Gejala Covid-19 pada Anak Beda dengan Orang Dewasa, Jarang Batuk dan Sesak Napas

Reporter

Editor

Mila Novita

Ilustrasi anak sakit flu/pilek. Shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Seorang peneliti dari Inggris menyebut bahwa anak-anak mungkin kurang terpengaruh oleh virus corona baru atau Covid-19 seperti pada orang dewasa sehingga bisa menunjukkan gejala yang sama sekali berbeda.

Dilansir dari Express UK, Senin, 21 September 2020, Profesor Tim Spector yang mengembangkan aplikasi pelacak gejala Covid-19, menyebut anak-anak yang pilek justru tidak memiliki virus dan tidak boleh dites.

Dia juga mengungkap bahwa anak-anak di bawah usia 18 tahun dengan batuk atau hidung tersumbat hampir pasti menderita flu biasa, yang biasa melanda banyak sekolah, bukan terkena Covid-19.

Dalam upaya melepaskan beberapa tekanan pada sistem pengujian, Spector mengatakan orang tua harus menyadari gejala yang secara khusus dikaitkan dengan anak-anak sebelum mengeluarkan mereka dari sekolah dan melakukan pengetesan corona.

“Anak-anak tampaknya tidak kehilangan indera penciuman dan mereka juga tampaknya tidak sering mengalami batuk dan sesak napas. Jadi ini adalah gambaran yang berbeda dengan kelompok usia lain. Mungkin karena sistem kekebalan berperilaku berbeda,” katanya kepada The Telegraph.

Kendati demikian, dia menyebut dalam beberapa minggu ke depan, ketika seluruh sistem layanan kesehatan di Inggris sudah mulai reda, saran untuk mengecek ke fasilitas kesehatan bagi anak yang mengalami batuk dan pilek adalah hal bagus.

Apa yang diungkapkan oleh Spector cukup bertentangan dengan apa yang saat ini dinasihatkan oleh pemerintah setempat dan lembaga kesehatan global. Di situs web NSD, dinyatakan jika seseorang memiliki gejala utama virus maka dia perlu mendapat tes sesegera mungkin.

Adapun, aplikasi pelacak gejala menyatakan bahwa sebagian besar anak yang dites positif Covid-19 menderita kelelahan dan sakit kepala. Sekitar setengahnya mengalami demam dan lebih dari sepertiganya mengalami sakit tenggorokan atau kehilangan nafsu makan.

Laporan juga menyebut satu dari enam anak terbukti memiliki ruam kulit yang tidak biasa. Sementara sepertiga tidak memiliki salah satu dari 20 gejala potensial yang tercantum di aplikasi, menunjukkan bahwa gejala mereka adalah asimptomatik.

Bagaimanapun, anak-anak telah terbukti terinfeksi oleh virus corona baru dan menjadi sakit karenanya. Selain itu, mereka juga bisa menularkan virus kepada orang lain. Akan tetapi, lebih sedikit anak yang menderita Covid-19 dibandingkan dengan orang dewasa.

Center for Diseases Control and Prevention (CDC) menjelaskan bahwa anak-anak, layaknya orang dewasa yang memiliki Covid-19 tetapi tidak menunjukkan gejala, masih dapat menyebarkan virus ke orang lain.

“Kebanyakan anak dengan Covid-19 memiliki gejala ringan atau tidak menunjukkan gejala sama sekali. Namun beberapa anak bisa sakit parah. Mereka mungkin memerlukan rawat inap, perawatan intensif, atau ventilator untuk membantu mereka bernapas,” catat CDC.






Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

24 menit lalu

Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

Cairan antiseptik memiliki sejumlah kandungan yang membahayakan sehingga tak dianjurkan digunakan untuk campuran diffuser.


Kembangkan Potensi Anak dengan Pola Asuh Otoritatif

1 jam lalu

Kembangkan Potensi Anak dengan Pola Asuh Otoritatif

Psikolog menjelaskan pola asuh otoritatif dapat diterapkan orang tua karena bermanfaat untuk memberikan dukungan dan mengasah perkembangan anak.


Alasan Sarah Michelle Gellar Tidak Izinkan Anak Punya Akun Media Sosial

3 jam lalu

Alasan Sarah Michelle Gellar Tidak Izinkan Anak Punya Akun Media Sosial

Sarah Michelle Gellar dan suaminya Freddie Prinze Jr. punya aturan khusus untuk anak-anaknya


Tragedi Kanjuruhan, KPAI Minta Ada Solusi agar Anak Aman saat di Stadion

3 jam lalu

Tragedi Kanjuruhan, KPAI Minta Ada Solusi agar Anak Aman saat di Stadion

TGIPF tragedi Kanjuruhan diharapkan bisa menemukan solusi agar suporter anak aman kala menonton sepak bola di stadion


Pentingnya Tanamkan Nilai Sportivitas pada Anak sejak Dini

4 jam lalu

Pentingnya Tanamkan Nilai Sportivitas pada Anak sejak Dini

Psikolog mengatakan orang tua perlu menanamkan nilai-nilai sportivitas pada anak sedini mungkin karena sangat penting untuk pembentukan karakter.


BMKG Ingatkan Cuaca Ekstem, Waspadai 3 Jenis Penyakit Ini

9 jam lalu

BMKG Ingatkan Cuaca Ekstem, Waspadai 3 Jenis Penyakit Ini

Dosen UM Surabaya mengingatkan ada tiga jenis penyakit yang muncul di cuaca ekstrem.


Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

9 jam lalu

Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

Usai mengidap Covid-19 ternyata dapat mempengaruhi fungsi kogitif otak. Apa efek samping lainnya?


6 Dampak KDRT Pada Anak yang Tak Boleh Dianggap Sepele

1 hari lalu

6 Dampak KDRT Pada Anak yang Tak Boleh Dianggap Sepele

Anak yang menyaksikan KDRT bisa mengalami efek jangka panjang, menurunkan kualitas hidupnya.


KPAI Minta Semua Sekolah Terapkan Pendidikan Seks Dini untuk Cegah Kekerasan Seksual

1 hari lalu

KPAI Minta Semua Sekolah Terapkan Pendidikan Seks Dini untuk Cegah Kekerasan Seksual

"Pendidikan seks sudah menjadi hal penting karena itu diperlukan pemahaman lebih luas," kata Komisioner KPAI Ai Maryati Solihah


PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

1 hari lalu

PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

Pemerintah memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) wilayah Jawa-Bali dan luar Jawa-Bali