat Situs Web Kesehatan Mental untuk Bantu Penggemar

Situs web yang dibuat Megan Thee Stallion menawarkan tautan ke organisasi terapi gratis


CEO Pfizer Kena Covid-19 Lagi

3 hari lalu

CEO Pfizer Kena Covid-19 Lagi

CEO Pfizer Inc, Albert Bourla, pada Sabtu, 24 September 2022, mengumumkan positif Covid-19 untuk kedua kalinya.